Doa Bapa Kami adalah doa Ekaristi kita

Saya ingin mengatakan sesuatu mengenai doa dengan cara yang sangat sederhana.

Jun 06, 2020

Saya ingin mengatakan sesuatu mengenai doa dengan cara yang sangat sederhana.

Semasa melakukan pengajian di peringkat kedoktoran, saya mempunyai seorang profesor, seorang paderi Augustine yang tua, yang menggambarkan kebijaksanaan dan kematangan melalui sikap, ucapan, dan pendiriannya. Segala-gala mengenai diri menggambarkan integriti. Anda akan segera mempercayainya, dia umpama datuk tua yang bijak menyampaikan cerita.

Suatu hari di dalam kelas, beliau bercakap tentang kehidupan doa peribadinya. Seperti semua perkara lain yang beliau sampaikan, belau akan memberitahu sejujurnya, tanpa menyunting, tanpa menapis, dia benarbenar jujur dan merendahkan diri.

Saya tidak dapat mengingati kata-katanya yang tepat, tetapi saya tidak dapat melupakan intipati apa yang dia katakan dan ia tersemat di dalam diri saya selama hampir empat puluh tahun sejak saya menghadiri kelas yang amat istimewa itu.

Inilah yang dikongsikan oleh profesor bijak itu: berdoa tidak mudah kerana kita selalu letih, terganggu, sibuk, bosan, dan terperangkap dalam banyak perkara sehingga sukar untuk mencari masa dan tenaga untuk memusatkan perhatian kita kepada Tuhan untuk beberapa saat. Jadi, inilah yang saya lakukan: tidak kira bagaimana hari saya, tidak kira  apa yang ada di fikiran saya, tidak kira apa gangguan dan godaan yang saya hadapi,  saya setia kepada ini: Sekali sehari saya berdoa kepada Bapa Kami dengan sebaik mungkin walau apa pun yang saya rasai atau alami pada ketika itu. Di dalam semua perkara yang berlaku di dalam diri saya dan di sekeliling saya pada hari itu, saya berdoa kepada Bapa Kami, meminta Tuhan untuk mendengar saya dalam semua gangguan dan godaan yang sedang melanda saya. Ini yang terbaik yang boleh saya lakukan.

Mungkin itu minimum dan saya harus melakukan lebih banyak perkara dan harus berusaha untuk menumpukan perhatian lebih gigih, tetapi sekurangkurangnya saya melakukannya. Dan kadang-kadang semua yang dapat saya lakukan, tetapi saya melakukannya setiap hari, dengan sebaik mungkin. Inilah doa yang dipinta oleh Yesus untuk kita berdoa.

Kata-katanya mungkin kedengaran sederhana dan minimalis. Sesungguhnya gereja mencabar kita untuk menjadikan Ekaristi sebagai pusat kehidupan doa kita dan menjadikan kebiasaan meditasi dan doa peribadi setiap hari. Juga, ramai penulis kerohanian klasik memberitahu kita bahawa kita harus meluangkan masa satu jam setiap hari untuk berdoa peribadi, dan banyak penulis rohani kontemporari mencabar kita untuk mempraktikkan doa  setiap hari atau bentuk doa kontemplatif yang lain. Jadi, di manakah hal itu dapat meninggalkan ahli teologi Augustinian lama kita dan nasihatnya agar kita berdoa kepada Bapa Kami yang tulus setiap hari — dengan sebaik mungkin?

Semua ini tidak bertentangan dengan apa yang dikongsikan dengan rendah hati oleh profesor tadi.

Beliau adalah orang pertama yang bersetuju bahawa Ekaristi harus menjadi pusat kehidupan doa kita, dan dia juga akan bersetuju dengan kedua-dua penulis rohani klasik yang menasihati untuk memperuntukkan satu jam berdoa peribadi sehari, dan penulis-penulis kontemporari yang mencabar kita untuk melakukan beberapa bentuk doa renungan setiap hari, atau paling tidak biasa.

Tetapi dia akan mengatakan  ini: pada salah satu waktu di siang hari (idealnya di Ekaristi atau ketika berdoa di Pejabat Gereja tetapi sekurang-kurangnya suatu ketika pada waktu anda) ketika anda mengucapkan doa Bapa Kami, berdoalah dengan sepenuh hati dan tumpukan perhatian seperti yang anda dapat buat saat ini ("sebaik mungkin") dan ketahui bahawa, tidak kira gangguan anda pada masa ini, itu adalah apa yang Tuhan minta daripada anda. Dan ini sudah cukup.

Nasihatnya amat berkesan dan bersemadi dalam diri saya selama bertahun-tahun dan walaupun saya mengucapkan doa Bapa Kami beberapa kali dalam sehari, saya berusaha, sekurang-kurangnya salah satu doa itu, semasa berdoa Bapa Kami, diucapkan sebaik mungkin, sedar sepenuhnya betapa lemahnya saya. Kelilhatan mudah dan sederhana tetapi amat mencabar dan memberi penghiburan!

Cabarannya adalah untuk berdoa Bapa Kami setiap hari, dengan sebaik mungkin. Seperti yang kita ketahui, doa itu bersifat komuniti.

Setiap permohonan dalam doa itu adalah dalam jamak — "kami", "kita", "kita semua" — tidak ada "Aku" di doa Bapa Kami. Lebih-lebih lagi, kita semua adalah imam dari rahmat pembaptisan kita dan diberi kuasa dalam janji yang kita lafazkan pada ketika itu, kita diminta setiap hari untuk berdoa untuk  orang lain, untuk dunia. Bagi mereka yang tidak dapat menyertai Ekaristi setiap hari dan bagi mereka yang tidak berdoa Ibadat Harian, berdoa Bapa Kami adalah doa Ekaristi anda, doa imam anda untuk orang lain.

Dan ini adalah penghiburan: tidak ada di antara kita yang ilahi. Kita semua adalah manusia yang tidak dapat disembuhkan yang bermaksud bahawa berkalikali, mungkin juga pada kebanyakan masa, apabila kita cuba untuk berdoa, kita akan menghadapi banyak perkara, rasa letih, bosan, tidak sabar, sibuk merancang agenda esok hari sehinggal sehinggalah kepada menyelesaikan masalah hari ini, untuk memerhatikan siapa yang kita marah, untuk menangani fantasi erotik.

Doa kita jarang dikeluarkan dari hati yang suci tetapi biasanya dari sikap yang sangat bersahaja. Tetapi, inilah intinya, meskipun tidak mampu berfokus, sangat keduniawian, namun ini adalah kejujuran sebenarnya. Hati kita yang gelisah dan terganggu juga merupakan jantung eksistensial kita dan merupakan jantung dunia yang eksistensial. Ketika kita berdoa dari sana, kita (sebagaimana definisi klasik tentang doa itu) mengangkat akal dan hati kepada Tuhan.

Cubalah, setiap hari, berdoa dengan jujur doa Bapa Kami! Sedaya upaya yang kita boleh! --Hakcipta Terpelihara @ Fr Ron Rolheiser 1999-2020

Total Comments:0

Name
Email
Comments