Friar Jawa jadi guru tanaman organik: Semua mahkluk alam adalah saudara kita

Friar Jawa jadi guru tanaman organik: Semua mahkluk alam adalah saudara kita

Mar 15, 2019

BOGOR, Jawa Barat, Indonesia: “Orang menganggap pertanian organik itu kuno, padahal sesungguhnya ia adalah pertanian masa hadapan!” demikian ditegaskan Bro Pudi, seorang Friar dari Jawa bahawa ke mana pun dia bermisi, dia pasti membawa kesedaran pentingnya pertanian organik.

Sudah lebih 20 tahun Bro Kristoforus Pudiharjo OFM berkarya dalam bidang pertanian organik dan hidrofonik di kawasan Ciloto, Bogor, Jawa Barat. Menurutnya ramai petani yang mahu membuka kebun pertanian tetapi kekurangan modal namun bagi Bro Pudi, “Saya hanya bermodalkan Rp 300.000. Memanfaatkan bahan-bahan yang ada untuk dijadikan kompos,” ungkap Br Pudi.

Bro Pudi tinggal di Pusat Perlindungan Kanak-kanak Yusup Sindanglaya, Cipanas, Jawa Barat bersama 200 kanak-kanak yatim. Saban hari, Bro Pudi mengajak kanak-kanak itu mengumpulkan sisa makanan. Hasilnya, dalam sehari mereka dapat mengumpulkan lebih 20 kilogram sisa makanan yang kemudian diolah menjadi baja.

Kebiasaan ini, kata Bro Pudi, membuat anakanak menjadi kreatif. “Kalau orang punya kebiasaan membuang, lama-lama mereka tidak punya apa-apa. Sebaliknya, kebiasaan mengumpulkan, lama-lama menjadi kaya,” ungkapnya.

Bro Pudi melihat, masyarakat masih kurang pengetahuan dalam membuka atau mengendalikan tanah pertanian. Oleh itu, lulusan Jurusan Komunikasi, Universiti Nasional Jakarta ini, menularkan didikan yang biasa diajarnya kepada kanak-kanak yatim, kepada masyarakat sekitar. Secara sukarela, Bro Pudi berkongsi pengetahuan kepada sesiapa sahaja yang datang. Tidak ada yuran dikenakan, hanya jika menginap, bawa makanan sendiri, katanya.

Ketertarikan Bro Pudi pada tanaman organik bermula saat bertugas di Manggarai, Nusa Tenggara Timur. Pada tahun pertama bertugas, sebuah rumah sakit yang dikendalikan oleh biarawati SSpS menelefonnya pada suatu malam.

“Kata sister itu ada seorang ibu yang mengalami pendarahan tak henti-henti. Setelah diperiksa, darahnya penuh dengan urea,” kenang Bro Pudi. Ibu itu tinggal di dekat sebuah pasar. Setiap hari, ibu itu mengambil sayur-sayuran yang mengandung urea tinggi.

Keesokan hari, Bro Pudi meminta umat menanam ubi kayu: sepuluh tanaman ubi kayu organik dan sepuluh tanaman ubi kayu yang diberi baja urea. Selang berapa bulan, ubi kayu itu dituai. Hasilnya, ubi kayu yang diberi urea terasa pahit, sedangkan ubi kayu organik tidak pahit. Hal itu memantapkan langkah Bro Pudi untuk selalu membawa kesedaran akan pentingnya tanaman organik walau di mana pun beliau bermisi.

Modal yang minima:
Dari segi modal, tanaman organik tidak memerlukan modal yang besar, kecuali seorang petani mahu membeli tanah untuk dibuat kebun. Lima prinsip dalam mengelola tanaman organik menurut pengalaman Bro Pudi.

i. Pertama, mengembangkan benih secara mandiri. Benih yang dijual, katanya, telah diubah agar pembeli sentiasa membeli benih. Misalnya, kacang panjang dari benih yang dibeli cenderung menghasilkan kacang panjang yang “pendek”. “Tetapi, di antara yang pendek itu pasti ada yang panjang, jadi ambil biji benih daripada kacang panjang yang baik.”

ii. Menggunakan baja asli dengan kompos. Baja kompos dibuat dengan memanfaatkan pelbagai jenis tumbuhan di lingkungan pertanian. Misalnya menanam buluh untuk menyuburkan tanah manakala baja kompos meningkatkan bakteria probiotik dalam tanah.

iii. Ketiga, pengendalian hama dan penyakit. Hama seperti belalang atau ulat, merupakan tanda ada yang kurang dengan pertanian yang sedang digarap. Tanah yang asam akan menurunkan antibodi daun dari tumbuhan. “Serangga itu bukan musuh, tapi ia adalah saudara. Dalam konsep pertanian organik, belalang adalah tanda ada sesuatu yang kurang pada tanaman,” tegasnya. Para petani, yang tidak faham akan tanda itu menganggapnya musuh lalu dibasmi dengan racun serangga. Racun serangga merosakkan tanaman dan tanah. Dalam hal ini, anda sebenarnya hanya perlu menaburkan limau kapas di kebun bagi mengurangkan keasidan tanah.

iv) Seperti lingkungan hidup dalam skala luas, tanaman organik memerlukan kepelbagaian hidupan lain. Maka, perlu ada lima jenis tanaman dalam sebuah kebun kerana semakin banyak jenis tanaman, akan semakin baik dan bermanfaat dalam hubungan simbiosis-mutualisme.”

v) Pengelolaan tanah yang seminima mungkin. Dalam pertanian organik, hampir tidak ada cangkul-mencangkul. Bro Pudi menjelaskan, jika tanah terus-menerus dicangkul, akan membuat tuan tanah yang ada dalam tanah menjadi bingung. Tuan tanah itu, lanjutnya, adalah cacing tanah yang berfungsi menggemburkan tanah dan menyalurkan oksigen ke dalam tanah. “Orang menganggap, pertanian organik itu kuno, padahal sesungguhnya ia adalah pertanian masa depan,” ujar Bro Pudi! — hidupkatolik/ucanews.com 

Total Comments:0

Name
Email
Comments