Kita dibangun untuk bersama dengan orang lain

Di luar individualisme yang mengasingkan, kita bergelut dalam keluarga, masyarakat, negara, dan gereja kita dengan kuasa kejahatan yang berlainan, iaitu, dengan pintu yang terkunci dalam kepahitan.

Jul 31, 2020

Dalam bukunya The Secret, Rene Fumoleau menulis puisi  berjudul Sins (Dosa-dosa). Fumoleau, yang merupakan paderi misionari dan melayani orang-orang Dene di  Kanada Utara, pernah meminta sekumpulan Penatua untuk menamakan apa yang mereka anggap sebagai dosa terburuk dari semua. Jawapan mereka:

Sepuluh orang Dene berbincang bersama, Dan selepas beberapa ketika, Radisca telah menjelaskan kepada saya: "Kami semua sudah berbincang dan kami semua bersetuju: Dosa terburuk yang dapat dilakukan oleh orang ialah apabila mereka mengunci pintu mereka. "

Mungkin pada masa kejadian ini berlaku dan di kampung Dene tertentu, anda masih boleh membiarkan pintu anda terbuka tanpa berasa bimbang, namun ini adalah nasihat yang kuat dan tepat yang tepat bagi kebanyakan kita yang hanya berasa selamat apabila pintu dikunci dua kali, dan sistem keselamatan elektronik yang melindungi pintu kita.

Kata-kata daripada Dene Elders ini betul kerana pada akhirnya, mereka berbicara tentang sesuatu yang lebih mendalam daripada pintu keselamatan kita. Apa maksudnya mengunci pintu anda?

Seperti yang kita ketahui, ada banyak jenis pintu yang kita kunci dan membuka kunci pintu bagi membiarkan orang lain masuk dan keluar. Jean-Paul Sartre, eksistensi alis Perancis yang terkenal, pernah menulis: Neraka adalah orang lain. Walaupun ini mungkin terasa benar secara emosional namun itu adalah antitesis dari kebenaran agama, terutama kebenaran Kristian.Semua  agama besar dunia, pada akhirnya, bersama orang lain adalah syurga; manakala yang memilih untuk bersendirian adalah neraka.

Itu adalah kebenaran yang wujud dalam sifat kita. Sebagai manusia kita secara semulajadinya adalah makhluk; bererti kita dibina sedemikian rupa sehingga apabila kita memilih untuk menjadi individualistik, mementingkan peribadi dan idiosinkratik, pada masa yang sama kita selalu memerlukan sosial, komuniti, dan saling bergantung.

Kita dibangun untuk bersama dengan orang lain, bermakna, tanpa orang lain, hidup akan kosong, tidak ada makna kehidupan. Sesungguhnya, kita saling memerlukan demi meneruskan kelangsungan hidup, demi menjaga kewarasan kita.

Lebih-lebih lagi, kita saling memerlukan untuk cinta dan makna kerana tanpa ini tidak ada tujuan yang lebih penting untuk kita. Mengakhiri kehidupan sendiri dengan kematian adalah pilihan yang teruk.

Perkara ini perlu diketengahkan pada hari ini kerana di dalam masyarakat dan di gereja-gereja kita, terlalu banyak daripada kita yang mengunci  sebilangan besar  pintu kita dengan cara yang merosakkan dan bertentangan dengan ajaran agama Kristian. Apa masalah kita?

20 tahun, Robert Putnam melihat komuniti yang kecewa dan putus asa di dalam budaya kita dan menamakannya dalam frasa yang menarik, “Bowling Alone.” Bagi Putnam, keluarga, kawasan kejiranan, dan komuniti kita yang lebih besar, menjadi hancur kerana wujudnya buydaya sikap individualisme yang berlebihan.

Semakin banyak manusia yang lebih suka bersendirian, berjalan mengikut rentak idiosinkratik kita sendiri dan bukannya mengikut rentak masyarakat. Ramai yang bersetuju dengan pandangan ini.

Walau bagaimanapun, apa yang kita hadapi hari ini melangkah lebih jauh daripada individualisme. Dalam individualisme yang berlebihan, seperti yang dijelaskan  oleh Putnam, kita akhirnya bermain boling seorang diri, tetapi masih bermain di lorong boling yang sama, terpisah antara satu sama lain tetapi tidak terkunci. Masalah kita semakin mendalam. Secara kiasan, kita saling mengunci dari lorong boling biasa kita. Apa yang dimaksudkan di sini?

Di luar individualisme yang mengasingkan, kita bergelut dalam keluarga, masyarakat, negara, dan gereja kita dengan kuasa kejahatan yang berlainan, iaitu, dengan pintu yang terkunci dalam kepahitan.

Secara politik, di kebanyakan negara kita sekarang sangat terpolarisasi sehingga pelbagai pihak tidak dapat mengadakan perbincangan sopan dan telus antara satu sama lain. Yang lain adalah "neraka". Ini berlaku juga di dalam keluarga kita di mana perbincangan pada  majlis makan malam kesyukuran atau Krismas harus mengelakkan semua rujukan dengan teliti mengenai apa yang berlaku di negara ini dan kita hanya dapat berada di meja yang sama antara satu sama lain jika kita menyimpan pandangan politik kita.

Sayangnya, ini juga terpancar di gereja-gereja kita di mana pandangan teologi, eklesiologi, dan moral yang berlainan telah menyebabkan polarisasi intensiti sedemikian rupa sehingga setiap kumpulan teologi dan gerejanya berada di belakang pintu yang terkunci dengan kuat.

Tidak ada keterbukaan terhadap apa yang lain dan semua dialog  yang sebenarnya telah digantikan oleh syaitan bersama. Kekurangan keterbukaan inilah yang akhirnya disebut oleh Dene sebagai dosa terburuk, pintu terkunci kita.

Sangat menarik bagaimana kejahatan berfungsi. Injil memberi kita dua kata yang terpisah untuk yang jahat. Kadang-kadang yang jahat disebut "iblis" (Diabolos) dan kadang-kadang yang jahat disebut "syaitan" (Satanas). Kedua-duanya menggambarkan kekuatan jahat yang bertentangan dengan Tuhan, bertentangan dengan kebaikan, dan cinta dalam sebuah komuniti.

"Iblis" berfungsi dengan memecah-belahkan kita, memecahbelahkan masyarakat melalui rasa cemburu, kebanggaan, dan kebebasan palsu; sedangkan "Syaitan" berfungsi dengan cara yang sebaliknya. Syaitan menyatukan kita dengan cara yang sakit sehingga membuat kita, sebagai kelompok, saling menyeksa, melakukan penyaliban, dan saling berpegang teguh melalui berbagai jenis histeria dan ideologi yang menyakitkan, seperti perkauman, rasisme, seksisme, dan kebencian kumpulan setiap jenis. Sama ada cara, sama ada syaitan atau syaitan, kita berakhir untuk berada di belakang pintu terkunci di mana orang-orang di luar diri kita dilihat sebagai neraka.

Jadi memang benar, "dosa terburuk yang dapat kita buat adalah mengunci pintu kita." ––Hakcipta Terpelihara 1997-2020 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments