Dalam Kristus kita memiliki penebusan

Pusingan tahun liturgi Gereja kita selalu ditutup dengan perayaan Pesta Kristus Raja. Melalui perayaan ini kita dapat mempelajari tentang apa yang dimaksudkan Yesus sebagai Raja melalui sikap-sikap orang-orang yang menyaksikan penyaliban Yesus.

Nov 18, 2022

HARI RAYA BESAR
KRISTUS RAJA SEMESTA ALAM
2 SAMUEL 5:1-3
KOLOSE 1:12-20
INJIL LUKAS 23:35-43

Pusingan tahun liturgi Gereja kita selalu ditutup dengan perayaan Pesta Kristus Raja. Melalui perayaan ini kita dapat mempelajari tentang apa yang dimaksudkan Yesus sebagai Raja melalui sikap-sikap orang-orang yang menyaksikan penyaliban Yesus.

Pertama, para pemimpin rakyat. Oleh kerana terbiasa menggunakan kuasa demi kepentingan sendiri, mereka mahu Yesus membuktikan bahawa Dia adalah Mesias, dengan cara menggunakan kuasa-Nya untuk menyelamatkan diri-Nya, “Orang lain Dia selamatkan, biarlah sekarang Dia menyelamatkan diri-Nya sendiri, jika Dia adalah Mesias, orang yang dipilih Tuhan.”

Melalui kata-kata ini jelaslah bahawa orang-orang yang berkuasa sentiasa berfikiran, “Apa guna kuasa kalau tidak digunakan?”

Biasanya ahli-ahli politik mengamalkan pendapat ini (walaupun tidak semua). Sebelum pengundian, mereka menabur janji kepada rakyat supaya diundi.

Tetapi sesudah menang, ya, mereka harus menjaga kepentingan diri mereka dahulu. “Sebab, waktu kempen dulu, banyak wang sudah saya taburkan,” kata mereka.

Rakyat bagaimana? “Ah, itu belakang kira.”

Kedua, para perajurit. Sama seperti para pemimpin rakyat, mereka pun mengejek Yesus, “Jika Engkau raja orang Yahudi, selamatkanlah diri-Mu!”

Para perajurit tidak dapat berbuat apa-apa sebab kuasa mereka tertakluk kepada atasan mereka, iaitu para pemimpin rakyat.

Dalam perkara ini jelas kelihatan betapa kuatnya kepimpinan melalui tauladan. Bagaimana sikap sang pemimpin, maka begitu jugalah orang-orang yang dipimpinnya.

Ketiga, sang penjahat yang tidak mahu bertaubat. Keadaannya memang menyedihkan. Dia terikat pada kayu salib dan sungguh tidak dapat berbuat apa-apa.

Namun pada ketika penyelamatan itu sudah berada di bawah batang hidungnya, malah dia menyangkal Yesus: “Bukankah Engkau adalah Kristus? Selamatkanlah diri-Mu dan kami.” Kenapa dia sanggup berkata demikian? Sebab dia belum bersedia menyerahkan kehidupannya ke dalam tangan Yesus yang berkuasa untuk menyelamatkannya.

Apakah kita pun bersikap demikian di dalam usaha kita untuk menentukan jalan hidup kita sendiri seakan-akan keselamatan itu sepenuhnya terletak di tangan kita sendiri?

Yesus menolak untuk menggunakan kuasa-Nya. Sebenarnya Dia boleh meminta bala tentera daripada Bapa-Nya di syurga untuk menghapuskan orang-orang yang mengkhianati-Nya, tetapi Dia tetap akur terhadap apa yang harus Dia hadapi di dalam kelemahan yang disimbolkan sebagai salib untuk memenangkan dan menyelamatkan manusia.

Keempat, sang penjahat yang baik. Setelah menegur teman seperjuangannya yang jahat, ia berpaling kepada Yesus dan berkata, “Yesus, ingatlah akan daku, apabila Engkau datang sebagai Raja.”

Yesus berkata kepadanya: “Sesungguhnya hari ini juga engkau akan bersama Aku di Firdaus.”

Dengan berkata demikian maka Yesus mengingatkan kita semua tentang apa yang pernah diajarkan-Nya, “Mintalah, maka akan diberikan kepada mu” (Mat 7:7).

Sebenarnya pertaubatan penjahat tersebut mengingatkan kita juga tentang perumpamaan ‘anak yang hilang’ yang kembali kepada bapanya lalu diterima oleh bapanya dengan sepenuh hati tanpa apa-apa hukuman.

Yesus sebagai penyelamat tidak pernah memikirkan kepentingan-Nya sendiri dalam karya penyelamatan- Nya.

Perkara ini jelas kelihatan apabila Dia menerima pertaubatan penjahat tadi.

Demikian juga, Dia tidak menaruh apa-apa syarat atau mengorek apa-apa kesalahan yang pernah dilakukan oleh penjahat tersebut.

Apa yang dipentingkan-Nya adalah masa depan penjahat yang bertaubat tersebut.

Betapa jauh bezanya cara pengampunan Yesus jika diban- dingkan dengan cara kita.

Biasanya kita memastikan sama ada seseorang yang bersalah itu layak atau tidak untuk menerima pengampunan tersebut.

Cukup atau tidak hukuman yang diterimanya agar setimpal dengan pengampunan yang bakal kita berikan walaupun akhirnya kita ‘terpaksa’ juga mengampuni, maka kata-kata demikian ini pasti terkeluar juga sebagai pelengkap untuk memuaskan hati. “Awas! Ini yang terakhir kali. Lain kali, tiada maaf bagi mu. Faham?!”

Seandainya kita boleh mengampuni seperti Yesus, iaitu tidak mahu memikirkan kesalahan sesama di masa lalu tapi lebih tertumpu kepada hal-hal positif di masa akan datang bagi orang yang bersalah itu, maka nampaknya Kerajaan Tuhan itu tidak jauh dari kehidupan kita. — iman Katolik

Total Comments:0

Name
Email
Comments