Sri Paus pimpin ibadat Kristian terbesar di Semenanjung Arab!

Sri Paus Fransiskus mencipta sejarah pada pagi 5 Februari 2019 apabila Misa yang dipimpin beliau telah dihadiri lebih 135,000 penganut Katolik dari pelbagai negara dan budaya di stadium Sukan Zayed, Abu Dhabi, Emiriah Arab Bersatu (UAE).

Feb 15, 2019

ABU DHABI: Sri Paus Fransiskus mencipta sejarah pada pagi 5 Februari 2019 apabila Misa yang dipimpin beliau telah dihadiri lebih 135,000 penganut Katolik dari pelbagai negara dan budaya di stadium Sukan Zayed, Abu Dhabi, Emiriah Arab Bersatu (UAE).

Ia merupakan jumlah terbesar ibadat Kristian yand dirayakan di Semenanjung Arab, di tengah-tengah dunia Muslim dan perayaan itu ungkapan kegembiraan terhadap sukacita Injil.

Hampir semua hadirin yang datang membawa bendera kecil Vatikan dan mengibarkannya dengan penuh bangga.

Nama Sri Paus berulang kali dilaungkan dengan penuh semangat dan sukacita ketika Sri Paus Fransiskus melintasi ratusan ribu kerumunan manusia dengan menggunakan kenderaan kepausan.

Sorakan dan teriakan yang memanggil Sri Paus bergema indah apabila Bapa Suci mengelilingi stadium dengan menggunakan kenderaan jeep, sebelum Misa Kudus, untuk bertemu dengan para pekerja dari India, Filipina, Uganda dan pekerjapekerja dari Asia dan Afrika serta para pekerja dari negara-negara Barat.

Mereka menyanyi, bertepuk tangan dan chanting sementara menunggu dengan gembira ketibaan Sri Paus.

Kekaguman orang ramai di bumi Islam terhadap Sri Paus Fransiskus begitu terserlah khususnya di Emiriah Arab Bersatu.

Perayaan bersejarah ini turut dihadiri oleh menteri dan pegawai-pegawai tinggi UAE bersama 4,000 Muslim. Kehadiran para menteri dan ramai penganut Islam dalam Misa Kudus itu memberi pesan besar kepada seluruh dunia betapa penduduk Semenanjun Arab, orang Islam dan Kristian, mementingkan toleransi. Ia juga menandakan penolakan kuat terhadap beberapa pihak yang cuba mencetus perbalahan antara budaya serta keharmonian di antara Kristian dan Islam.

Semua peristiwa menarik dan saling hormat menghormati ini — disoroti dalam berita-berita perdana di Semenanjung Arab, di mana jutaan penonton menyaksikan putera mahkota memberikan cenderamata berupa bangunan gereja bersebelahan dengan masjid sebagai tanda kenangan kunjungan bersejarah itu, serta melihat Fransiskus dan imam besar Al-Azhar, dalam tradisi agama masing-masing, memberkati beberapa batu asas gereja dan masjid, di mana peristiwa ini amat luar biasa dan tidak pernah difikirkan sebelum ini.

Paus Fransiskus merayakan Misa untuk Perdamaian dan Keadilan,dalam bahasa Inggeris dan Latin. Pembacaan Kitab Suci dibacakan dalam bahasa Arab dan Inggeris manakala doa-doa permohonan dilafazkan dalam bahasa Korea, Konkano (India) Tagalog, Urdu, Malayalam dan Perancis.

Sri Paus membandingkan Injil yang ditulis dan yang dihidupi umpama muzik yang ditulis dan dipentaskan, dengan mengatakan, “Kalian yang berada di sini, tahu dan mengikuti ritma ini dengan penuh semangat. Kalian adalah paduan suara yang terdiri dari banyak negara, bahasa, dan ritus; keragaman yang dicintai dan diinginkan oleh Roh Kudus untuk terus diharmonisasikan, bagi membuat simfoni.”

Malah, kepelbagaian polifoni ini menjadi saksi iman kalian dan inilah yang membina gereja!”

Di dalam homilinya yang disampaikan dalam bahasa Itali dan diterjemahkan dalam bahasa Inggeris dan Arab, mengulangi pesan Yesus bahawa,“Jika kalian bersama Yesus, jika kalian suka mendengarkan firman-Nya seperti yang dilakukan para murid waktu itu, jika kalian mencuba menjalani Sabda Yesus setiap hari, maka kalian diberkati.” — Oleh Gerard O’Connell

Total Comments:0

Name
Email
Comments