Hidup diubah Kristus melalui Ekarist

Pada suatu ketika adalah seorang anak raja Arab, Abded-Kader, berjalan-jalan bersama dengan seorang pegawai Perancis di jalanan kota Marseilles, bertemu dengan seorang Paderi yang sedang membawa Tubuh Kristus untuk orang sakit tenat.

Jun 05, 2021

HARI MINGGU TUBUH DAN 
DARAH YESUS (B) 
KELUARAN 24:3-8; 
IBRANI 9:11-15; 
INJIL MARKUS 14:12-16,22-26

Pada suatu ketika adalah  seorang anak raja Arab, Abded-Kader, berjalan-jalan bersama  dengan seorang pegawai Perancis di jalanan kota Marseilles, bertemu dengan seorang Paderi yang sedang membawa Tubuh Kristus untuk  orang sakit tenat. 

Pegawai tersebut berhenti,  menundukan kepalanya lalu berlutut dengan penuh hormat.  Anak raja tersebut hairan dan  bertanya mengapa dia melakukan sikap yang sebegitu rupa itu.

“Saya menyembah Tuhan,  yang sedang dibawa oleh paderi  itu kepada orang yang sakit,”  jawab pegawai tersebut .  “Bagaimana mungkin Tuhan  yang mahabesar itu, membuat  diri-Nya menjadi kecil dan  membiarkan diri-Nya dibawa  masuk ke dalam rumah orang  yang miskin itu?” tanya anak  raja itu lagi.

Pegawai tersebut menjawab,  “Sebab mungkin anda hanya  mempunyai fahaman bahawa  Tuhan itu mahabesar sahaja tetapi tidak mengetahui cinta kasihNya yang hebat itu.”

Demikianlah apa yang telah  dilakukan oleh Tuhan untuk kita.  Dia yang mahabesar itu sudi  menjadi hina hanya kerana  kasih-Nya kepada kita. Dia yang  maha berkuasa itu telah membiarkan diri-Nya disalibkan hanya  kerana menebus dosa-dosa kita. 

Malah Dia sudi memecahmecahkan tubuh-Nya menjadi  roti untuk kita makan demi  merapatkan lagi hubungan kita  dengan-Nya. 

Oleh kerana kasih-Nya yang  begitu besar inilah Dia memecah-mecahkan roti sebanyak lima  potong itu untuk dibagi-bagikan  kepada ribuan orang yang datang  kepada-Nya. Demikian juga dengan kisah Yesus membasuh kaki  para murid tersebut semasa perjamuan terakhir, semuanya  dilakukan demi kasih. 

Dan terakhir Yesus akur dengan Bapa untuk mati di kayu  salib sebagai korban pepulih  bagi umat manusia.

Pada hari ini kita merayakan  pesta Tubuh dan Darah Kristus,  yang adalah merupakan anugerah istimewa dari Tuhan kepada  kita. Namun, seringkali kita  gagal untuk menghargai anugerah istimewa ini. Bukan pula kita  menggunakan sepenuhnya, tetapi menyingkirkannya atau kita  gagal untuk menyedari kepentingannya di dalam kehidupan kita.

Salah satu penyebab mengapa  kita tidak cukup menghargainya,  mungkin disebabkan kita sudah  terlalu biasa dengannya. 

Kita mudah mendapatkannya.  Perayaan Ekaristi yang begitu  biasa kita hadiri setiap minggu,  malah ada yang hampir setiap  hari, telah melunturkan maksudnya yang paling mendalam. 

Dalam kata lain, kita terlalu  biasa dengan perayaan-perayaan  Ekaristi sehingga sikap kita terhadapnya menjadi acuh tak acuh.

Apabila kita tidak dapat atau  jarang menghadiri Ekaristi atas  sebab-sebab yang tidak dapat  dielakkan, maka barulah kita  mulai sedar betapa besarnya  nilai Ekaristi tersebut terhadap  kehidupan. 

Kita percaya bahawa roti dan  wain menjadi Tubuh dan Darah  Kristus semasa perayaan  Ekaristi, walaupun ia tetap nampak sebagai roti dan wain. 

“Transubstansiasi” adalah perkataan yang digunakan untuk  melambangkan transformasi atau  perubahan roti dan wain menjadi  Tubuh dan Darah Kristus yang  misterius itu. Konsep tersebut  ingin mencuba menjelaskannya,  namun tidak ada sesuatu pun  yang dapat membuktikannya.  Seseorang harus melihatnya dengan mata iman.

Jangan lupa, iman terhadap  Ekaristi melibatkan juga hubungan yang penting di antara amalan hidup seharian kita dengan  penyambutan Tubuh Kristus.  “Jika iman itu tidak disertai perbuatan,” kata Yakobus, “Maka  iman itu pada hakikatnya adalah  mati” (Yak 2:17). 

Perayaan Tubuh dan darah Kristus yang kita rayakan pada  hari ini adalah merupakan suatu  kesempatan untuk kita membaharui penghargaan kita terhadap  Ekaristi. 

Membaharui dalam erti kata, menyedari lebih mendalam tentang satu perkara penting dari  banyak perkara tentang Ekaristi.  Satu kebenaran penting tersebut adalah bahawa perayaan Ekaristi  adalah sesuatu yang kita laksanakan untuk mengenangkan seseorang yang sangat penting bagi  kehidupan kita. 

Seseorang tersebut tidak lain tidak bukan adalah Tuhan kita  sendiri, Yesus Kristus yang  berkata, “Inilah Tubuh-Ku yang  diserahkan bagi kamu, perbuatlah ini menjadi peringatan akan  Aku” (Lk 22:19).

Mudah-mudahan mulai hari  ini kita tidak lagi asyik bertanya  apa itu Ekaristi, tetapi tumpuhkan perhatian kita tentang siapa  itu Ekaristi, yang tidak syak lagi  adalah Yesus Kristus, Sang Juru  Selamat kita. — santapan rohani

Total Comments:0

Name
Email
Comments