Bolehkah tanah berteriak kesedihan, amarah?

Ada beberapa petikan yang sangat jelas dalam kisah antara Kain dan Tuhan, setelah Kain membunuh saudaranya Abel. Ketika ditanya di mana saudaranya, Kain memberitahu Tuhan bahawa dia tidak tahu dan bahawa dia tidak bertanggungjawab terhadap saudaranya.

Nov 20, 2020

Adakah bumi merasa sakit?

Bolehkah ia mengerang dan berseru kepada Tuhan? Bolehkah bumi mengutuk kita kerana kejahatan kita? Tampaknya begitu, dan bukan hanya kerana ahli ekologi, moralis, Sri Paus Fransiskus juga mengatakan demikian. Kitab Suci sendiri mengatakan demikian.

Ada beberapa petikan yang sangat jelas dalam kisah antara Kain dan Tuhan, setelah Kain membunuh saudaranya Abel. Ketika ditanya di mana saudaranya, Kain memberitahu Tuhan bahawa dia tidak tahu dan bahawa dia tidak bertanggungjawab terhadap saudaranya.

Tetapi Tuhan berfirman kepadanya: Darah adikmu itu berteriak kepada-Ku dari tanah. Maka sekarang, terkutuklah engkau, terbuang jauh dari tanah yang mengangakan mulutnya untuk menerima darah adikmu itu dari tanganmu.

Apabila engkau mengusahakan tanah itu, maka tanah itu tidak akan memberikan hasil sepenuhnya lagi kepadamu; engkau menjadi seorang pelarian dan pengembara di bumi.

Darah adikmu itu berteriak kepada-Ku dari tanah …Maka sekarang, terkutuklah engkau,   Adakah ini kiasan atau kebenaran literal?

Adakah tanah yang kita jalani, bercucuk tanam dan menanam benih, membina jalan raya dan tempat meletak kereta, dan dipanggil "Ibu Bumi, tidak lain  dari benda bodoh, tidak bernyawa, tidak bersuara, kebal terhadap penderitaan dan kesakitan yang ditanggung oleh manusia dan makhluk hidup lain merasakan atau benar-benar keganasan yang kadang-kadang kita lakukan? Bolehkah bumi berseru kepada Tuhan dengan kecewa dan kesakitan? Bolehkah ia mengutuk kita?

Sebuah buku baru-baru ini, yang sangat provokatif oleh Mark L. Wallace yang berjudul When God was a Bird - Christianity, Animism, and the Re-Enchantment of the Word menjawab ‘ya’, bumi boleh dan memang merasakan kesakitan dan ia boleh dan akan mengutuk kita kerana menyebabkannya sakit.

Bagi Wallace, apa yang Tuhan katakan kepada Kain tentang bumi yang menangis kerana direndam oleh darah pembunuh bukan sekadar kiasan, ia lebih kepada ajaran rohani.

Ini juga mengungkapkan kebenaran ontologi kerana ada kaitan sebab dan akibat nyata antara kemerosotan moral dan kemerosotan ekologi.

Kita bukan satu-satunya yang menanggung akibat dosa, bumi turut menanggungnya.

Menurut Wallace: “Bumi bukan benda bodoh, objek mati yang tidak mampu atau tidak ada perasaan dan sentimen, sebaliknya ia adalah makhluk hidup yang bersemangat dan lemah dalam menghadapi tragedi dan bencana kematian Abel yang dahsyat. 

Hatinya (bumi) hancur dan mulutnya yang ternganga menggambarkan bumi sedih meneguk darah Abel ...

Berteriak dari tanah yang merah kerana darah, tangisan Abel bukan sahaja menunjukkan bahawa Kain telah membunuh saudaranya tetapi dia juga telah melakukan keganasan yang berkekalan, mungkin tidak dapat diperbaiki lagi. … [Sekarang] dengan kelukaan dan berdarah, Bumi menyerang kembali.

Bumi mempunyai dendamnya. Bumi tidak berdiam diri atau bersetuju atas  serangan Kain lalu berdiri serta terus-terusan meneriakkan amarahnya. Bumi membalas dan ‘memberikan sumpahan’ kepada Kain dengan ‘meyekat pemberiannya’  terhadap pembunuh petani ini yang sekarang tidak akan mendapat apa-apa hasil dari bumi, tidak akan memberi perlindungan dan keamanan. 

Apa yang ditegaskan oleh Wallace di sini didasarkan pada dua kepercayaan, kedua-duanya benar. Pertama, semua orang dan semua yang ada di planet ini, sama seperti makhluk hidup dan bukan makhluk hidup, semuanya adalah bahagian dari satu organisma hidup tertinggi yang sama di mana setiap bahagian  mempengaruhi semua bahagian lain secara nyata.

Kedua, setiap kali kita memperlakukan bumi (atau satu sama lain) dengan buruk, bumi membalas dan menyekat kekuatan dan karunianya untuk kita,  bukan hanya secara kiasan tetapi dengan cara yang sangat nyata.

Mungkin tidak ada yang dapat menerangkan hal ini dengan lebih pedih seperti yang ditulis oleh John Steinbeck sekitar lapan puluh tahun yang lalu dalam The Grapes of Wrath.

Menggambarkan bagaimana tanah yang menghasilkan makanan kita sekarang diganti dan diusahakan oleh traktor keluli besar dan mesin besar yang, pada hakikatnya, adalah antitesis seorang wanita atau lelaki yang dengan senang hati mengusahakan sebuah kebun.

John menulis: Dan ketika tanaman itu tumbuh, dan dituai, tidak ada seorang pun yang memecahkan gumpalan panas di jarinya dan membiarkan tanah jatuh melewati hujung jarinya.

Tidak ada seorang pun yang menyentuh benih, atau tidak sabar menunggu ia tumbuh.

Dan manusia makan tanpa memelihara tanaman, tidak melihat proses tanaman dan tidak mempunyai kaitan dengan makanan. Tanah itu berlubang di bawah besi, dan di bawah besi ia  beransur-ansur mati; kerana tidak disayangi atau dibenci, ia tidak mempunyai doa atau kutukan.

Ketika Yesus mengatakan bahawa ukuran yang kita ukur adalah ukuran yang akan diukur kembali kepada kita, Dia tidak hanya berbicara tentang hukum karma tertentu dalam hubungan manusia di mana kebaikan akan bertemu dengan kebaikan, kemurahan hati dengan kemurahan hati, dan kekerasan dengan keganasan.

Dia juga bercakap mengenai hubungan kita dengan Ibu Bumi. Semakin banyak rumah, kereta, dan kilang kita terus mengeluarkan karbon monoksida, semakin banyak yang kita sedut akan karbon monoksida.

Dan semakin kita terus melakukan keganasan terhadap bumi dan satu sama lain, bumi akan semakin menyekat atau menahan karunia dan kekuatannya daripada kita dan kita akan merasakan kutukan Kain dalam bentuk ribut yang ganas, virus mematikan, dan pergolakan bencana. — Hakcipta Terpelihara 19992020 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments