Uskup Myanmar terus desak rundingan damai krisis Rohingya

Uskup Alexander Pyone Cho menyeru semua pihak untuk kembali berbincang kerana pertempuran meningkat di Negara Bahagian Rakhine, Myanmar.

Jan 25, 2019

YANGON, Myanmar: Uskup Alexander Pyone Cho menyeru semua pihak untuk kembali berbincang kerana pertempuran meningkat di Negara Bahagian Rakhine, Myanmar.

Uskup Keuskupan Pyay tersebut mengatakan ketegangan tetap tinggi antara militer dan Tentera Arakan.

“Memecahkan masalah dengan senjata tidak akan mengarah pada penyelesaian, kedua-dua belah pihak perlu pergi ke meja perundingan (dan bekerja) menuju kestabilan dan perdamaian,” kata Uskup Pyone Cho kepada ucanews.com.

Lebih dari 4,500 orang telah meninggalkan rumah mereka dan berlindung di biara-biara dan sekolah-sekolah di empat kota di Rakhine.

"Warga sivil menjadi korban pertempuran itu dan lebih ramai orang mungkin melarikan diri jika pertempuran meningkat," kata uskup.

Uskup berusia 69 tahun itu mengatakan pertempuran baru di Rakhine akan berkesan pada proses perdamaian kerana pemerintah Aung San Suu Kyi berusaha untuk bernegosiasi dengan semua kelompok etnik bersenjata untuk perdamaian sejati.

“Ini merupakan sebuah cabaran bagi pemerintah tapi saya yakin Aung San Suu Kyi tidak akan menyerah keutamaannya untuk mendapatkan perdamaian kerana dia sangat berkomitmen untuk itu,” kata Uskup Pyone Cho.

Militer Myanmar mendeklarasikan gencatan senjata empat bulan di Myanmar bahagian utara dan timur pada 21 Disember, tetapi Rakhine tidak diikutsertakan dan operasi melawan Tentera Arakan terus berlanjut.

Pada 8 Januari, para pemimpin sivil Myanmar, termasuk penasihat negara Suu Kyi, bertemu dengan sebuah delegasi yang dipimpin oleh Panglima Militer Min Aung Hlaing untuk membincangkan situasi tersebut.

Tentera Arakan dibentuk di Rakhine tahun 2009 untuk melindungi orang-orang etnik Rakhine dan memiliki beberapa ribu tentera yang dilengkapi dengan senjata

Keuskupannya mencakup Rakhine yang bermasalah, yang telah mengalami krisis Rohingya ketika ribuan orang melarikan diri ke Bangladesh selepas serangan ganas militer Myanmar pada Ogos 2017.

Prelatus itu mengatakan sukar untuk mengatakan bila para pelarian Rohingya di Bangladesh akan kembali ke Myanmar kerana banyak orang percaya situasi tidak aman.

Uskup itu mengakui bahawa tekanan internasional terhadap Myanmar akan terus ada pada tahun 2019, tetapi Uskup itu turut memperingatkan bahawa mencari kesalahan hanya akan memburukkan lagi situasi.

“Komuniti antarabangsa perlu mengambil tahu hal-hal positif dan membantu pemerintah Aung San Suu Kyi untuk menemui penyelesaian,” kata Uskup Pyone Cho. — ucanews.com

Total Comments:0

Name
Email
Comments