Kebenaran di hadapan mata kita

Akhbar baru-baru ini ada melaporkan bahawa seorang pemuda warga asing tidak mengaku salah atas tuduhan memiliki dadah jenis syabu.

Apr 25, 2014

HARI MINGGU PASKAH
II
KISAH PARA RASUL 2:42-47;
1 PETRUS 1:3-9;
INJIL YOHANES 20:19-31

Akhbar baru-baru ini ada melaporkan bahawa seorang pemuda warga asing tidak mengaku salah atas tuduhan memiliki dadah jenis syabu. Dia dituduh di bawah seksyen 12(2) akta dadah berbahaya 1952 kerana membawa 74 paket dadah seberat 5.5 gram. Pengakuan tidak bersalah ini disebabkan bahan bukti tersebut telah hilang dan tidak dapat diperlihatkan kepada para hakim.

Sebenarnya ada banyak kisah serupa terjadi sehingga orang-orang yang bersalah tersebut terpaksa dibebaskan sebab bukti yang kukuh tidak dapat diperlihatkan.

Kita memang sudah terbiasa dan dibiasakan dengan ungkapan, “Buktikan dahulu padaku baru aku percaya.” Namun ungkapan seperti ini juga menandakan kita keras kepala, keras hati alias sikap kurang atau tidak percaya pada orang lain.

Sedar atau tidak, kita sering seperti Tomas mengharapkan sesuatu tanda untuk dapat percaya pada kehadiran Tuhan. Isu-isu penampakan sering terjadi di tengah-tengah umat kita.

Jika ada peristiwa penampakan terjadi maka banyak umat berduyun-duyun untuk pergi ke tempat tersebut walaupun seringkali ternyata tidak benar.

Sebenarnya Tuhan selalu hadir di tengah-tengah kita, melalui Gereja-Nya, melalui sakramen-sakramen-Nya. Iman kita tidak boleh didasari hanya pada peristiwa penampakan belaka. Memang percaya pada Tuhan tanpa tanda-tanda, tanpa bukti di zaman ini memang agak sukar. Tetapi memang begitulah yang namanya iman.

Tomas, dalam Injil tadi menampakkan ketidakpercayaannya terhadap kebangkitan Tuhan tanpa bukti yang kukuh, “Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya” (ay 25).

Seharusnya kita jangan terlalu marah pada sikap Tomas. Sekurang-kurangnya dia mempersoalkan sesuatu yang betul, iaitu memastikan sama ada Yesus betul-betul sudah bangkit dan hidup semula. Seandainya Yesus tidak bangkit semula, maka sia-sialah kepercayaan kita terhadap-Nya. Sebab dengan demikian Yesus dan kita tidak ada apa-apa perbezaan.

Sepatutnya kita ucapkan ‘terima kasih’ kepada Tomas yang berani menyuarakan isi hatinya walaupun dipaksa secara halus untuk mengakui atau mendiamkan diri serta bersikap ‘tunggu dan lihat.’ Rupa-rupanya sikap terlalu terbuka ini hampir dilupakan oleh para penginjil kecuali Yohanes yang hanya sempat mengetengahkan beberapa kejadian di mana kehebatan Tomas diperlihatkan.

Sewaktu Yesus dalam keadaan bahaya, Tomas mengajak teman-teman seperjuangannya, “Marilah kita pergi juga untuk mati bersama-sama dengan Dia” (Yoh 11:16). Kemudian, apabila Yesus memberitahu kepada kedua belas rasul-Nya tentang kehidupan kekal, dan mengatakan, “Ke mana Aku pergi, kamu tahu jalan ke situ” (Yoh 14:4). Sebenarnya mereka semua belum tahu apa maksud Yesus tetapi lebih suka mendiamkan diri kecuali Tomas. Tomas membuka mulut lalu terjadilah dialog di antaranya dengan Yesus, “Tuhan, kami tidak tahu ke mana Engkau pergi, jadi bagaimanakah kami tahu jalan ke situ?” (Yoh 14:5).

Seandainya Tomas memilih untuk berdiam diri seperti murid-murid yang lain, maka kita tidak akan pernah mendengar ringkasan misi Yesus yang luar biasa itu. “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup!” (Yoh 14:6). Sekali lagi kita ucapkan ‘terima kasih’ pada Tomas. Kita memang sangat memerlukan kata-kata Yesus ini sebagai jaminan dan harapan kita.

Dalam Injil hari ini, dikatakan bahawa para murid berkumpul di Kis 2:42-47; 1Pet 1:3-9; Yoh 20:19-31 suatu tempat dengan pintu yang berkunci kerana takut pada orang-orang Yahudi. Tetapi menghairankan Tomas tidak ada bersama-sama dengan mereka. Dia berada di luar sana dan lebih suka bersendirian.

Yesus pula, secara tiba-tiba memasuki tempat yang berkunci itu, membuat murid-murid-Nya yang ada di situ bagaikan di serang histeria kerana terlalu gembira. Apabila Tomas memasuki tempat tersebut, mereka semua serentak berteriak: “Kami telah melihat Tuhan!”

Tetapi Tomas dengan tenang berkata tidak percaya sebelum dia melihat buktinya sendiri. Tetapi apabila Yesus datang lapan hari kemudian, Yesus menjemput Tomas melihat dan menjamah sendiri bekas luka-luka-Nya sebagai bukti, tetapi Tomas merasakan itu semua tidak penting.

Kebenaran itu sudah ada di depan matanya lalu meluahkan perasaannya yang selama ini tersimpan jauh di dalam lubuk hatinya: “Ya Tuhanku dan .....ku!” (Yoh 20:28). Ungkapan inilah yang seharusnya menjadi ingatan kita selalu apabila terkenang pada Tomas, dan bukan pada sikapnya yang tidak percaya itu.

Tomas mengajak kita untuk tidak hanya menerima apa adanya, tetapi perlu berfikir, memeriksa dengan teliti dan suka bertanya.

Sebab iman kita perlulah diimani secara nyata dan masuk di akal. Bukan iman yang hanya dianuti kerana ianya telah diwarisi daripada ibu bapa atau iman yang menurut uskup Datuk Cornelius Piong, disebabkan ‘hanyut’ ke pembaptisan sahaja. Jika ini terjadi, maka iman kita mudah goyang apabila menghadapi masalah dalaman mahupun luaran.

Marilah, bermula hari ini, jika kita belum melakukannya, menimba semangat Tomas yang dipenuhi dengan iman yang sejati itu – berani berfikir, berani meneliti dan berani bertanya.

Dan jangan lupa, semasa konsekrasi, apabila Sakramen Mahakudus diangkat, kata-kata Tomas yang kita sebutkan secara berbisik itu: “Ya Tuhanku dan ..... ku,” betul-betul menjadi milik kita secara peribadi dan bukan hanya sekadar mengulangi kata-kata Tomas. -- JL

Total Comments:0

Name
Email
Comments