Sri Paus Fransiskus datang ke Romania sebagai saudara ziarah

Ketika bertemu dengan Uskup Kekal Gereja Ortodoks Romania, Fransiskus memberitahu beliau bahawa dia datang sebagai “penziarah yang ingin melihat wajah Tuhan pada wajahwajah saudaranya di Romania.”

Jun 13, 2019

BUCHAREST: Ketika bertemu dengan Uskup Kekal Gereja Ortodoks Romania, Fransiskus memberitahu beliau bahawa dia datang sebagai “penziarah yang ingin melihat wajah Tuhan pada wajahwajah saudaranya di Romania.”

Salah satu tema utama Perjalanan Apostolik Paus Fransiskus ke negara Balkan, Romania, yang penduduknya umumnya beragama Ortodoks Timur, adalah pentingnya persatuan di antara orang-orang Kristian.

Dalam ucapan Sri Paus kepada para pemimpin umat Ortodoks sebesar 16 juta di Romania pada hari pertama kunjungannya, Paus Fransiskus menyatakan harapannya agar Gereja-gereja Ortodoks Romania dan Katolik bekerja lebih erat di masa hadapan, dan Sri Paus berdoa agar Tuhan membantu Gereja-gereja itu mengalami “cara-cara berbahagi dan bermisi yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Berbicara kepada Radio Vatikan dan Vatican News, Wakil Direktur Pejabat Akhbar Patriarkat Ortodoks Bukares, Diakon Agung Ionut Mavrichi mengatakan Romania dapat dilihat sebagai model untuk hubungan ekumenis.

Diakon Agung Mavrichi menggambarkan kunjungan kepausan itu sebagai peristiwa penting bagi semua orang Romania dan bagi umat Ortodoks serta umat Katolik yang membentuk bangsa itu.

Tentu sahaja, katanya, “Umat Ortodoks ikut merasakan sukacita umat Katolik yang menerima Sri Paus.” Kehadiran Sri Paus di negara itu, ujarnya adalah tanda persatuan, tanda harapan, tanda makna bersama dan kesaksian bersama untuk Eropah bahawa agama Kristian dapat menunjukkan dasar persatuan di Eropah yang sedang hancur.

Diakon Agung Mavrichi menjelaskan bahawa Katedral Nasional Bukares adalah simbol persatuan.

Pesan-pesan daripada dua wakil tertinggi Gereja Ortodoks di Romania adalah pesan-pesan persatuan, perdamaian, cinta: ajakan untuk saling merangkul seraya menghormati perbezaan tetapi hidup dalam persatuan.

Pesan-pesan itu, kata Diakon Agung Mavrichi adalah seruan untuk menjalani kehidupan kita sesuai “pesan harapan untuk persatuan yang diminta oleh Kristus pada kita.” Dijelaskan, “perintah untuk persatuan adalah perintah untuk kita semua.” Meskipun ada perbezaan, katanya, itu tidak bererti kita tidak dapat saling memahami dan berjalan bersama di jalan persatuan.

Romania, katanya, sebenarnya dapat diambil sebagai contoh praktik yang baik untuk model hidup bersama, kerana negara itu adalah rumah bagi banyak umat agama berbeza yang hidup bersama di negara itu tanpa ketegangan. “Janganlah lupa, kita semua orang Romania dan kita dipersatukan oleh iman kita akan Yesus Kristus,” katanya. -- media Vatikan

Total Comments:0

Name
Email
Comments