Bergerak melangkaui kesilapan dan kelemahan

Yang tidak boleh dimaafkan tidak perlu untuk dimaafkan dan yang tidak dapat dimaafkan tidak boleh dimaafkan.

Sep 19, 2020

Yang tidak boleh dimaafkan tidak perlu untuk dimaafkan dan yang tidak dapat dimaafkan tidak boleh dimaafkan.

Michael Buckley menulis katakata itu dan ia mengandungi cabaran penting. Kita selamanya berusaha membuat alasan untuk perkara yang tidak perlu kita buat alasan dan selamanya berusaha untuk memaafkan apa yang tidak dapat dimaafkan. Kedua-duanya tidak perlu malah tidak membantu.

Kita dapat mempelajari sebuah pengajaran bagaimana Yesus menangani orang-orang yang mengkhianati-Nya.

Contoh paling jelas adalah rasul Petrus, yang dipilih khas dan dinamakan sebagai batu karang komuniti kerasulan. Petrus adalah seorang yang jujur dan tulus seperti anak-anak, iman yang mendalam, dan dia, lebih dari yang lain, memahami makna yang lebih mendalam tentang siapa Yesus dan apa maksud ajaran-Nya.

Malah, dialah yang menjawab pertanyaan Yesus (Bagi kamu, siapakah Aku ini?) Petrus menjawab, “Engkau adalah Kristus, anak Tuhan yang Hidup." Namun beberapa minit selepas pengakuan itu, Yesus harus membetulkan konsepsi salah Petrus tentang maksudnya dan kemudian menegurnya kerana cuba memesongkannya dari misinya.

Lebih serius lagi, Petrus yang dalam bangga dan angkuh mengatakan walaupun semua orang  lain akan mengkhianati Yesus, dia akan tetap setia,tetapi dalam beberapa jam sahaja, dia mengkhianati Yesus sebanyak tiga kali, dan pada waktu Yesus paling memerlukan.

Kemudian, kita mengetahui perbualan Yesus dengan Petrus terhadap pengkhianatan itu. Yang penting ialah dia tidak meminta Peter untuk menjelaskan dirinya sendiri, tidak memaafkan Peter, dan tidak mengatakan perkara seperti:

"Itu bukanlah dari diri anda sendiri! Saya dapat memahami betapa semua orang sangat takut dalam keadaan itu! Saya dapat berempati, saya tahu apa ketakutan yang anda alami” —Tiada satu pun dari itu. Yang tidak boleh dimaafkan tidak perlu dimaafkan dan yang tidak dapat dimaafkan tidak boleh dimaafkan.

Dalam pengkhianatan Petrus, seperti pengkhianatan kita sendiri, selalu ada beberapa dari keduanya, yang dapat dimaafkan dan yang tidak dapat dimaafkan.

Jadi apa yang Yesus lakukan dengan Petrus? Dia tidak meminta penjelasan, tidak meminta maaf, tidak memberitahu Petrus  bahawa semuanya baik-baik sahaja, tidak menawarkan alasan untuk Petrus dan bahkan tidak memberitahu Petrus bahawa Dia mencintainya. Sebaliknya dia bertanya kepada Petrus: "Adakah kamu mencintaiKu?"

Petrus menjawab ya — dan semuanya bergerak ke hadapan dari situ. 

Semua bergerak ke hadapan dari situasi itu. Segala sesuatu dapat bergerak maju selepas membuat pengakuan cinta, tidak terkecuali pengakuan cinta yang jujur setelah pengkhianatan.

Permintaan maaf perlu dilakukan (kerana mengambil alih kesalahan dan kelemahan sehingga dapat mengangkat sepenuhnya dari jiwa orang yang dikhianati) tetapi alasan tidak membantu. Sekiranya tindakan itu bukan pengkhianatan, tidak ada alasan yang diperlukan; jika ada, tidak ada alasan yang membebaskannya.

Alasan atau percubaan pada mempunyai dua tujuan, keduaduanya tidak baik. Pertama, berfungsi untuk merasionalisasikan dan membenarkan, di mana tidak ada yang membantu si pengkhianatan atau yang dikhianati.

Kedua, melemahkan permintaan  maaf dan menjadikannya tidak bersih dan penuh, sehingga tidak menghilangkan pengkhianatan sepenuhnya dari jiwa orang yang telah dikhianati; dan, oleh kerana itu, ungkapan cinta tidak begitu bermanfaat seperti pengakuan yang jelas dan jujur tentang pengkhianatan kita dan permintaan maaf yang tidak berusaha untuk alasan kelemahan dan pengkhianatannya.

Apa yang diminta oleh cinta kepada kita ketika kita lemah adalah pengakuan kelemahan kita yang jujur, tidak rasional dan juga pernyataan yang benar-benar dari hati: "Saya sayang kamu!" Perkara boleh bergerak maju dari sana. Masa lalu dan pengkhianatan kita tidak dihapuskan, atau dimaafkan; tetapi, dalam cinta, kita dapat hidup di luar mereka. Mengusir, alasan, atau merasionalisasi adalah tidak hidup dalam kebenaran; adalah tidak adil bagi orang yang dikhianati kerana dia menanggung akibat dan parut luka.

Hanya cinta yang dapat mendorong kita melampaui kelemahan dan pengkhianatan dan ini adalah prinsip penting bukan hanya untuk kejadian dalam kehidupan ketika kita mengkhianati dan menyakiti orang yang dikasihi, tetapi untuk pemahaman kita tentang kehidupan secara umum.

Kita manusia, tidak ilahi, dan oleh itu, selaras, tubuh dan fikiran, dengan kelemahan dan kekurangan  kita tidak sempurna dalam semua  bentuk.

Tidak seorang pun dari kita, seperti yang dikatakan oleh St Paulus dalam suratnya kepada orangorang Roma, yang cukup tegas. Kebaikan yang ingin kita lakukan, akhirnya kita akan berhenti melakukan, dan kejahatan yang ingin kita hindari, kita biasanya melakukannya.

Sebahagian daripada ini, tentu sahaja, dapat dimengerti, dimaafkan, sama seperti sebahagiannya tidak dapat dimaafkan, kecuali fakta bahawa kita adalah manusia dan sebahagiannya menjadi misteri bagi diri kita sendiri.

Kedua-duanya, pada penghujung hari, tidak ada justifikasi atau alasan yang diminta (atau bermanfaat). Kami tidak bergerak maju dalam hubungan dengan memberitahu Tuhan atau seseorang yang telah kita lukai: "Anda harus faham! Dalam keadaan itu, apa lagi yang harus saya lakukan juga? Saya tidak bermaksud menyakiti anda, saya terlalu lemah untuk menentang! " Itu tidak berguna, tidak diperlukan.

Segala-galanya bergerak maju ketika kita, tanpa alasan, mengakui kelemahan, dan meminta maaf atas pengkhianatan. Seperti Petrus ketika ditanya tiga kali oleh Yesus: "Adakah kamu mencintai-Ku?" dari hati kita perlu mengatakan: "Engkau tahu segalanya, Engkau tahu bahawa aku mencintaimu." –– Hakcipta Terpelihara 19992020@Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments