Hubungan antara iman

Salah satu masalah yang paling kuno dalam falsafah adalah persoalan ‘yang tunggal dan yang banyak’, persoalan tentang perpaduan atau kemajmukan dan bagaimana semua ini berhubungkait.

Jan 20, 2023

Salah satu masalah yang paling kuno dalam falsafah adalah persoalan ‘yang tunggal dan yang banyak’, persoalan tentang perpaduan atau kemajmukan dan bagaimana semua ini berhubungkait.

Kita mungkin bertanya soalan yang sama mengenai kepelbagaian agama dan pelabagi bentuk ibadat di dunia kita. Adakah terdapat beberapa sifat tunggal atau lebih dari satu tanpa apa-apa tanda yang boleh menyatukan kita meskipun berbeza keyakinan?

Meskipun berisiko disalahfahami, inilah perspektif saya: Kita semua di dunia yang mempunyai kepercayaan yang ikhlas berkongsi iman yang sama kerana akhirnya kita berkongsi Tuhan yang sama.

Lebih-lebih lagi, kerana kita berkongsi Tuhan yang sama, kita juga berkongsi masalah yang sama; iaitu, kita sama-sama berjuang dalam usaha untuk mengkonseptualisasikan Tuhan yang tidak dapat ‘dikurung’ dalam satu konsep sahaja.

Dogma pertama tentang Tuhan dalam semua agama yang sah adalah bahawa Tuhan adalah suci dan tidak dapat dipertikaikan, yang bermaksud bahawa Tuhan tidak boleh pernah dapat dibatasi dan dicengkam dalam konsep. Dengan definisi, adalah mustahil untuk menangkap infiniti dalam konsep (seperti cuba mempunyai konsep nombor tertinggi yang mungkin dikira.) Oleh kerana Tuhan tidak terhingga, semua percubaan untuk mengkonseptualisasikan adalah gagal.

Semua agama yang sah mempunyai masalah ini, dan ini harus membuat kita rendah hati dalam bahasa agama kita. Selanjutnya, di sebalik perjuangan bersama kita untuk mempunyai konsep Tuhan, kita juga semua berjuang untuk memahami Tuhan sebagai benar-benar mencintai sejagat dan tanpa syarat.

Semua agama dan semua mazhab berjuang untuk tidak menjadikan Tuhan untuk suku tertentu, berat sebelah, dan kurang mencintai dan tidak memahami sepenuhnya. Sebagai contoh, dalam agama Kristian, Yahudi, dan Islam, kita semua percaya kepada Tuhan yang sama, kita juga semua cenderung untuk mengkonseptualisasikan bahawa Tuhan sebagai lelaki, selibat, dan mengerutkan kening kebanyakan masa. Konsep Tuhan itu tidak terbatas, tidak bersyarat dan Tuhan penuh cinta adalah kurang diperhatikan.

Tugas kita ialah untuk bergerak ke arah empati yang semakin mendalam antara satu sama lain, merentasi semua garis denominasi dan agama. Itulah laluan sebenar untuk dialog ekumenikal dan antara agama.

Meskipun ada risiko dianggap sebagai ajaran sesat atau tidak setia kepada tradisi iman saya sendiri, saya tetap mengatakan ini: Tugas kits bukan untuk menukar agama lain mengikut agama kita, bukan untuk memujuk orang lain untuk menyertai gereja kita sendiri.

Tugas kita adalah untuk memasuki lebih mendalam, setia, dan penuh kasih sayang ke dalam gereja dan denominasi kita sendiri, malah berusaha menjadi empati yang mendalam dengan semua orang lain yang menyembah Tuhan dengan cara yang berbeza daripada yang kita lakukan.

Ahli eklesiologi terkenal, Avery Dulles mengajar bahawa jalan ke hadapan untuk ekumenisme Kristian dan dialog antara agama bukanlah dengan menarik orang lain ke dalam agama kita atau cuba membuat orang lain menukar gereja mereka untuk menyertai gereja kita.

Jalan ke hadapan (dalam kata-katanya) adalah cara “beransur-ansur progresif” iaitu, setiap daripada kita menjadi lebih setia kepada Tuhan dalam tradisi kita supaya apabila setiap daripada kita semakin dekat dengan Tuhan (dan, bagi orang Kristian, kepada Kristus) kita akan tumbuh lebih dekat antara satu sama lain dan kepada semua orang yang beriman ikhlas.

Perpaduan yang kita cari tidak terletak pada satu gereja atau komuniti iman dengan perlahan-lahan menarik orang lain untuk menyertai iman kita sebaliknya bersama menjadi lebih setia kepada Tuhan agar perpaduan yang kita inginkan dapat berlaku pada masa akan datang, bergantung pada kesetiaan kita sendiri yang lebih mendalam di dalam tradisi iman kita sendiri.

Tugas kita bukanlah untuk cuba menukar agama orang lain untuk menyertai gereja kita sendiri, tetapi bergerak lebih mendalam ke gereja kita sendiri dan pada masa yang sama, berusaha untuk berada dalam empati yang lebih mendalam dengan gereja-gereja lain dan agama lain.

Kita perlu menjadi saudara dan saudari antara satu sama lain, menyedari bahawa kita sudah mempunyai Tuhan yang dikongsi bersama, kemanusiaan yang dikongsi bersama, dan keprihatinan bersama.

Saya bekerja dalam program kedoktoran dalam kerohanian yang menarik pelajar dari banyak denominasi Kristian yang berbeza. Selama lima tahun tersebut, pelajar-pelajar ini belajar bersama-sama, bersosial bersama-sama, bersahabat bersama, dan berdoa bersama-sama (walaupun hanya dalam beberapa ibadat formal Gereja.)

Menariknya, selama sepuluh tahun kami mengadakan program ini; tidak ada sesiapa yang meninggalkan agama dan menyertai denominasi lain.

Sebaliknya, setiap graduan kami telah meninggalkan program ini dengan kasih sayang dan pemahaman yang lebih mendalam tentang tradisi mereka sendiri — dan menghormati serta pemahaman yang lebih mendalam tentang tradisi iman orang lain.

Ini tidak menandakan bahawa semua agama adalah sama, namun tiada seorang pun daripada kita yang hidup dengan kebenaran penuh dan jalan ‘ke hadapan’ melainkan bergantung kepada pertobatan iman kita sendiri yang lebih mendalam serta hubungan yang lebih empati dengan agama lain.

Saya meninggalkan anda dengan sebuah puisi karangan saya sendiri:
Yang Satu dan yang Banyak
Orang yang berbeza-beza,
satu bumi
Kepercayaan yang berbeza-beza, satu Tuhan
Bahasa yang berbeza-beza,
satu hati
Cara yang berbeza untuk jatuh, ditarik semula oleh undang-undang graviti
Tenaga yang berbeza-beza,
satu Roh
Kitab yang berbeza-beza, satu Perkataan
Tatacara ibadat yang berbeza-beza, satu keinginan
Sejarah yang berbeza-beza,
satu destinasi
Kekuatan yang berbeza-beza,
satu kerapuhan
Disiplin yang berbeza-beza,
satu matlamat
Pendekatan yang berbeza-beza,
satu jalan
Agama yang berbeza -beza
— satu Bapa, satu Ibu, satu bumi, satu langit, satu permulaan, satu pengakhiran.
— Hakcipta Terpelihara 1999-2023 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:1

Name
Email
Comments
JAKIRI BIN LAMUDILjakiri196903@gmail.com
Pendangan ini sangat jelas untuk menyatukan umat manusia dlm hidup bersama di bumi.