Pemimpin dunia harus tidak perguna pandemik untuk kepentingan politik

Pemimpin dan pihak berkuasa pemerintah tidak boleh memanfaatkan pandemik COVID-19 untuk memperlekehkan pesaing politik sebaliknya mengetepikan perbezaan untuk mencari “penyelesaian yang dapat dimanfaatkan untuk rakyat kita,” kata Sri Paus Fransiskus.

Nov 20, 2020

KOTA VATIKAN: Pemimpin dan pihak berkuasa pemerintah tidak boleh memanfaatkan pandemik COVID-19 untuk memperlekehkan pesaing politik  sebaliknya mengetepikan perbezaan untuk mencari “penyelesaian yang dapat dimanfaatkan untuk rakyat kita,” kata Sri Paus Fransiskus.

Dalam pesan video, 19 November, kepada para peserta seminar atas talian tentang pandemik coronavirus, Sri Paus menegaskan bahawa para pemimpin tidak boleh “mendorong, menyokong atau menggunakan mekanisme yang menjadikan krisis serius ini sebagai alat pilihan raya atau sosial.”

Menghina yang lain hanyalah menghancurkan dalam usaha kemungkinan menemui perjanjian yang boleh membantu mengurangkan kesan wabak di masyarakat kita, terutama yang paling tersisih,” kata Bapa Suci.

“Siapa yang membayar (akibat) dalam proses memperlekeh ini?” soal Sangti Papa. Jawabnya, “Rakyat membayarnya; kita maju dalam mencemarkan yang lain dengan mengorbankan yang termiskin, dengan mengorbankan orang.”

Pegawai dilantik dan pegawai awam yang terpilih, tambahnya, diminta untuk “melayani kepentingan bersama dan tidak meletakkan kebaikan bersama demi kepentingan mereka. Kita semua tahu dinamika rasuah yang berlaku di sekitar kita. Dan ini juga berlaku di kalangan  lelaki dan wanita gereja,” kata Sri Paus.

Korupsi di dalam gereja, katanya, adalah “kusta sejati yang melemahkan dan membunuh Injil.”

Dalam perutusannya, Bapa Suci menyatakan harapannya agar inisiatif seperti seminar ini akan “menginspirasi jalan, membukakan proses yang baik, mewujudkan persekutuan dan mempromosikan semua mekanisme  yang diperlukan untuk menjamin kehidupan yang bermaruah bagi rakyat kita, terutama yang paling terpinggir,  melalui pengalaman persaudaraan dan pembinaan persahabatan sosial.”

“Ketika saya mengatakan yang paling dikecualikan, saya tidak bermaksud harus bersedekah kepada yang paling terpinggir atau sebagai isyarat amal, tidak, tetapi sebagai kunci untuk hermeneutik,” katanya.

Orang termiskin adalah kunci untuk menafsirkan dan memahami manfaat dan akibat akan segala tindakan, katanya. “Jika kita tidak bermula dari kebaikan tulus, kita akan melakukan kesalahan.”

Kesan pandemik COVID-19, lanjut Bapa Suci, akan dirasakan selama bertahun-tahun yang akan datang dan solidariti harus menjadi keutamaan dalam mana-mana rencana  meringankan penderitaan orang.

Segala inisiatif masa depan harus “berdasarkan kepada sumbangan, berbahagi dan menyebarkan, bukan memiliki, menyisihkan dan menghimpun untuk kepentingan diri,” kata Sri Paus. “

Sekarang, amat perlu bagi kita untuk menyuntik semula semangat kepunyaan bersama. Virus ini mengingatkan kita bahawa cara terbaik untuk menjaga diri kita adalah dengan belajar menjaga dan melindungi orang-orang di sekitar kita, ” katanya.

Prelatus itu juga memperhatikan bahawa pandemik telah “menguatkan” masalah dan ketidakadilan sosioekonomi yang ada di Amerika Latin, Fransiskus mengatakan bahawa ramai orang, terutama yang termiskin di rantau ini, tidak dijamin dalam mengakses “sumber daya yang diperlukan bagi melaksanakan langkah-langkah perlindungan minimum  COVID-19.”

Walaupun begitu, Sri Paus Fransiskus mengatakan bahwa walaupun “panorama suram ini,” orang-orang Amerika Latin “mengajar kita bahawa mereka adalah orang-orang dengan jiwa yang tahu bagaimana menghadapi krisis dengan keberanian dan tahu bagaimana menghasilkan “suara yang berseru-seru di padang pasir” untuk membuka jalan untuk Tuhan.”

“Tolong, jangan biarkan harapan dalam diri kita dirampas!” seru Sri Paus.

"Semangat solidariti dan keadilan adalah ungkapan cinta dan kedekatan yang terbaik. Melaluinya, kita akan dapat keluar dari krisis ini dengan lebih baik, dan inilah yang telah disaksikan oleh ramai saudara dan saudari kita yang memberikan kehidupan mereka setiap hari dan melalui inisiatif yang telah diupayakan oleh umat Tuhan.”

Seminar maya 19-20 November itu bertajuk, “Amerika Latin: Gereja, Sri Paus Fransiskus dan senario pandemik,” ditaja oleh Komisi Kepausan untuk Amerika Latin, serta Akademi Ilmu Sosial Pontifikal dan persidangan para uskup Amerika Latin, atau CELAM. — CNS

Total Comments:0

Name
Email
Comments