Doa membuka pintu harapan

Doa membuka pintu harapan, kata Sri Paus Fransiskus semasa audiensi dengan umat awam pada 20 Mei. Bercakap melalui siaran langsung dalam talian akibat krisis coronavirus, Sri Paus mengatakan bahawa sepanjang sejarah, doa telah membantu orang melihat di luar penderitaan mereka.

May 23, 2020

VATIKAN: Doa membuka pintu harapan, kata Sri Paus Fransiskus semasa audiensi dengan umat awam pada 20 Mei.  Bercakap melalui siaran langsung dalam talian akibat krisis coronavirus, Sri Paus mengatakan bahawa sepanjang sejarah, doa telah membantu orang melihat di luar penderitaan mereka.

Prelatus itu mengatakan, “Lelaki dan wanita yang berdoa tahu bahawa harapan lebih kuat mengatasi rasa putus asa. Mereka percaya bahawa cinta lebih kuat daripada kematian, dan ia pasti akan menang suatu hari nanti, meskipun kita tidak tahu bila waktu dan caranya.” Sangti Papa yang menyampaikan ucapannya dari perpustakaan Istana Apostolik melanjutkan siri katekesisnya tentang berdoa, seraya memberi refleksi kisah Alkitab tentang penciptaan dan percubaan yang dihadapi oleh orang Israel.

Uskup Roma itu menjelaskan bahawa pada awal Alkitab  menyatakan “puji syukur yang hebat” yang menegaskan kebaikan dan keindahan ciptaan Tuhan.

Keindahan ini mengilhami manusia untuk berdoa, kata Sri Paus sambil memetik Mazmur 8: 4-5: “Ketika aku melihat langitmu, karya jari-jarimu, bulan dan bintang-bintang yang kamu tetapkan — apakah manusia sehingga Engkau memperhatikannya?"

Katanya, “Orang yang berdoa merenungkan misteri kewujudan di sekelilingnya, melihat langit berbintang di atasnya – seperti mana yang ditunjukkan oleh astrofizik hari ini yang sangat hebat — dan bertanya-tanya betapa dalamnya cinta di sebalik karya yang begitu hebat ini.”

“Dan, dalam luasnya yang tak terbatas ini, siapalah manusia itu? Petikan Mazmur yang lain menyatakan, “makhluk yang dilahirkan, makhluk yang mati, makhluk yang sangat rapuh. Namun di seluruh alam semesta, manusia adalah satu-satunya makhluk yang mengetahui akan keindahan yang begitu besar.”

Sri Paus mengatakan penulis mazmur mengakui bahawa, dibandingkan dengan luasnya alam semesta, manusia nampaknya tidak penting, namun manusia dipanggil untuk menjalin hubungan dengan Tuhan.

“Hubungan dengan Tuhan adalah kehebatan manusia: pentakhtaannya. Secara semula jadi, kita hampir tidak ada apa-apa, tetapi dengan panggilan,  adalah anak-anak Raja yang agung,” katanya.

Beliau menyambung bahawa, “Ini adalah pengalaman yang banyak kita alami. Sekiranya kisah hidup, dengan semua kepahitannya, kadang-kadang berisiko menghalang karunia doa dalam diri kita, itu cukup untuk merenungkan langit yang berbintang, matahari terbenam, bunga ... untuk menghidupkan kembali percikan syukur. Pengalaman ini mungkin merupakan asas dari halaman pertama Alkitab.”

“Ketika kisah Penciptaan Alkitab yang hebat ditulis, orang Israel pula tidak akan melalui hari-hari bahagia. Kekuatan musuh telah menguasai tanah mereka; ramai yang dihantar  pulang dan mereka menjadi hamba di Mesopotamia. Tidak ada tanah air, tidak ada rumah ibadat, tidak ada kehidupan sosial atau agama, apa pun tidak ada.”

“Namun, bermula dari kisah Penciptaan yang hebat, seseorang mulai mencari alasan untuk bersyukur, untuk memuji Tuhan atas keberadaannya.”

Sri Paus Fransiskus menggambarkan doa sebagai “dorongan pertama pengharapan,” dengan mengatakan bahawa mereka yang berdoa dapat melihat bahawa, di sebalik kesukaran, hidup dipenuhi dengan rahmat.

Tugas atau panggilan kita, katanya, adalah menjadi pembawa kegembiraan.

“Kehidupan ini adalah karunia yang diberikan Tuhan kepada kita:dan terlalu singkat untuk dihabiskan dengan kesedihan, dalam kepahitan. Pujilah Tuhan kerana kita masih ada, sebegitu ringkas dan mudah,” katanya.

Sebagai kesimpulan, Sri Paus menyatakan bahawa ciptaan adalah “tanda” Tuhan yang penyayang.

“Semoga Tuhan membuat kita memahami  hal ini dengan lebih mendalam dan memimpin kita untuk mengucapkan ‘terima kasih’: dan bahawa ‘terima kasih’ adalah doa yang indah,” katanya.

Selepas katekesis, Sri Paus turut menyapa  umat Katolik dari Portugal untuk berdoa rosari setiap hari pada bulan Mei.

Ketika berbicara kepada umat Katolik Poland, Uskup Roma itu mengatakan: “Beberapa hari ini kita merayakan ulang tahun ke-100 kelahiran Sto Yohanes Paulus II, dia, gembala iman yang besar, sangat suka mempercayakan Gereja dan seluruh umat manusia kepada Tuhan dalam doa.”

“Dengan memilih moto episkopalnya Totus Tuus [Aku sepenuhnya milikmu], Sto Yohanes Paulus II juga menunjukkan bahawa pada masa yang sukar, kita harus berpaling kepada Bonda Maria yang dapat menolong kita dan memberi pertolongan kepada kita. Semoga kehidupan Sto Yohanes Paulus II yang dibangun berdasarkan doa yang mendalam, kuat dan percaya, menjadi teladan bagi umat Kristian hari ini.”--CNA

Total Comments:0

Name
Email
Comments