Penggodam China cuba menyusup ke jaringan komputer Vatikan

Penggodam yang ada kaitannya dengan kerajaan China sudah mula memerhati dan telah menyusup ke jaringan komputer Vatikan dan Keuskupan Hong Kong, kata sebuah syarikat di Amerika Syarikat, yang cuba 'melawan' serangan dunia maya itu.

Jul 31, 2020

HONG KONG: Penggodam yang ada kaitannya dengan kerajaan China sudah mula memerhati dan telah menyusup ke jaringan komputer Vatikan dan Keuskupan Hong Kong, kata sebuah syarikat di Amerika Syarikat, yang cuba 'melawan' serangan dunia maya itu. 

Syarikat keselamatan Siber di Amerika Syarikat, Recorded Future mengatakan serangan itu bermula pada bulan Mei.

“Vatikan dan Keuskupan Katolik Hong Kong adalah beberapa di antara organisasi gereja Katolik yang menjadi sasaran RedDelta, sebuah kumpulan kegiatan ancaman yang disokong oleh China, didanai oleh Insikt Group,” kata laporan Recorded Future yang diterbitkan pada 28 Julai.  Insikt Group adalah sayap yang meneliti ancaman intelijen perusahaan itu.

“Serangkaian percubaan penyusupan dalam jaringan ini juga cuba memasuki Misi Studi Hong Kong ke China dan Institut Kepausan untuk Misi Asing (PIME), Itali,” katanya.

Misi Studi Hong Kong dipandang sebagai wakil de facto Sri Paus Fransiskus untuk China.

Laporan itu mengatakan sasaran termasuk komunikasi antara Keuskupan Hong Kong dan Vatikan dan menggunakan  alat dan metode serupa yang sebelumnya diidentifikasi dengan kumpulan penggodam yang disokong pemerintah China.

Laporan itu muncul ketika Vatikan dan  Beijing diperkirakan akan melakukan pembicaraan tahun ini tentang pembaharuan perjanjian penting tahun 2018 tentang pelantikan uskup. Laporan itu juga menyusul berita minggu lalu tentang penggodam – diyakini disokong oleh China — yang menyerang anggota Gereja Katolik Hong Kong dalam serangkaian operasi serangan siber yang diungkapkan oleh seorang analisis virus komputer.

Serangan penggodaman ini terungkap ketika para pemimpin gereja Hong Kong secara terbuka menyokong bantahan si di kota itu meskipun ada peringatan dari Vatikan agar para klerus tetap neutral.

Beijing berulangkali membantah terlibat dalam usaha penggodaman yang disokong kerajaan ini dan mengatakan negara itu menjadi mangsa dari ancaman tersebut.

Penggodaman yang dilaporkan terjadi setelah pertemuan antara Beijing dan menteri luar negara Vatikan di Jerman awal tahun ini, menandai pertemuan rasmi tingkat tinggi antara kedua-dua pihak dalam beberapa dekad.

Sebuah delegasi China dijadualkan  mengunjungi Vatikan sebelum akhir tahun sebagai sebahagian dari perundingan lanjutan.

Tetapi jadual perjalanan ke Vatikan itu masih belum diketahui kerana pandemik coronavirus. Sumber yang berbicara kepada Reuters sebelum laporan penggodaman, mengatakan masih belum jelas apakah kesepakatan itu akan diperpanjang secara automatik disebabkan pandemik dan untuk tempoh berapa lama.––ucanews.com

Total Comments:0

Name
Email
Comments