Kebangkitan Yesus untuk manusia dan planet ini

Saya berusaha merumuskan Kristologi yang cukup besar untuk memasukkan Kristus kerana Kristus bukan hanya peristiwa antropologi tetapi juga fenomena kosmik.

Apr 03, 2021

Pierre Teilhard de Chardin pernah ditanya oleh seorang pengkritik: “Apa yang cuba kamu lakukan? Mengapa semua orang berbicara mengenai atom dan molekul tetapi anda pula bercakap mengenai Yesus Kristus?"

Jawapannya: Saya berusaha merumuskan Kristologi yang cukup besar untuk memasukkan Kristus kerana Kristus bukan hanya peristiwa antropologi tetapi juga fenomena kosmik.

Pada dasarnya, apa yang dikatakan oleh Pierre adalah bahawa Kristus tidak datang hanya untuk menyelamatkan manusia; Dia datang untuk menyelamatkan bumi juga.

Gagasan itu sangat relevan ketika kita berusaha memahami semua yang tersirat dalam kebangkitan Yesus. Yesus dibangkitkan dari kematian menjadi hidup.

Tubuh adalah kenyataan fizikal sehingga ketika dibangkitkan sebagai tubuh (dan bukan hanya sebagai jiwa) ada sesuatu di dalamnya yang lebih dari sekadar rohani dan psikologi. Terdapat sesuatu yang fizikal secara radikal dalam hal ini.

Apabila tubuh yang mati dibangkitkan ke kehidupan baru, atom dan molekul disusun semula.

Kebangkitan adalah lebih daripada sesuatu yang berubah di dalam kesedaran manusia. Kebangkitan adalah asas harapan manusia, tentunya; tanpanya, kita tidak dapat mengharapkan masa hadapan yang merangkumi apa-apa yang melampaui batas kehidupan yang agak mengasyikkan ini.

Dalam kebangkitan Yesus, kita diberi masa hadapan baharu, sesuatu yang di luar kehidupan kita di sini.

Namun, kebangkitan juga memberi masa hadapan baharu bagi bumi, planet fizikal kita. Kristus datang untuk menyelamatkan bumi, bukan hanya orang-orang yang tinggal di dalamnya.

Kebangkitan-Nya memastikan masa hadapan baharu bagi bumi dan juga bagi penghuninya Bumi, seperti kita, perlu diselamatkan. Dari apa? Untuk apa?

Dalam pemahaman Kristian mengenai sesuatu yang betul, bumi bukan sekadar pentas bagi manusia, ia bukan suatu hal yang tidak bernilai sendiri, selain dari kita.

Seperti kemanusiaan, itu juga karya seni Tuhan, anak Tuhan. Sesungguhnya, bumi fizikal adalah ibu kita, matriks dari mana kita semua muncul. Pada akhirnya, kita tidak terpisah dari dunia semula jadi; sebaliknya kita adalah sebahagian dunia semula jadi yang telah menyedari dirinya sendiri.

Kami tidak terpisah dari bumi  dan ia tidak wujud hanya untuk kepentingan kita, seperti pelakon, yang akan meninggalkan pentas selepas drama selesai. Penciptaan fizikal mempunyai nilai tersendiri, tidak bergantung kepada kita.

Kita perlu menyedari hal itu, dan bukan hanya untuk mempraktikkan eko-etika yang lebih baik agar bumi dapat terus menyediakan udara, air, dan makanan untuk generasi manusia masa hadapan.

Kita perlu menyedari nilai hakiki bumi. Ia juga karya seni Tuhan, adalah ibu kandung kita, dan ditakdirkan untuk berkongsi kekekalan dengan kita.

Lebih-lebih lagi, seperti kita, ia juga boleh mengalami kerosakan. Ia juga terikat dengan waktu, fana, dan sekarat.

Di luar campur tangan dari luar, ia tidak mempunyai masa  hadapan. Sains telah lama mengajar undang-undang entropi. Ringkasnya, undang-undang itu menyatakan bahawa tenaga di alam semesta kita sedang habis, matahari semakin panas. 

Tahun-tahun di bumi kita sebelum itu, seperti zaman kita sendiri, dihitung, dikira, dan terbatas. Ia akan memakan masa berjutajuta tahun, tetapi finitud adalah kesudahan.

Akan ada pengakhiran bumi, seperti yang kita ketahui, sama seperti akan ada pengakhiran bagi kita masing-masing seperti yang kita hidup sekarang.

Di luar beberapa penciptaan semula dari luar, baik bumi dan manusia yang hidup di atasnya tidak mempunyai masa hadapan.

Paulus mengajarkan ini secara eksplisit dalam Surat kepada umat di Roma di mana dia memberitahu kita bahawa penciptaan, kosmos fizikal, tunduk pada kesia-siaan, dan bahawa ia mengerang dan rindu dibebaskan untuk menikmati kebebasan yang mulia dari anak-anak Tuhan. Paulus meyakinkan kita bahawa bumi akan menikmati masa hadapan yang sama seperti manusia, kebangkitan, transformasi di luar imaginasi kita sekarang, masa hadapan yang kekal.

Bagaimana bumi akan berubah? Itu akan berubah dengan cara yang sama seperti kita,  melalui kebangkitan. Kebangkitan membawa ke dalam dunia kita, secara rohani dan jasmani, kekuatan baru, susunan perkara baru, harapan baru, sesuatu yang begitu radikal (dan fizikal) sehingga hanya dapat dibandingkan dengan apa yang terjadi pada penciptaan awal ketika atom dan molekul alam semesta ini diciptakan oleh ketiadaan oleh Tuhan.

Dalam ciptaan awal itu, alam terbentuk dan kenyataan dan hukumnya membentuk segalanya sejak itu hingga kebangkitan Yesus.

Namun, dalam kebangkitan, sesuatu yang baru terjadi yang menyentuh setiap aspek alam semesta, daripada jiwa dan jiwa di dalam setiap lelaki dan wanita hingga ke inti setiap atom dan molekul.

Bukan kebetulan bahawa dunia mengukur masa dengan peristiwa itu. Kita berada pada tahun 2021 sejak penciptaan semula radikal itu berlaku. Kebangkitan itu bukan sahaja bersifat rohani. Di dalamnya, atom fizikal alam semesta disusun semula. Teilhard betul. Kita memerlukan visi yang cukup luas untuk memasukkan dimensi Kristus kosmik.

Kebangkitan adalah mengenai manusia, dan planet ini. — Hakcipta Terpelihara 1999-2021 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments