Gereja rasmi buka jalan beatifikasi remaja Filipina

Gereja di Filipina secara rasmi telah membuka jalan bagi beatifikasi dan kanonisasi seorang pemuda Filipina yang sebelumnya dinyatakan oleh Vatikan sebagai “Hamba Tuhan.”

Sep 06, 2019

MANILA: Gereja di Filipina secara rasmi telah membuka jalan bagi beatifikasi dan kanonisasi seorang pemuda Filipina yang sebelumnya dinyatakan oleh Vatikan sebagai “Hamba Tuhan.”

Keuskupan Cubao di Manila memulai sesi pertama untuk mempromosikan Darwin Ramos dalam upacara rasmi pada 28 Ogos.

Uskup Honesto Ongtioco dari Cubao mengumumkan bahawa sebuah badan investigasi telah dibentuk untuk memverifikasi apakah Ramos memang “secara heroik mempraktikkan kebajikan Kristian” untuk dinyatakan sebagai orang suci.

Lahir pada 17 Disember 1994, Ramos meninggal pada September 2012 pada usia 17 tahun setelah lama sakit.

Pada bulan Mac, Kongregasi Penyebab Orang Suci di Roma memberi lampu hijau kepada Keuskupan Cubao untuk melihat kehidupan Ramos.

Father Danilo Flores, promotor penyebab beatifikasi, mengatakan bahawa badan investigasi yang dibentuk oleh uskup akan berusaha membuktikan bahawa Ramos "memiliki reputasi untuk kebaikan dan dinyatakan layak untuk dibeatifikasi."

Fr Flores mengatakan, Darwin terkenal kerana memiliki kekudusan tertentu yang luar biasa bagi kaum muda Filipina atau dunia.

Imam Dominika Thomas de Gabory, postulator untuk penyebab beatifikasi Ramos, mengatakan beliau telah bertemu Ramos sebelum remaja itu meninggal pada 2012.

“Dari segi luaran atau penampilan, dia seperti kamu dan saya tetapi dalam hatinya, menjiwai Yesus Kristus sepenuhnya.”

Ramos dilahirkan di daerah setinggan Pasay City di pinggiran ibukota Filipina, Manila. Pada usia 12 tahun, ia menawarkan diri untuk membantu kanak-kanak jalanan melalui yayasan Tulay ng Kabataan. Dia juga berjuang melawan distrofi otot Duchenne, penyakit genetik yang menyebabkan kelemahan otot.

Setelah menemui iman, dia menerima sakramen pembaptisan dan komuni pertamanya dan sakramen krisma pada tahun 2007.

Pada 2012, keadaan Ramos memburuk, namun ketika di rumah sakit dia mempertahankan sikap ramahnya dan berterima kasih kepada semua orang kerana telah membantunya.

Pastor Gabory mengatakan dia yakin Ramos “sudah ada di syurga … tetapi saya harus membuktikannya di pengadilan gereja.”— ucanews.com

Total Comments:0

Name
Email
Comments