Perhimpunan PAX fokus semula Visi dan Misi Keuskupan

“Mungkin kita bertanya, apa yang boleh kita dapat dalam perhimpunan ini? Kerana setiap kali setelah mendengar laporan dari paroki-paroki, kita dapati kelemahan dan kekurangan di paroki. Jangan lupa, Gereja terdiri daripada orang-orang berdosa dan lemah namun BERIMAN.

Jul 13, 2018

BUNDU TUHAN: “Mungkin kita bertanya, apa yang boleh kita dapat dalam perhimpunan ini? Kerana setiap kali setelah mendengar laporan dari paroki-paroki, kita dapati kelemahan dan kekurangan di paroki. Jangan lupa, Gereja terdiri daripada orang-orang berdosa dan lemah namun BERIMAN.

“Oleh itu, kepercayaan terhadap Tuhan yang mendalam pada setiap iman, menggiatkan lagi umat untuk terus memperbaiki kelemahan dalam dirinya, keluarga, komuniti dan Gereja hari demi hari, tahun demi tahun ...” ujar Uskup Agung John Wong yang memberi semangat kepada lebih 200 perwakilan dari seluruh Paroki yang bernaung dalam Keuskupan Agung Kota Kinabalu sempena Perhimpunan Pastoral Keuskupan Agung Kota Kinabalu atau lebih dikenali sebagai PAX Assembly pada 13-16 Jun lalu di Pusat Retret Bundu Tuhan.

Ia dimulakan dengan sesi pendaftaran dan majlis makan malam bersama pada 13 Jun. Uskup John Wong dalam ucapan alu-aluannya memberi tahu objektif perhimpunan PAX adalah: 1) mendengar laporan dari Paroki-paroki dan Komisi 2)kembali fokus kepada Visi dan Misi

3) Meneruskan teras pastoral dalam konteks Visi dan Doa.

Pada keesokan harinya, sembilan orang penyampai sesi yang terdiri daripada paderi, religius dan kaum awam mengongsikan bagaimana Visi- Misi keuskupan telah menyentuh kehidupan dan pelayanan mereka.

Father Wilfred Atin kemudiannya menyimpulkan persoalan dan cadangan- cadangan yang dihimpun semasa persiapan atau Pra-Perhimpunan PAX iaitu:

1) Lebih ramai paderi yang proaktif
2) Program-program latihan pelbagai bidang untuk melatih agen pastoral dan pentadbiran
3) Lawatan dan pembentukan iman di peringkat paroki
4) Media dan kemudahankemudahan IT
5) Bantuan kewangan dan bagaimana meneruskan perjalanan iman dalam konteks visi-misi.

Pada hari terakhir, Sdra Dominic Lim dari Pusat Patoral Keuskupan Agung menggulungkan perjalanan perhimpunan PAX selama tiga hari tersebut. Kemudian Uskup Agung John Wong memberi penerangan singkat tentang ensiklik terbaharu Sri Paus Fransiskus, “Gaudete et exultate” bahawa panggilan hidup suci bukan sahaja di kalangan orang kudus, tetapi seluruh umat manusia.

Perhimpunan PAX diakhiri dengan Misa Kudus yang dipimpin oleh Uskup Agung John Wong dan Father Nicholas Stephen membentangkan banting yang menyatakan Visi dan Misi diikuti acara penyerahan dua banting kepada para perwakilan dari 19 Paroki.

Total Comments:0

Name
Email
Comments