Orang kudus ada sesuatu untuk setiap orang

Hari ini kita mempunyai versi yang berbeza daripada kehidupan orang-orang kudus. Orang kaya, terkenal, dan berjaya telah berjaya menggantikan orang-orang kudus yang lama.

Jul 12, 2019

Setiap tahun, saya menulis perkongsian ruang dengan pembaca tentang tajuk dan sinopsis ringkas sepuluh buku yang menyentuh saya pada tahun itu. Walau bagaimanapun, kadangkadang, melalui penilaian saya sendiri, ada buku yang cukup luar biasa sehingga meraih ruangnya sendiri.

Buku baru Robert Ellsberg, A Living Gospel - Reading God's Story in Holy Lives (Membaca Kisah Tuhan dalam Kehidupan Suci) adalah buku sedemikian.

Robert Ellsberg adalah penerbit dan pengarang utama Buku-buku Orbis dan dalam peranan itu telah mencetak beberapa karya tulisan rohani yang lebih mencabar dari generasi kita.

Antara lain, dia telah menyunting tulisan, catatan harian, dan surat Dorothy Day yang dipilih olehnya (di mana beliau sangat beruntung kerana berpeluang berada dalam komuniti Dorothy pada lima tahun terakhir hidupnya).

Tetapi selain menerbitkan tulisan-tulisan pemikiran orang lain, Ellsberg sendiri, secara senyap-senyap, menghasilkan perbendaharaan tulisan besar mengenai kehidupan orang-orang kudus.

Dia mempunyai tiga naskhah buku utama mengenai kehidupan orang-orang kudus (All Saints, Panduan Orang Suci untuk Kebahagiaan dan Berbahagialah Antara Wanita) dan, setiap hari, menulis tentang kehidupan seorang kudus untuk risalah Give Us This Day.

Ellsberg adalah apa yang secara teknikalnya disebut hagiographer, iaitu, seseorang yang menulis kehidupan orang-orang kudus sehingga mereka boleh menjadi inspirasi kepada kita yang lain. Sesiapa yang biasa dengan sejarah kerohanian Kristian tahu betapa pentingnya ini.

Injil itu sendiri, dengan cara bercakap, hagiografi, kehidupan Yesus yang ditulis untuk inspirasi dan untuk diteladani. Kemudian, pada gereja perdana, kita mempunyai kehidupan para martir dan selepas itu perarakan orang-orang kudus melalui zaman pertengahan dan moden hingga zaman kita sendiri. Kita sentiasa diberitahu akan kisah-kisah orang kudus.

Saya percaya, ramai di antara kita sudah membaca buku klasik Alban Butler, yang mempunyai empat jilid tentang Lives of the Saints.

Biografi-biografi yang terkenal ini diterbitkan 200 tahun yang lalu tetapi mereka menggunakan genre sastera masa berlawanan untuk menulis kehidupan orang-orang kudus.

Genre itu, hagiografi, pada asasnya, agak menyimpang dari realiti literal untuk menyerlahkan intipati dan ini sering meninggalkan pembaca dengan tanggapan bahawa orang-orang kudus yang digambarkan tidak mempunyai kelemahan atau keterbatasan.

Pada zaman ini, kita tidak memahaminya maka jenis hagiografi yang baru diperlukan, yang membawa esensi tanpa mengorbankan fakta literal. Robert Ellsberg adalah jenis hagiographer yang baru dan kita memerlukan hagiografi sedemikian hari ini.

Apabila saya masih muda, kehidupan orang-orang kudus adalah salah satu cara utama yang mana rohani diajar.

Kita masing-masing mempunyai santa penaung, setiap bandar mempunyai santa penaung, setiap paroki mempunyai santa penaung, kita semua membaca kehidupan orangorang kudus dan diilhami oleh citacita yang lebih tinggi oleh orangorang kudus seperti Tarcisius, yang dilontar hingga mati kerana melindungi Sakramen Mahakudus.

Atau Marie Goretti yang bersedia mati daripada mengorbankan integriti peribadinya; St George, yang oleh kuasa iman boleh membunuh naga; dan St. Christopher, yang mana mata perlindungannya dapat membuat anda selamat ketika melakukan perjalanan.

Sudah tentu, menoleh ke belakang, seseorang dapat melihat sekarang di mana orang-orang yang menulis cerita ini sering mengambil kebebasan dengan fakta sejarah untuk menyerlahkan intipati. Sesungguhnya, kedua-dua St George dan St. Christopher lebih kepada fabel atau dongeng daripada fakta.

Tidak kira, kisah mereka, seperti orang-orang suci lain yang kita baca, mengangkat mata kita sedikit lebih tinggi, meletakkan sedikit keberanian dalam hati kita, memberi kita contoh kehidupan pemuridan Kristian, dan membantu memperbaiki pandangan kita tentang apa yang lebih mulia.

Hari ini kita mempunyai versi yang berbeza daripada kehidupan orang-orang kudus. Orang kaya, terkenal, dan berjaya telah berjaya menggantikan orang-orang kudus yang lama.

Buku Butler “Lives of the Saints” telah digantikan oleh Majalah People, biografi, program televisyen, dan laman web yang memaparkan dan terperinci kehidupan orang kaya dan yang terkenal.

Dan kehidupan-kehidupan itu, meskipun kelihatannya sangat baik, tidak betul-betul menumpukan mata dan hati kita ke arah yang sama seperti kehidupan Tarcisius, Marie Goretti, St. George, atau St. Christopher. Dalam budaya yang mengabadikan selebriti, kita memerlukan beberapa selebriti yang berbeza untuk berasa dengki. Robert Ellsberg memberikan petunjuknya.

Dalam buku ini, antara lain, Ellsberg mengisahkan kehidupan empat orang “santo” kontemporari, Dorothy Day, Thomas Merton, Henri Nouwen, dan Charles de Foucault (tidak ada seorang pun daripada mereka yang dikanonisasi atau tidak akan pernah dikanonisasi). Tetapi, dia percaya, dapat membantu kita menentukan apa yang mungkin dialami oleh Yesus dalam kerumitan generasi kita sendiri.

Dan ini juga benar untuk Gereja secara keseluruhan. Mengulas mengenai kehidupan Charles de Foucauld, Ellsberg menulis: “Pada zaman ketika kekristianan tidak lagi sinonim dengan jangkauan tamadun Barat dan kuasa penjajah, saksi Foucauld — miskin, tidak bersenjata, dilucuti segala-galanya, tidak bergantung kepada pihak berkuasa yang lebih besar daripada kekuatan cinta - mungkin mewakili masa depan gereja, sebuah gereja yang berakar dalam ingatan asalnya dan pengasasnya yang miskin.”

Orang-orang kudus mempunyai sesuatu untuk semua orang! — Hakcipta Terpelihara 1999-2019 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments