Pemimpin agama sedunia DESAK keganasan di Myanmar ditamatkan segera

Religions for Peace Myanmar dan Religions for Peace International mengecam keras penumpahan darah orang-orang yang tidak bersalah dan meminta semua pihak yang berkepentingan “untuk menghentikan tragedi menyedihkan di jalanan Myanmar.”

Feb 27, 2021

YANGON: Religions for Peace Myanmar dan Religions for Peace International  mengecam keras penumpahan darah orang-orang yang tidak bersalah dan meminta semua pihak yang berkepentingan “untuk menghentikan tragedi menyedihkan di jalanan Myanmar.”

Organisasi itu mengatakan bahawa mereka berdiri bersama rakyat Myanmar dalam usaha mempertahankan kesucian hidup.

Kedua-dua organisasi itu mengatakan perkembangan di Myanmar telah memecah-belah negara itu.

“Negara yang menderita sekian lama hanya dapat disembuhkan hanya melalui dialog, bukan kekerasan di jalanan,” kata para pemimpin agama.

Mereka mengatakan orang miskin di negara itu, telah  menghadapi banyak cabaran termasuk pandemik, kehilangan mata pencarian dan kekurangan makanan — mereka sangat memerlukan ketenangan untuk terus hidup.

“Kami memohon kepada semua, terutama tentera, kembali ke meja dialog untuk mendamaikan semua masalah.”

Religions for Peace menyatukan pemimpin dari pelbagai tradisi kepercayaan, memperjuangkan visi dunia tanpa perang dan keganasan, dan menghargai hasil perdamaian dan demokrasi dekad yang lalu dengan bekerja sama dengan semua pihak yang berkepentingan di Myanmar.

Para pemimpin juga meminta ASEAN sebagai badan serantau yang berkomitmen untuk “keamanan, kestabilan dan kemakmuran, agar segera menawarkan layanan terbaiknya kepada Myanmar” yang merupakan salah satu negara anggota ASEAN.

Mereka mengatakan Piagam ASEAN memberikan anggotanya hak asasi manusia  dan demokrasi, kedaulatan undang-undang dan pemerintahan yang baik. “Ini adalah waktunya untuk meningkatkan layanannya kepada rakyat Myanmar, termasuk semua etnik minoriti, sebelum terlambat.”

Rayuan dari pemimpin antara agama ini tercetus ketika negara-negara Asia Tenggara menyaksikan tunjuk perasaan setiap hari terhadap rampasan kuasa tentera 1 Februari. Tiga penunjuk perasaan terbunuh dalam tindakan keras oleh pasukan keselamatan Myanmar di Mandalay dan Naypyitaw.

Mogok umum di seluruh negara pada 22 Februari, tunjuk perasaan raksasa menentang pemerintahan tentera, diadakan di beberapa bandar, yang disertai puluhan ribu orang dari pelbagai agama dan etnik.

Rampasan kuasa Myanmar juga adalah antara isu yang perlu ditangani oleh badan hak asasi manusia tertinggi PBB ketika membuka mesyuarat peringkat tertinggi pada 22 Februari.

Semasa ucapan perasmiannya, setiausaha PBB, Antonio Guterres meminta tentera Myanmar menghentikan penindasan dengan segera.

“Lepaskan banduan. Tamatkan keganasan. Hormati hak asasi manusia dan kehendak rakyat yang dinyatakan dalam pilihan raya baru-baru ini,” kata Guterres, sambil menegaskan bahawa rampasan kuasa tidak ada tempat di dunia moden kita.?

Pada 22 Februari, Amerika Syarikat menjatuhkan sekatan kepada dua jeneral lagi, Moe Myint Tun dan Maung Maung Kyaw, yang merupakan anggota Majlis Pentadbiran Negeri yang ditubuhkan junta tentera setelah menjatuhkan kerajaan terpilih yang diketuai oleh Penasihat Negeri Aung San Suu Kyi.

Sekatan baru itu membekukan aset yang mungkin dimiliki kedua-dua jeneral itu di AS dan melarang syarikat dan individu Amerika menjalankan perniagaan dengan mereka.  — LiCASnews.com

Total Comments:0

Name
Email
Comments