Komuniti global diseru prihatin golongan paling lemah

Dokumen berjudul “Keluarga manusia pada zaman pandemik : Meditasi atas kelahiran kembali,” mengakui bahawa Covid-19 telah membawa kehancuran bagi dunia.

Jul 31, 2020

TAKHTA SUCI: Dokumen berjudul “Keluarga manusia pada zaman pandemik : Meditasi atas kelahiran kembali,” mengakui bahawa Covid-19 telah membawa kehancuran bagi dunia.

“Kita dipanggil untuk berani menghadapinya,” kata dokumen itu, namun juga mengingatkan bahawa setiap orang harus bersyukur atas karunia kehidupan.

“Kami menyedari, yang tidak ada pandemik seperti ini sebelumnya, bahawa kesukaran ini sudah lama diramal, tetapi tidak pernah ditangani dengan serius walau bagaimana pun, ia telah menyatukan kita semua,” katanya.

Dokumen itu menyatakan bahawa pelajaran yang didapati semasa krisis harus mengubah pemikiran dan tindakan keluarga manusia untuk melindungi sektor masyarakat yang paling rapuh atau lemah.

“Pelajaran tentang kerapuhan, keterbatasan, dan kerapuhan membawa kita menuju visi baru,” katanya.

“Pelajaran-pelajaran ini menumbuhkan etos kehidupan yang menuntut keterlibatan kecerdasan dan keberanian untuk pertobatan moral,” tambahnya.

“Belajar bererti sekali lagi menjadi sedar tentang kebaikan kehidupan yang menawarkan diri kepada kita, melepaskan energi yang mengalir lebih dalam daripada pengalaman kehilangan yang tidak terhindarkan, yang perlu dielaborasi dan diintegrasikan dengan makna keberadaan kita,” tambah dokumen itu.

Dokumen itu mendesak semua orang untuk menumbuhkan “etika risiko” yang menolak regionalisme dan memberikan pengakuan yang sama terhadap kesejahteraan semua orang, terutama yang paling lemah.

“Kita perlu menyempurnakan  konsep solidariti yang melampaui komitmen untuk sekadar membantu mereka yang menderita,” katanya.

Pandemik  mendesak kita semua untuk membenahi dan membentuk  kembali dimensi struktural komuniti global yang menindas dan tidak adil, yang oleh orang-orang dengan pemahaman iman disebut sebagai “struktur dosa,” kata dokumen itu.

Dokumen itu mencatat bahawa pandemik memberi “globalisasi” suatu makna positif sebagai pengetahuan ilmiah, teknologi medik, dan praktik kesihatan yang diamalkan oleh  kepada semua orang.

Dokumen itu mencatat bahawa pandemik  “telah membuat kita semua sama-sama lemah dan tidak terdaya.” Ini juga tercermin dalam ‘kenyataan pahit semasa krisis kesihatan global.

“Pandemik  telah mengosongkan jalan-jalan yang biasanya sibuk, dan kota-kota menjadi kosong, serta berjarak dengan yang lain. Kehangatan pelukan telah diragut daripada kita, kebaikan berjabat tangan, ciuman kasih sayang – menjadi interaksi yang menakutkan lebih-lebih lagi berada dengan oragn asing, interaksi dengan wajah tak kelihatan yang dibalut alat-alat pelindung,” tambah dokumen itu.––ucanews.com

Total Comments:0

Name
Email
Comments