Umat di Keuskupan Agung KK terima Abu Suci dengan dua cara

Pada 10 Februari 2021, Uskup John Wong, Uskup Agung Kota Kinabalu telah mengeluarkan Surat Pastoral tentang penerimaan Abu pada Hari Rabu Abu.

Feb 20, 2021

KOTA KINABALU: Pada 10 Februari 2021, Uskup John Wong, Uskup Agung Kota Kinabalu telah mengeluarkan Surat Pastoral tentang penerimaan Abu pada Hari Rabu Abu.

Memandangkan Hari Rabu Abu pada tahun ini jatuh dalam tempoh Perintah Kawalan Pergerakan, tidak mungkin bagi sebahagian besar umat di Keuskupan Agung Kota Kinabalu untuk mengambil bahagian dalam Misa secara fizikal atau menerima abu di Misa.

Oleh itu, Uskup Agung John telah memutuskan Hari Rabu Abu tetap dirayakan pada hari sebenar, 17 Februari 2021 dengan dua cara.

Menurut Surat Pastoral itu, Misa Pemberkatan dan Pembahagian Abu di semua paroki disiarkan secara langsung. Walaupun Rabu Abu bukanlah hari kewajiban, semua umat Katolik telah diminta untuk menonton siaran Misa pada hari tersebut bagi memulakan musim suci Prapaska untuk mempersiapkan perayaan terbesar tahun ini – Paska.

Keuskupan Agung KK juga telah menyatakan dua pilihan kepada paroki untuk memilih salah satu cadangan atau kedua-duanya boleh digabungkan.

Bagi Paroki yang memilih cadangan A, merupakan paroki yang sudah ada sistem teratur di stasi/kampung/zon diketuai oleh katekis/pemimpin doa:

Abu Diberkati di hantar ke rumah-rumah. Abu diberkati oleh paderi dalam Misa pagi pada hari Rabu Abu.

Abu yang ditetapkan untuk stasi dikumpulkan oleh katekis/pemimpin doa masing-masing, dan diedarkan ke rumahrumah Katolik di stasi mereka pada siang hari.

Di paroki utama, Misa dirayakan dan disiarkan secara langsung pada waktu yang sesuai pada waktu malam.

Semua di rumah menonton Misa siaran tersebut. Umat paroki boleh menonton Misa siaran dari gereja lain jika paroki mereka sendiri tidak melakukan siaran.

Pada saat yang sama ketika paderi di siaranMisa menaburkan abu di atas kepala mereka yang berada di Misa, ketua/wakil di rumah melakukan hal yang sama dengan abu yang diberkati yang mereka perolehi sebelumnya dari katekis/pemimpin doa mereka.

Apabila abu ditaburkan di atas kepala (dan tidak dikenakan di dahi seperti yang dilakukan secara tradisional), ketua/wakil di rumah boleh berdiam atau mengucapkan kata-kata yang sama dengan paderi di Misa: “Bertobat dan percaya kepada Injil”.

Paderi yang memimpin Misa yang disiarkan harus memberi waktu yang mencukupi bagi mereka yang menonton untuk menyelesaikan percikan abu di rumah sebelum dia meneruskan Misa.

Uskup Agung memperingatkan bahawa abu yang diberkati oleh paderi adalah sakramental. Sekiranya ada yang tinggal dan tidak digunakan, ia harus dikuburkan di tanah.

Bagi paroki yang memilih cadangan B, di mana pembahagian abu di paroki mustahil untuk menghantar abu yang diberkati kepada semua umat (contoh di kawasan bandar): Maka cadangan persediaan abu di rumah adalah seperti berikut:

Setiap rumah dinasihatkan untuk menyiapkan abunya sendiri.

Uskup Agung menjelaskan bagaimana menyediakan abu iaitu dengan membakar daun palma kering yang disimpan dari Minggu Palma terakhir/sebelumnya, atau dari daun palma atau daun tanaman lain. Hanya sejumlah kecil untuk rumah yang diperlukan.

Kemudian, di paroki utama, pada waktu yang sesuai pada malam Rabu Abu, Misa dengan Pemberkatan dan Pembahagian Abu dirayakan dan disiarkan secara langsung.

Uskup Agung juga menasihatkan para paderi untuk memberkati lebih banyak abu kerana mungkin diperlukan kemudian.

Semua di rumah menonton siaran Misa pada Rabu Abu atau menonton siaran Misa paroki lain jika paroki di mana mereka berada  tidak melakukan siaran.

Pada masa yang sama ketika paderi di siaran Misa menaburkan abu di atas kepala umat di Misa, ketua/wakil di rumah melakukan hal yang sama dengan abu yang disiapkan.

Oleh kerana abu ditaburkan di atas kepala kepala (dan tidak dikenakan di dahi seperti yang dilakukan secara tradisional), ketua/wakil boleh berdiam atau mengucapkan kata-kata yang sama dengan paderi di Misa: “Bertobat dan percaya pada Injil”.

Paderi yang memimpin Misa yang disiarkan harus memberi waktu yang mencukupi bagi mereka yang menonton untuk menyelesaikan percikan abu di rumah sebelum dia meneruskan Misa.

Perbezaan di antara A dan B ialah abu diberkati yang digunakan dalam A, dan dalam B, abu yang digunakan tidak diberkati.

Kemungkinan pembahagian abu diberkati di gereja selepas 18 Februari 2021.

Uskup Agung John memberi pencerahan kepada paroki yang memilih B bagaimanapun harus melakukan yang terbaik untuk mengedarkan abu yang diberkati pada hari Rabu Abu di paroki pada hari-hari selepas 18 Februari 2021 (sehari selepas Abu Rabu) ketika PKP sekarang akan berakhir, dan jika SOP kerajaan baru akan membenarkan pembukaan gereja selepas 18 Februari.

Setiap paroki harus menentukan sendiri jumlah waktu yang sesuai yang diperlukan untuk mengedarkan abu untuk memenuhi jumlah anggaran umat yang ingin menerima abu yang diberkati di gereja.

“Walau bagaimanapun,” kata prelatus itu, “pengedaran abu di gereja harus diselesaikan SEBELUM MINGGU PRA-PASKAH KETIGA.”

Hari Jumaat adalah hari yang paling tepat, tetapi mana-mana hari termasuk hari Minggu boleh digunakan pada waktu yang tidak biasa ini.

Total Comments:0

Name
Email
Comments