Biarawati di Asia, berjuang sembuhkan hati yang menderita

Biarawati di Asia, berjuang sembuhkan hati yang menderita

Oct 12, 2018

DHAKA, Bangladesh: Lipy Gloria Rozario lahir dari keluarga pengungsi Katolik pada 31 November 1971, hanya beberapa minggu sebelum Bangladesh memperoleh kemerdekaannya dari Pakistan pada 16 Disember.

Setelah 47 tahun berlalu, Gloria kini telah mengabdikan hidupnya untuk melayani Tuhan dan menyembuhkan hati orang-orang yang menderita akibat pelbagai bentuk tekanan psikologi di negara Asia Selatan yang berpenduduk majoriti Muslim ini.

Sejak 2010, Sr Gloria melayani sebagai direktur Unit Kaunseling pemulihan jiwa di Dhaka, yang dibiayai oleh Kongregasi Para Sister Bonda Maria berduka-cita (OLS).

Beliau merupakan salah seorang dari sekumpulan biarawati Katolik termasuk Sr Zita Rema SDB yang memberikan bantuan spiritual dan pelayanan lain kepada orang miskin di Bangladesh.

Biarawati lain di negara itu membantu pesakit yang menghidap penyakit kusta, tuberkulosis, dan stigma sosial, atau fokus membantu kanak-kanak kurang upaya untuk membangun kembali kehidupan mereka.

Melalui badan kebajikan yang dibuka oleh kongregasi tersebut, mereka menerima pesakit tanpa mengira agama dan kebanyakan pengunjung adalah Muslim.

Sebagai seorang anak keluarga pelarian yang menghadapi pelbagai kegetiran hidup, Sr Gloria terpanggil untuk belajar psikologi bagi menawarkan layanan lebih baik kepada keluarga dan individu yang amat memerlukan.

Sementara itu, seorang biarawati Katolik yang aktif dalam isu-isu keadilan sosial di Filipina selatan khuatir akan keselamatannya selepas dituduh sebagai seorang komunis oleh militer.

Sister Susan Bolanio dari Oblat Notre Dame, yang adalah direktur eksekutif Yayasan Hesed, yang dikendalikan oleh Gereja di kota Santos, telah membantu organisasi kesukuan dengan usaha untuk meningkatkan pendapatan dan memperbaiki kualiti kehidupan mereka.

Tuduhan sedemikian amat membahayakan Sr Susan kerana beliau melayani di kawasan Mindanao yang di bawah undang-undang darurat militer.

Namun, ia tidak melunturkan semangat Sr Susan untuk terus memperjuangkan hak-hak asasi etnik minoriti yang telah dilakukannya sejak 30 tahun lalu.

Di Kachin, Myanmar, antara rutin harian seorang pimpinan biara di situ menjaga kanak-kanak yang tinggal di asrama, melihat keperluan mereka, membantu pelayanan para paderi dan terlibat aktif dalam dialog bersama mereka yang beragama Buddha.

Sister Deborah dari Kongregasi Santo Fransis Xavier membuka empat pusat penjagaan kanak-kanak dan melihat usaha itu sebagai peluang pembuka jalan berdialog dan bekerjasama dengan ibu bapa beragama Buddha.

St. George’s Nursery, pusat penjagaan kanak-kanak itu terletak di kawasan majoriti penganut Buddha. Lebih 30 orang kanak-kanak yang dijaga oleh para biarawati di pusat itu dan kebanyakannya beragama Buddha.

Setiap tahun, para biarawati mengundang semua orang tua ke pesta Natal pusat jagaan itu. Ini adalah cara untuk membangun dialog antara agama melalui interaksi dengan mereka,” katanya.

Biarawati itu mengatakan tempat penjagaan kanak-kanak ini terbuka bagi semua anak kecil tanpa memandang ras atau agama mereka. Katanya, ibu bapa Buddha tidak memiliki prasangka atau perasaan negatif tentang biarawati Katolik, yang pada umumnya dihormati kerana perbuatan baik dan kerja keras mereka.

“Orangtua Buddha memiliki tanggapan baik terhadap para biarawati kerana Gereja berperanan penting dalam pendidikan di Myanmar,” kata Sr Deborah, seorang etnik Kayin. — ucanews.com

Total Comments:0

Name
Email
Comments