Keangkuhan, kelukaan dan kelemahan kita

Kita lahir ke dalam kehidupan dengan perasaan megah bahawa kita istimewa, bahawa kita adalah segala-galanya dan utama dalam alam semesta.

Aug 09, 2019

Kita lahir ke dalam kehidupan dengan perasaan megah bahawa kita istimewa, bahawa kita adalah segala-galanya dan utama dalam alam semesta.

Dan, secara subjektif, memang kitalah pusat utama dalam alam semesta! Kita sedar bahawa kita adalah pusat alam semesta dan kehidupan kita berputar di sekeliling kita. Peribadi kita, keberadaan kita adalah yang paling besar dan nyata kepada kita. Seperti yang dikatakan oleh Descartes, satu-satunya perkara yang kita pasti adalah tentang diri kita sendiri; Maka, dalam pemikiran saya, inilah saya. Kita mungkin bermimpi tentang perkara lain.

Dalam kerohanian hal ini adalah negatif. Keegoan diri atau egosentrik, perasaan megah, mementingkan diri dan bangga dilihat sebagai akibat keburukan sifat semula jadi manusia melalui dosa asal. Kita menggelarkannya, Kejatuhan. Ibu bapa pertama kita cuba untuk menjangkau, untuk menjadi lebih daripada yang dimahukan oleh Tuhan, dan keinginan ini menjadi bertentangan dengan sifat semula jadi mereka, maka kita dan anakanak mereka, mewarisi ini. Oleh itu, kita, anak-anak dewasa Adam dan Hawa, juga secara naluriah cenderung untuk menjadi lebih baik, bermegah dengan diri sendiri, diisi dengan kemegahan dan memikirkan diri sendiri terlebih dahulu.

Doktrin dosa asal membawa satu pesan penting untuk dikatakan, ia bukan pertama-tama memalukan rasa bangga semula jadi ka dan rasa istimewa dalam diri kita. Alasan sebenar mengapa kebanggaan dan kegembiraan tidak dapat ditanam di dalam diri kita adalah kerana Tuhan membina kita dengan cara itu, dan itu sendiri, bukan kesalahan atau penyelewengan tetapi sebaliknya merupakan yang paling tinggi dan paling berharga di dalam diri kita.

Kedua-dua agama Kristian dan Yahudi menerima dogma bahawa semasa kita lahir, setiap kita, dalam imej dan gambaran Tuhan. Itu bukan untuk digambarkan sebagai kekudusan sesetengah ikon yang cantik dicap di dalam jiwa kita tetapi sebagai api, api ilahi, yang kerana itu, dari sumber ilahi, membawa bersama rasa berharga, martabat, dan keunikan dalam hidup kita.

Tetapi bersama dengan kerohanian itu, turut datang (seumpama dalam satu pakej) kebanggaan dan kemegahan. Ringkasnya, kita tidak hanya boleh memiliki Kebaikan di dalam diri kita dan tanpa merasakan bahawa kita ini istimewa.

Dan itu menjadikan keadaan yang kurang tenang untuk planet ini. Kita kini berjumlah tujuh dan setengah bilion orang di bumi ini, masing-masing dengan perasaan dalaman bahawa kita adalah pusat alam semesta dan realiti sendiri adalah yang paling nyata. Itu sebab sebenar di sebalik apa yang anda lihat pada berita dunia setiap malam, lebih buruk dan lebih baik. Kemegahan adalah sumber perselisihan manusia, tetapi ia saksama sumber kebesaran manusia.

Penting dalam pemahaman kita tentang ini adalah bahawa perasaan keagamaan kita yang semula jadi juga merupakan tempat di mana kita menderita luka terdalam kita. Apa yang paling luka imej dan gambaran Tuhan dalam diri kita? Perkara-perkara seperti penghinaan, kekurangan ekspresi diri yang mencukupi, kekecewaan berterusan yang menentang batasan hidup, dan kematiran yang tidak jelas.

Setiap daripada kita, dengan sifat kita, mempunyai keunikan dan martabat yang diberikan Tuhan dan oleh itu tiada apa-apa kelukaan yang kita miliki daripada menjadi dihina dan malu dalam perjuangan kita untuk hidup ini. Penghinaan yang memalukan, walaupun sebagai anak yang sangat muda, boleh menghalang kita untuk sepanjang hidup kita. Ini salah satu sebab mengapa terjadinya pembunuhan beramai-ramai. Demikian juga, seperti yang pernah dikatakan oleh Iris Murdoch, kesakitan manusia yang paling besar adalah rasa tidak puas hati. Ada seorang artis, komposer, guru, atlet, dan pelakon yang hebat di dalam kita masing-masing, tetapi hanya sedikit orang yang berpuas hati dengan ungkapan itu.

Selebihnya kita terpaksa hidup dengan kekecewaan lama kerana apa yang terdalam di dalam kita terletak tanpa ekspresi. Selain itu, kita selamanya bertembung terhadap batasan sebenar kehidupan kita sendiri dan kehidupan itu sendiri ada batasnya.

Dalam kata-kata Karl Rahner: Dalam azab kekurangan segala sesuatu yang boleh dicapai, kita akhirnya mengetahui bahawa di sini dalam kehidupan ini tidak ada simfoni yang telah selesai. Pada akhirnya, kita semua mati dengan kehidupan yang tidak pernah sempurna. Dan itu tidak mudah diterima! Segala-galanya di dalam kita melawan terhadap ini. Akhirnya, hampir semua kita hidup mati matir dalam kegelapan, diiktiraf dan terkenal hanya di dalam anganangan kita sendiri, kehebatan kita yang tersembunyi dari dunia. Itu juga tidak mudah diterima.

Apa yang perlu diperbaiki dalam hal ini? Oleh kerana kita secara diam-diam menyimpan perasaan kemegahan ini haruskah kita juga menyimpan perasaan malu? Adakah kebanggaan semula jadi yang menghalang kita daripada kekudusan? Adakah keghairahan kita terhadap sesuatu perkara yang tidak baik? Adakah kita kecewa kerana keterbatasan kita dan tidak puas hati dengan kekurangan kehidupan kita sehingga tidak menyenangkan Tuhan? Adakah angan-angan di siang hati kita bahawa kita unik dan hebat, meremehkan renungan dan doa kita? Adakah sifat kita sendiri, ada yang lemah dan merosakkan peribadi kita? Haruskah kita melangkah keluar dari keselesaan untuk menjadi orang suci?

Setiap soalan ini boleh dijawab dalam dua cara. Kebanggaan, kemegahan, rasa malu, kekecewaan, dan angan-angan yang hebat, sememangnya kejatuhan kita dan menjadikan kita orang-orang yang dahsyat, egois, cemburu, dengki, dan pembunuh.

Tetapi mereka juga boleh menjadi sumber kebesaran, bangsawan jiwa, kemurahan hati, tidak mementingkan diri sendiri, generatif, doa sejati, dan boleh menjadikan kita menjadi martir tanpa iman, harapan, dan amal. Keberuntungan kita merupakan rahmat yang melimpah; tetapi ia tidak semestinya berkat terbesar kita. — Hakcipta Terpelihara 1999-2019 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments