Mencari sesuatu yang tidak dapat disangsikan

Mencari sesuatu yang tidak dapat disangsikan

Oct 12, 2018

Ada sebuah buku bertajuk 12 Rules For Life: Anti-dot kepada Kekalutan, yang mencetuskan banyak tanggapan dalam kebanyakan lingkungan hari ini, di mana penulis buku tersebut, Jordan Peterson, mengongsikan tentang kembara beliau mencari makna dan kebenaran dalam hidup.

Pada satu ketika dalam hidupnya, ketika masih muda dan masih tercari- cari akan tujuan hidupnya, Jordan telah mencapai tahap di mana dia sungguh agnostik, bukan hanya kerana disebabkan dibesarkan dengan ajaran Kristian yang cetek, tetapi kerana dalam perkara lain dari segi kebenaran dan kepercayaan. Apa yang benar-benar boleh kita percayai? Apa yang boleh dipercayai?

Mengakui amat 'kecil' untuk membandingkan dirinya dengan seorang bijaksana dalam sejarah, Rene Descartes, yang, lima ratus tahun yang lalu, berjuang dengan agnostisisme yang sama, Jordan menurut pendekatan Descartes dalam mencari kebenaran yang tidak dapat diragui. Maka, seperti Descartes, dia tekad untuk mencari sesuatu yang "tidak dapat disangsikan" iaitu dengan mencari suatu persoalan pokok yang tidak boleh diragui.

Descartes, seperti yang kita ketahui, mendapati "tidak dapat disangkal" dalam akta terkenalnya: : I think, therefore, I am! (saya berfikir, ia membuktikan saya wujud!)

Tiada siapa yang dapat ditipu bahawa dengan mempercayai, meskipun untuk ditipu akan menjadi bukti yang tidak dapat dipertikaikan bahawa anda wujud. Falsafah dibina oleh Descartes kemudiannya membangu sebuah premis yang tidak dapat disangsikan, di mana ia dibiarkan untuk sejarah menilainya. Ternyata, sejarah tidak membantah kebenaran dari diktumnya.

Jadi Jordan mengeluarkan sebuah soalan penting yang sama: Apakah perkara tunggal yang tidak dapat diragui? Adakah terdapat sesuatu yang begitu jelas bahawa tiada siapa yang boleh meragukannya? Bagi Jordan, bukanlah hakikat bahawa apa yang kita fikir adalah sesuatu yang tidak dapat dipertikaikan, itu adalah hakikat bahawa kita, kita semua, menderita. Itulah kebenarannya yang pasti, penderitaan adalah nyata. Itu tidak boleh diragui: “Nihilists tidak boleh melemahkannya dengan keraguan. Totalitarians tidak boleh membuangnya.

Kesinisan tidak dapat melepaskan realitinya. Penderitaan adalah nyata di luar segala keraguan.”

Lebih-lebih lagi, dalam pemahaman Jordan, jenis penderitaan yang paling teruk bukanlah apa yang ditimbulkan oleh kita oleh rangkaian semula jadi diri kita dan kefanaan kita, atau oleh sifat kejam yang kadang-kadang buta. Jenis penderitaan yang paling teruk adalah jenis yang dikenakan oleh seseorang kepada orang lain, jenis di mana satu bahagian manusia menimbulkan ke atas sebahagian yang lain, jenis yang kita lihat dalam kekejaman abad ke-20 — Hitler, Stalin, Pol Pot, dan banyak yang lain yang bertanggungjawab untuk penyeksaan, rogol, penderitaan, dan kematian berjuta-juta.

Dari premis yang tidak dapat dipisahkan ini dia menyampaikan sesuatu yang tidak dapat dipertikaikan: penderitaan semacam ini bukan hanya nyata, tetapi juga salah!

Kita semua boleh bersetuju bahawa penderitaan semacam ini tidak baik dan ada sesuatu yang (di luar pertikaian) tidak baik. Dan jika ada sesuatu yang tidak baik, maka ada sesuatu yang baik. Logiknya:

“Jika dosa yang paling buruk adalah azab orang lain, semata-mata demi penderitaan yang dihasilkan — maka kebaikannya adalah apa yang bertentangan dengannya.”

Apa yang mengalir dari ini adalah jelas: Yang baik adalah apa sahaja yang menghalang perkara-perkara seperti itu berlaku. Jika ini benar, dan ia juga jelas tentang apa yang baik, dan cara hidup yang baik: Jika bentuk penderitaan yang paling dahsyat dihasilkan oleh egotisme, mementingkan diri, tidak beriman, keangkuhan, tamak, nafsu untuk kekuasaan, kekejaman yang sengaja, dan tidak sensitif kepada orang lain, maka jelas kita dipanggil untuk sebaliknya: tidak mementingkan diri sendiri, altruisme, kerendahan hati, kebenaran, kelembutan, dan berkorban demi orang lain.

Bukan secara tidak sengaja, Jordan mengesahkan semua ini di dalam bab yang menekankan pentingnya pengorbanan, menunda kepuasan peribadi untuk jangka panjang yang lebih baik. Wawasan beliau di sini adalah seperti orang-orang Rene Girard dan ahli antropologi lain yang menunjukkan bahawa satu-satunya cara untuk menghentikan pengorbanan sia-sia kepada tuhan-tuhan palsu (yang berlaku dalam kekejaman Hitler dan apa yang berlaku dalam fitnah kita sendiri yang lain) pengorbanan.

Hanya apabila kita menerima beban dan risiko penderitaan peribadi kita sendiri, kontinjensi, dosa, dan kematian kita sendiri akan berhenti memprojeksikan ini kepada orang lain supaya menjadikan mereka menderita untuk merasa lebih baik

Jordan menulis sebagai agnostik atau mungkin, lebih tepat, sebagai seorang penganalisis jujur, pemerhati kemanusiaan, yang untuk tujuan buku ini lebih memilih untuk mempertahankan imannya secara peribadi. Cukup adil. Mungkin juga bijak. Tiada sebab untuk menimbulkan motif. Ia di mana ia tanah itu penting, dan di mana dia berada di tanah yang sangat kukuh

Di sinilah Yesus berpijak dalam Khutbah di atas Bukit, di mana jemaat-jemaat Kristian duduk dan mendengar dengan lebih bak, di mana agama-agama utama dunia menjejakkan kaki mereka di tempat yang terbaik, dan di mana manusia menjejakkan kaki di tempat yang terbaik.

Ahli mistik terkenal pada zaman pertengahan, Theresa dari Avila, menulis dengan mendalam dan mencabar. Pandangannya terhadap kehidupan rohani kini menjadi klasik dan membentuk sebahagian daripada kanun tulisan rohani Kristian.

Akhirnya, dia mengemukakan soalan paling penting yang perlu kita hadapi ialah: Bagaimana saya boleh lebih membantu? Jordan Peterson, dengan logik dan bahasa yang dapat difahami oleh semua orang hari ini, menawarkan cabaran yang sama. — Hakcipta Terpelihara 1999-2018 @ Fr Roh Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments