Darurat iklim: Umat harus sepakat rawat ciptaan Tuhan

Paroki Katedral Sacred Heart (SHC) mendedikasikan Hari Doa Sedunia untuk Penjagaan Penciptaan pada 1 September lalu dengan Adorasi dan Ibadat Senja yang disiarkan secara langsung di Facebook SHC.

Sep 18, 2021

KOTA KINABALU: Paroki Katedral Sacred Heart (SHC) mendedikasikan Hari Doa Sedunia untuk Penjagaan Penciptaan pada 1 September lalu dengan Adorasi dan Ibadat Senja yang disiarkan secara langsung di Facebook SHC.

Paderi Paroki Katedral Hati Kudus, Fr Paul Lo dalam homilinya mengatakan bahawa kita semua bertanggung jawab untuk memusatkan perhatian pada ciptaan Tuhan, Bumi kita yang merupakan rumah bagi kita semua, lebih-lebih lagi pada masa ini, kita semua berada di bawah ancaman coronavirus.

Paderi itu menekankan bahawa misi kita bersama adalah untuk menjaga ciptaan Tuhan. Dalam Kitab Kejadian, Tuhan mencipta semua perkara yang baik dan indah dan kita semua adalah milik Tuhan. Dia memberi kita perintah untuk menjaga dan mengawas bumi, mencintai dan menghargai ciptaan dan persekitaran.

Fr Paul mengharapkan Adorasi dan Ibadat Senja itu menjadi kesempatan bagi semua orang untuk berdoa bersama dengan Gereja. Semasa hening di hadapan Sakramen Mahakudus, umat dapat membenamkan diri kepada Tuhan kita, Pencipta demi mendorong kita untuk berdoa selalu untuk Penciptaan.

Total Comments:0

Name
Email
Comments