Mulakan transformasi, tindakan konkrit hari ini: Masa semakin suntuk!

Sistem ekonomi global yang dominan adalah “tidak berkekalan” dan membawa kesan dahsyat khususnya terhadap alam sekitar dan orang-orang yang lemah,” kata Sri Paus Fransiskus.

Oct 16, 2020

VATIKAN: Sistem ekonomi global yang dominan adalah “tidak berkekalan” dan membawa kesan dahsyat khususnya terhadap alam sekitar dan orang-orang yang lemah,” kata Sri Paus Fransiskus.

Kita berhadapan dengan tuntutan moral - dan seruan praktikal — untuk memikirkan kembali banyak hal mengenai ekonomi: bagaimana kita menghasilkan, bagaimana kita mengguna pakai, budaya pakai buang kita, visi jangka pendeknya, eksploitasi terhadap orang miskin, sikap tidak peduli terhadap mereka, peningkatan ketaksetaraan dan ketergantungannya pada sumber tenaga yang berbahaya,” kata Bapa Suci pada 10 Okt lalu dalam pesan video untuk acara TED online yang bertajuk ‘Seruan untuk Bertindak terhadap Perubahan Iklim”.

TED merupakan sebuah konferensi dalam talian yang membicarakan pelbagai jenis topik dalam penelitian dan praktik sains dan budaya. Acara tersebut disiarkan secara langsung di Youtube.

Bagi konferensi “Seruan untuk Bertindak pada Perubahan Iklim ini” ia menampilkan lebih 50 orang pembicara dari seluruh dunia yang membentangkan idea-idea serta tindakan yang dapat dilanjutkan serta disokong oleh penyelidikan, sains canggih, dan saatsaat keajaiban dan inspirasi. Para pembicara tersebut, termasuklah Sri Paus, dengan para saintis, aktivis iklim, pelakon, penyanyi, penyair, ahli politik dan pelawak melihat keadaan persekitaran, ramalan tentang suntuknya masa dalam mengurangkan perubahan iklim dan tentang peranan individu, perniagaan dan pemerintah dalam mengambil tindakan.

“Seperti dalam ‘countdown’ atau pengiraan detik, kita harus bertindak segera,” kata Sri Paus. “Kita masing-masing dapat memainkan peranan berharga jika kita semua mulai hari ini — bukan esok tetapi hari ini!”

“Sains memberitahu kita, setiap hari dengan lebih tepat, bahawa kita perlu bertindak segera — saya tidak membesar-besarkan perkara ini tetapi inilah yang diberitahu oleh sains, jika kita mahu mempunyai harapan untuk mengelakkan diri kita dan orangorang yang kita kasihi dari perubahan iklim yang radikal dan bencana — maka kita perlu tindakan konkrit segera!” tegas Sri Paus. 

Seperti yang ditulisnya dalam surat ensik lik pada tahun 2015, “Laudato Si’, mengenai Penjagaan Rumah Kita yang Bersama”,  Fransiskus menegaskan dalam ucapannya  bahawa keprihatinan terhadap alam sekitar harus seiring dengan keprihatinan terhadap orang-orang yang tinggal di Bumi, terutamanya golongan miskin, yang paling banyak terkena kesan perubahan iklim dan bencana alam.

Orang mesti membuat pilihan "antara yang penting dan yang tidak penting, memilih antara terus mengabaikan penderitaan orang-orang termiskin dan menganiaya rumah kita bersama, Bumi,” atau “komited untuk mengubah cara kita bertindak.”

Katanya lagi, “Sains menegaskan perlunya berubah untuk melindungi planet ini. Hati nurani kita juga mengatakan kepada kita bahawa kita tidak boleh acuh tak acuh terhadap penderitaan orang-orang termiskin, terhadap ketidaksamaan ekonomi dan ketidakadilan sosial yang semakin meningkat.”

Sri Paus Fransiskus meminta penonton yang menyaksikannya di seluruh dunia untuk memulakan “perjalanan transformasi dan tindakan, tidak bercakap banyak sebaliknya tidak bertangguh dalam melakukan perubahan konkrit demi menyelamatkan bumi – rumah kita bersama.

“Perlu bagi kita melakukan ini selangkah demi selangkah, menolong orang yang lemah, untuk meyakinkan orang yang raguragu, untuk membayangkan jalan penyelesaian baharu dan terus komited melakukan perubahan yang lebih mesra alam.”

Bapa Suci menjelaskan bahawa “ekologi bersepadu” yang diserunya ialah menyahut atau mendengar tangisan orang miskin dan tangisan Bumi — memerlukan melihat bagaimana “segala sesuatu di dunia ini saling berhubung kait, seperti yang diingatkan oleh pandemik covid-19 bahawa kita saling bergantung antara satu sama lain, dan juga bergantung kepada ibu kita, Bumi.

Jika kita berlaku adil dan baik terhadap  orang lain dan alam, maka bumi ini akan selamat, tetapi jika sebaliknya, tidak akan ada keamanan dan bumi juga akan hancur.”

Bapa Suci memberikan tiga poin pelan tindakan iaitu harus bermula dengan “pendidikan untuk menjaga rumah (bumi) kita bersama, kedua; akses mendapatkan air bersih dan mencukupi bagi seluruh penduduk dunia dan ketiga; beralih dari bahan bakar kepada sumber yang tenaga yang lebih bersih.

Fransiskus turut menyeru sikap tanggungjawab sosial di kalangan pelabur dan  dan pemegang saham agar memilih syarikat yang menjaga alam sekitar.

Sri Paus Fransiskus mendesak para pelabur agar menarik kembali wang mereka dari perusahaan yang tidak berkomitmen untuk melindungi bumi dan lebih berpihak kepada perusahaan yang melakukan usaha konkrit seperti sistem ekonomi yang berkelanjutan, keadilan sosial dan mempromosi kebaikan bersama.” –– CNS

Total Comments:0

Name
Email
Comments