Kenali Santo : St. Kornelius & St. Siprianus

Pada pertengahan abad ketiga, Gereja masih mengalami penganiayaan.

Sep 09, 2017

St. Kornelius & St. Siprianus
       --16 Sept--
Pada pertengahan abad ketiga, Gereja masih mengalami penganiayaan. Penganiayaan yang kejam semasa pemerintahan Kaisar Decius telah meragut nyawa Paus St. Fabianus. Gereja tidak memiliki Sri Paus selama hampir setahun.

Seorang imam kudus dari Roma, Kornelius, dipilih menjadi Bapa Suci pada tahun 251. Kornelius menerima tugas tersebut kerana amat mencintai Kristus.

Dia rela melayani Gereja sebagai seorang Sri Paus, meskipun pelayanannya itu membahayakan jiwanya. Kerana keberaniannya, Paus Kornelius amat dikagumi di seluruh dunia lebih-lebih lagi di kalangan para Uskup Afrika yang secara terangterangan menyatakan cinta dan kesetiaan mereka kepada Sri Paus.

Uskup Siprianus dari Kartago mengirimkan suratsurat yang membangkitkan semangat serta menyatakan sokongan kepada Bapa Suci.

Siprianus dibaptis sebagai pengikut Kristus pada usia 45 tahun. Beberapa waktu kemudian, Siprianus ditahbiskan sebagai imam dan pada tahun 249 sebagai uskup.

Dengan penuh semangat, Siprianus meneguhkan semangat Paus Kornelius dengan mengingatkannya bahawa selama masa penganiayaan yang sedang berlangsung di Roma, tidak ada seorang umat Kristiani pun yang mengingkari imannya.

Siprianus juga menulis sebuah tesis tentang persatuan Gereja. Topik yang diangkatnya itu tetap menjadi topik penting pada sepanjang masa, termasuk masa sekarang.

Paus St. Kornelius wafat dalam pengasingan di pelabuhan Roma pada bulan September tahun 253. Kerana menanggung penderitaan yang luar biasa sebagai seorang Sri Paus maka beliau diwartakan sebagai martir. St. Siprianus wafat dengan kepalanya dipenggal di Kartago semasa penganiayaan Valerianus iaitu lima tahun selepas Paus Kornelis meninggal dunia.

Pesta kedua-dua orang kudus ini dirayakan bersama untuk mengingatkan kita akan pentingnya persatuan Gereja. Persatuan Gereja adalah tanda kehadiran Yesus yang adalah Ketua Gereja.

Total Comments:0

Name
Email
Comments