Siapa itu orang Farisi

Menurut sejarah, keberadaan sekte Farisi lahir sekitar abad ke-3 sebelum Masihi. Farisi sendiri bererti “yang terpisah” sehingga tujuan sekte ini adalah memisahkan diri dari pengajaran bangsa bukan-Yahudi yang mereka anggap ‘mencemari’ idealisme tradisi Yahudi (lih. 1 Mak 1:11; 2 Mak 4:14).

Jul 31, 2020

Soalan: Di dalam Kitab Suci kaum Farisi sering digambarkan sebagai orangorang yang sering memusuhi Yesus. Siapakah mereka sebenarnya?

Jawaban: Menurut sejarah, keberadaan sekte Farisi lahir sekitar abad ke-3 sebelum Masihi. Farisi sendiri bererti “yang terpisah” sehingga tujuan sekte ini adalah memisahkan diri dari pengajaran bangsa bukan-Yahudi yang mereka anggap ‘mencemari’ idealisme tradisi Yahudi (lih. 1 Mak 1:11; 2 Mak 4:14).

Semasa penganiayaan Raja Antiokhus, kaum Farisi tampil sebagai kaum Yahudi yang mempertahankan agama dan tradisi Yahudi. Ramai di antara mereka menjadi martir (1 Mak 1:41).

Maka, sekte Farisi sering dikenal dengan nama sekte Puritan Yahudi, sehingga menjadi kelas terpandang pada masa Yesus. Rasul Paulus mengakui bahawa Dia adalah dari kaum Farisi yang percaya akan kebangkitan badan (lih. Kis 23:6). Kaum Farisi ini bersama dengan kaum Saduki berperan dalam menyerahkan Yesus untuk dihukum mati.

Kaum Farisi menyerahkan Yesus ke pengadilan dengan tuduhan menghujat Tuhan, sedangkan kaum Saduki menentang Yesus kerana ajaran Yesus tentang kebangkitan orang mati, yang tidak mereka percayai. Setelah kebangkitan Yesus dan pertentangan dengan Roma (66-135), maka kaum Farisi kemudian praktis menjadi identiti dengan kaum Yahudi.

Dari merekalah kemudian dunia barat mengenal Yudaism (agama Yahudi) yang ditandai dengan ket ahanan idealisme religius dan patriotik terhadap ajaran dan tradisi Yahudi.

Sekitar tahun 200 kaum Yahudi ‘mengedit’ kumpulan pendapat dan ketentuan para rabi, yang dikenal dengan Mishnah, yang merupakan dasar bagi kompendium ajaran Yahudi yang dikenal sebagai Talmud.

Kelompok Farisi adalah orang Yahudi yang mempertahankan Taurat Musa, dan mereka memegang kuat pengajaran tradisi Musa.

Sesungguhnya dari kaca mata positif, mereka mempersiapkan jalan bagi pengajaran Kristiani, kerana pengajaran mereka yang berdasarkan Tuhan yang satu (monotheism), pengajaran para nabi dan kepercayaan mereka akan kebangkitan orang mati.

Namun di samping mempunyai kerohanian yang kuat, kaum Farisi juga kemudian berkembang menjadi angkuh dan menekankan formaliti yang berlebihan yang mensyaratkan upacara-upacara terperinci sehingga mengabaikan ketentuan hukum moral yang lebih penting, iaitu yang berlandaskan kasih dan keadilan.

Inilah yang dikecam oleh Yesus (lih. Mat 23: 23-28), dan kerana kecaman ini, mereka ingin menangkap Yesus. Di mata mereka, Yesus melanggar hukum Taurat, dengan “melakukan pekerjaan” iaitu menyembuhkan pada hari Sabat, dengan berteman dengan pemungut cukai dan wanita berdosa, namun terlebih- lebih lagi, dengan mengaku sebagai Putera Tuhan.

Mereka tidak dapat mengerti bahawa Yesus mengatakan bahawa Dia berasal dari Bapa (Yoh 8:42),  dan bahawa sebelum Abraham ada, Dia telah ada (Yoh 8:58). Walaupun mereka menantikan Mesias, namun gambaran dan harapan mereka tentang mesias adalah yang mesias yang menjadi pemimpin/ raja, sehingga mereka tidak dapat menerima Yesus yang tampil tidak sebagai raja, namun sebagai seorang yang miskin, tukang kayu dari Nazareth.

Pandangan ini tetap ada dalam diri orang Farisi/ Yahudi setelah kebangkitan Yesus: ramai di kalangan mereka sukar percaya bahawa Mesias yang dijanjikan Tuhan datang ke dunia sebagai hamba yang wafat di salib. Ini merupakan batu sandungan bagi mereka. Rasul Paulus mengatakan:

“Di manakah orang yang berhikmat? Di manakah ahli Taurat? Di manakah pembantah daripada dunia ini? Bukankah Tuhan telah membuat hikmat dunia ini menjadi kebodohan? Oleh kerana dunia, dalam hikmat Tuhan, tidak mengenal Tuhan oleh hikmatnya, maka Tuhan berkenan menyelamatkan mereka yang percaya oleh kebodohan pemberitaan Injil.

Orang-orang Yahudi menghendaki tanda dan orang-orang Yunani mencari hikmat, tetapi kami memberitakan Kristus yang disalibkan: untuk orangorang Yahudi suatu batu sandungan dan untuk orang-orang bukan Yahudi suatu kebodohan, tetapi untuk mereka yang dipanggil, baik orang Yahudi, mahupun orang bukan Yahudi, Kristus adalah kekuatan Tuhan dan hikmat Tuhan. Sebab yang bodoh dari Tuhan lebih besar hikmatnya dari pada manusia dan yang lemah dari Tuhan lebih kuat dari pada manusia (1 Kor 1:20-25).”––Katolisitas

Total Comments:0

Name
Email
Comments