Bagi para religius, cinta Tuhan lebih bernilai dari segala material dunia

Apabila seseorang benar-benar mencintai Tuhan, maka kemiskinan, kesucian dan ketaatan bukanlah pengorbanan, sebaliknya sarana kebebasan, ujar Sri Paus Fransikus kepada kaum religius wanita dan lelaki.

Feb 09, 2020

KOTA VATIKAN: Apabila seseorang benar-benar mencintai Tuhan, maka kemiskinan, kesucian dan ketaatan bukanlah pengorbanan, sebaliknya sarana kebebasan, ujar Sri Paus Fransikus kepada kaum religius wanita dan lelaki.

Merayakan Hari Sedunia untuk Hidup Bakti, Sri Paus Fransiskus menyeru rohaniwan wanita dan lelaki menjadi pembawa harapan, dan meminta semua umat Katolik mendoakan ratusan ribu religius yang membaktikan kehidupan mereka sepenuhnya demi melayani Tuhan serta saudara dan saudari mereka.

Dimulakan dengan perarakan para religius lelaki dan wanita dari pelbagai kongregasi yang membawa lilin,  Sri Paus berjalan dalam perarakan menuju masuk Basilika Sto Petrus yang digelapkan pada 1 Februari sempena vigil perayaan Candlemas — Pesta Yesus Dipersembahkan di Kenisah Tuhan — dan perayaan Hari Hidup Bakti Sedunia di Vatikan.

Dan, pada hari perayaan itu sendiri, 2 Feb, Bapa Suci bercakap tentang bagaimana setiap anggota gereja memainkan peranan untuk menyebarkan khabar baik keselamatan dalam Kristus.

Setelah membaca doa Angelus pada hari perayaan, Sangti Papa meminta para umat di Dataran Sto Petrus bergabung dengannya dalam mendoakan Salam Maria untuk "lelaki dan wanita yang ditahbiskan yang melakukan kerja yang begitu banyak, sering tidak dikenali." Padas malam vigil, Sri Paus Fransiskus memberi tumpuan kepada ketokohan Simeon dan Anna, yang hadir di Bait Suci ketika Maria dan Yosef membawa bayi Yesus.

Simeon dan Anna, yang mendedikasikan hidup mereka untuk berdoa, mengenal dan mengakui Yesus sebagai Mesias Simeon mengatakan bahawa dia boleh mati dengan damai kerana dia telah melihat "rahmat yang bernilai lebih daripada kehidupan," jelas Fransiskus.

Para rohaniwan lelaki dan wanita hidup bakti,  juga melihat harta yang bernilai lebih daripada semua kebaikan di dunia

"Kamu telah jatuh cinta dengan Yesus, kamu melihat segala-galanya dalam diri-Nya, dan terpesona dalam tatapan-Nya, sehingga kamu meninggalkan segala-galanya. Hidup religius  adalah berdasarkan visi ini.

Kunci untuk ketabahan dan kegembiraan dalam hidup bakti adalah sentiasa menyedari kehadiran rahmat Tuhan .

Sri Paus memberi peringatan, "Si penggoda, iblis,  menekankan  'kemiskinan' kita, perkara yang tidak dicapai, kekurangan, tidak diiktiraf dan perjuangan yang kita perjuangkan, tidak ada pengiktirafan terhadap perjuangan yang telah kita lakukan. Oleh itu, fokus terhadap cinta Tuhan yang kekal adalah satu-satunya penawar, kata Sri Paus.

Jika hidup yang disucikan kekal teguh dalam cinta kepada Tuhan, ia melihat kecantikan, melihat kemiskinan bukan usaha yang  besar, melainkan kebebasan yang lebih tinggi,  yang Tuhan berikan kepada kita dan orang lain sebagai kekayaan yang nyata.

Ia melihat bahawa ketaatan bukanlah suatu disiplin, tetapi kemenangan di atas kelemahan kita, dalam perjalanan menuju kepada Yesus." Simeon dapat mengenali Mesiah kerana dia telah mencari dia. Dia tidak pernah kehilangan harapan.

Dalam hidup ini, mudah kehilangan harapan tetapi kehidupan yang tanpa berfokus kepada Tuhan dan kesetiaan-Nya adalah hidup yang sia-sia," ujar Sangti Papa.

"Kita menjadi buta jika kita tidak melihat kepada Tuhan setiap hari," seraya berkata kepada para religius, "Pujilah Tuhan!"  --CNS

Total Comments:0

Name
Email
Comments