Meninjau ensiklik terbaharu Sri Paus Fransiskus

Pada 4 Oktober, perayaan St Francis of Assisi, Sri Paus Fransiskus telah melancarkan ensiklik baharu berjudul, Fratelli Tutti — Tentang Persaudaraan d

Oct 16, 2020

Pada 4 Oktober, perayaan St Francis of Assisi, Sri Paus Fransiskus telah melancarkan ensiklik baharu berjudul, Fratelli Tutti — Tentang Persaudaraan dan Persahabatan Sosial.

Ini dapat dilihat sebagai pembacaan yang boleh menimbulkan rasa ‘sakit’ kerana ia berdasarkan realiti masa kini, namun, pada masa yang sama, ia memainkan harapan Kristian yang panjang.

Fratelli Tutti mengemukakan alasan mengapa terdapat begitu banyak ketidakadilan, ketidaksetaraan dan kerosakan dalam masyarakat di dunia kita dan bagaimana iman dan cinta ini dapat menangani hal-hal yang tidak menyenangkan itu.

Saya menulis di sini bukanlah untuk memberi sinopsis ensiklik, selain mengatakan bahawa ia berani dan bercakap benar dengan wibawa. Saya juga ingin menekankan beberapa cabaran khusus dalam ensiklik ini.

Pertama, ini mencabar kita untuk melihat orang miskin dan melihat apa yang dilakukan oleh sistem politik, ekonomi, dan sosial kita sekarang kepada mereka. Ensiklik ini menyatakan, dengan melihat dunia kita- dalam banyak hal ia adalah dunia yang rosak dan ia juga menamakan beberapa sebab untuk ini iaitu globalisasi kepentingan diri, globalisasi kedangkalan, dan penyalahgunaan media sosial, dan banyak lagi. Pergelutan ini memerlukan perjuangan untuk terus bertahan.

Dan sementara keadaan ini  dirosakkan untuk semua orang, orang miskin akhirnya yang paling menderita. Yang kaya semakin kaya, yang berkuasa menjadi lebih berkuasa, dan yang miskin bertambah miskin dan kehilangan kuasa yang sudah sedia sedikit yang mereka ada.

Terdapat ketempangan kekayaan dan kuasa yang semakin meningkat antara yang kaya dan yang miskin dan dunia kita menjadi semakin tidak berperasaan berbanding keadaan orang miskin. Ketidaksetaraan kini diterima seperti biasa dan bermoral dan memang sering dibenarkan atas nama Tuhan dan agama.

Orang miskin menjadi orang yang boleh “dipakai buang”: “Sebilangan keluarga manusia, nampaknya, dapat dikorbankan untuk kepentingan orang lain. Kekayaan telah meningkat, tetapi bersama dengan ketidaksetaraan.”

Dalam membicarakan ketidaksetaraan, ensiklik ini menekankan sebanyak dua kali bahawa ketidaksetaraan ini berlaku bagi wanita di seluruh dunia: Tidak dapat diterima bahawa ada yang mempunyai hak sedikit hanya kerana mereka wanita.”

Ensiklik menggunakan perumpamaan tentang Orang Samaria Baik sebagai metafora asasnya. Ini membandingkan kita hari ini, secara individu dan kolektif, dengan imam dan ahli kitab dalam perumpamaan itu yang kerana menggunakan alasan agama, sos ial, dan politik, berjalan melintasi, tanpa berhenti untuk membantu orang yang miskin, dipukul, berdarah dan memerlukan pertolongan.

Ketidakpedulian dan kegagalan agama kita, seperti imam dan ahli taurat dalam perumpamaan, berakar pada kebutaan moral peribadi dan juga etos sosial dan agama masyarakat kita yang menyumbang kepada kebutaan tersebut.

Ensiklik ini kemudiannya memperingatkan bahawa dalam menghadapi globalisasi kita harus menentang menjadi nasionalis dan rasis, menjaga diri kita sendiri dan bermusuh dengan apa  yang asing.

Ia juga selanjutnya mengatakan bahawa pada masa kepahitan, kebencian, dan permusuhan, kita harus berlembut dan ramah, selalu berbicara akan cinta dan bukan kerana kebencian: “Kebaikan  harus dipupuk; itu bukan kebajikan kelas atasan  yang dangkal.”

Ensiklik ini mengakui betapa sukar dan kontra budaya hari ini untuk mengorbankan agenda, keselesaan, dan kebebasan kita sendiri untuk masyarakat, tetapi mengajak kita untuk melakukan pengorbanan itu: “Saya ingin menyebutkan solidariti yang merupakan kebajikan moral dan sikap sosial yang lahir dari pertobatan peribadi.”

Juga ada di bahagian pada ensiklik ini, ia memberikan cabaran yang sangat eksplisit (dan jauh). Ia menyatakan secara tegas (dengan badan gerejawi) bahawa orang Kristian mesti menentang dan menolak hukuman mati dan mengambil sikap menentang peperangan: “Santo Yohanes Paulus II menyatakan dengan jelas dan tegas bahawa hukuman mati tidak memadai dari sudut moral dan tidak lagi diperlukan dari hukuman keadilan.

Tidak boleh melangkah mundur dari kedudukan ini. Hari ini kita menyatakan dengan jelas bahawa ‘hukuman mati tidak dapat diterima’ dan Gereja sangat tegas untuk menuntut penghapusannya di seluruh dunia.

Semua orang Kristian dan orang-orang yang berkehendak baik hari ini dipanggil untuk bekerja bukan hanya untuk menghapuskan hukuman mati, sah atau tidak sah , dalam semua bentuknya, tetapi juga berusaha untuk memperbaiki keadaan penjara.” Mengenai perang: “Kita tidak lagi dapat menganggap perang sebagai jalan keluar, kerana risikonya mungkin akan selalu lebih besar daripada yang diharapkan.

Mengingat hal ini, sangat sukar pada masa ini untuk menggunakan kriteria rasional yang dijelaskan pada abad sebelumnya untuk membicarakan kemungkinan adanya “perang yang adil”

Ensiklik ini telah mendapat kritikan kuat dari beberapa kumpulan wanita yang melabelkan mereka sebagai "seksis", walaupun kritikan ini didasarkan hampir secara eksklusif pada tajuk ensiklik dan fakta bahawa ensiklik ini tidak memetik atau merujuk kepada mana-mana pengarang wanita.

Ada beberapa kewajaran, saya mengemukakan, dalam kritikan mengenai pemilihan tajuk.

Tajuknya, walaupun cantik dalam bahasa klasik lama, pada akhirnya adalah maskulin. Itu harus dimaafkan; kecuali saya tinggal cukup lama di Roma untuk mengetahui bahawa sikap tidak peka terhadap bahasa inklusif bukanlah pengawasan yang tidak dapat ditanggung.

Tetapi yang terlambat di sini adalah gigitan nyamuk, satu perkara kecil, yang tidak boleh mengurangkan perkara besar, iaitu ensiklik yang sangat bernubuat, yang mempunyai keadilan dan orang miskin pada jantungnya atau di tempat utamanya. — Hakcipta Terpelihara 19992020 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments