Tinggalkan ketakutan yang sia-sia

Saya seorang Katolik yang taat, dilahirkan oleh ibu bapa yang sangat hebat, belajar agama daripada beberapa orang guru yang sangat berdedikasi, dan saya mempunyai peluang istimewa untuk mempelajari teologi di beberapa kuliah terbaik di dunia.

Aug 08, 2020

Baru-baru ini dalam sebuah wawancara radio, saya ditanya soalan ini: "Sekiranya anda berada di ranjang kematian anda, apa yang ingin anda tinggalkan sebagai kata-kata perpisahan anda?" Soalan itu membuatkan saya terkejut. Apa yang ingin saya tinggalkan sebagai kata terakhir saya? Padas waktu itu, saya tidak mempunyai banyak masa untuk merenung, maka saya saya mengatakan: “Jangan takut. Hiduplah tanpa rasa takut. Jangan takut mati. Yang paling penting, jangan takut kepada Tuhan! "

Saya seorang Katolik yang taat, dilahirkan oleh ibu bapa yang sangat hebat, belajar agama daripada beberapa orang guru yang sangat berdedikasi, dan saya mempunyai peluang istimewa untuk mempelajari teologi di beberapa kuliah terbaik di dunia.

Namun, saya memerlukan lima puluh tahun untuk membebaskan diri daripada sejumlah ketakutan agama yang melumpuhkan dan menyedari bahawa Tuhan adalah satu-satunya orang yang anda tidak perlu takut.

Sepanjang hidup saya, saya mempercayai kata-kata yang keluar dari mulut Tuhan lebih dari tiga ratus kali dalam tulisan suci dan merupakan kata-kata awal yang keluar dari mulut Yesus setiap kali Dia bertemu seseorang untuk pertama kalinya setelah kebangkitan-Nya: Jangan takut! Sudah lima puluh tahun dalam perjalanan hidup saya bagi meyakini, untuk mempercayainya. Sepanjang hayat saya, saya hidup dalam ketakutan yang sia-sia  terhadap Tuhan, dan banyak perkara lain. Sebagai seorang anak muda, saya mempunyai ketakutan tertentu terhadap Tuhan.

Saya mempunyai pandangan gerun dan salah faham yang menunjukkan betapa Tuhan itu garang disebabkan ajaran agama yang tegas. 

Saya terus tinggal dalam ketakutan yang sama tentang kematian, bertanya-tanya ke mana jiwa pergi setelah meninggalkan jasad, berfikir adakah ia akan berkeliaran dalam cakerawala gelap, dihantui dalam kegelapan yang tidak berkesudahan itu, masih menderita kerana mereka tidak sempat melakukan sesuatu yang sepatutnya dilakukan ketika di dunia.

Saya tahu bahawa Tuhan itu cinta, tetapi cinta itu juga mempunyai sisi garang, menakutkan, menuntut keadilan.

Ketakutan itu sebahagiannya berada di bawah sedar semasa saya remaja.

Saya membuat keputusan untuk memasuki kehidupan religius pada usia tujuh belas tahun dan kadang-kadang tertanya-tanya adakah keputusan itu dibuat secara bebas dan bukan kerana ketakutan palsu. Namun, mengimbas kembali lima puluh tahun lalu, saya tahu bahawa  bukan ketakutan yang memaksa saya, tetapi rasa tulus dipanggil, dipengaruhi oleh contoh hebat ibu bapa saya dan para biarawati Ursuline yang mengajar saya tentang agama, bahawa hidup seseorang bukan miliknya sendiri, yang dipanggil untuk melayani. Tetapi ketakutan dalam agama tetap kuat dalam diri saya.

Jadi, apa yang menolong saya melepaskannya? Ini tidak berlaku dalam sehari atau tahun; itu adalah kesan kumulatif dari potongan lima puluh tahun yang bersekongkol bersama.

Ia bermula dengan kematian ibu bapa saya ketika saya berusia dua puluh dua tahun. Setelah menyaksikan ibu dan ayah saya meninggal dunia,  saya tidak lagi takut mati. Ini adalah kali pertama saya tidak takut dengan mayat kerana mayat-mayat ini adalah ibu dan ayah saya yang  saya tidak takut.

Ketakutan saya terhadap Tuhan berkurangan secara beransuransur setiap kali saya berjumpa dengan Tuhan dengan jiwa saya yang telanjang dalam doa dan menyedari bahawa rambut anda tidak menjadi putih ketika anda benar-benar terdedah di hadapan Tuhan; sebaliknya anda menjadi tidak takut. Ketakutan saya juga berkurang ketika saya melayani orang lain dan belajar apa kasih sayang ilahi, ketika saya belajar dan mengajar teologi, kerana dua diagnosis barah memaksa saya untuk merenungkan kematian saya sendiri, dan sebagai teladan kepada sebilangan rakan sekerja, keluarga, dan rakan-rakan bagaimana seseorang dapat hidup dengan lebih bebas.

Secara intelektual, sebilangan tokoh telah banyak membantu saya: John Shea menolong saya menyedari bahawa Tuhan bukanlah undang-undang yang harus dipatuhi, tetapi tenaga empati tanpa batas yang meninginkan kita bahagia; Robert Moore menolong saya untuk mempercayai bahawa Tuhan selalu memandang kita dengan gembira; Charles Taylor menolong saya untuk memahami bahawa Tuhan mahu kita berkembang; kritikan anti-agama yang pahit terhadap ateis seperti Frederick Nietzsche membantu saya melihat di mana konsep Tuhan dan agama saya  sendiri memerlukan penyucian besar-besaran; dan seorang yang saya anggap abang, yang juga seorang misionari dan paderi,  terus mengganggu teologi saya dengan pertanyaan-pertanyaan yang tidak masuk akal seperti, apakah jenis ketakutan yang Tuhan ingin kita takut kepadaNya? Tetapi ia banyak memberikan saya cebisan-cebisan pemahaman dan pengetahuan.

Apa kepentingan kata-kata terakhir? Ia boleh menjadi sangat bermakna atau mungkin juga kurang penting. . Kata-kata terakhir ayah saya kepada kami adalah "berhati-hati", tetapi dia merujuk kepada perjalanan pulang dari hospital di atas salji dan ais.

Kata-kata terakhir tidak selalu bermaksud meninggalkan mesej penting, ia boleh sahaja mengenai mengucapkan  selamat tinggal atau mendesah kesakitan dan keletihan yang tidak dapat didengar; tetapi kadang-kadang ia boleh menjadi warisan anda.

Memandangkan peluang untuk meninggalkan keluarga dan rakan-rakan saya dengan beberapa kata terakhir, saya berpendapat bahawa setelah saya pertama kali mengucapkan selamat tinggal, saya akan mengatakan ini: Jangan takut. Jangan takut hidup atau mati. Lebih-lebih lagi jangan takut kepada Tuhan. – Hak cipta Terpelihara @ Fr Ron Rolheiser 1999-2020

Total Comments:0

Name
Email
Comments