Kenapa kekal setia dengan Gereja?

Soalannya adalah itu penting dan tidak ada yang salah. Baik dalam sejarahnya dan masa kini, gereja mempunyai dosa yang cukup untuk mengesahkan persoalan itu.

Jul 16, 2021

Beberapa minggu yang lalu, setelah memberikan ceramah di sebuah konferensi religius, pertanyaan pertama dari para hadirin adalah yang berikut: Bagaimana anda dapat terus kekal di gereja yang memainkan peranan penting dalam mendirikan dan memelihara sekolah-sekolah berasrama bagi penduduk asli Kanada? Bagaimana anda boleh kekal dalam gereja itu?

Soalannya adalah itu penting dan tidak ada yang salah. Baik dalam sejarahnya dan masa kini, gereja mempunyai dosa yang cukup untuk mengesahkan persoalan itu.

Senarai dosa yang dilakukan atas nama gereja itu panjang: Inkuisisi, sokongannya terhadap perhambaan, peranannya dalam penjajahan, kaitannya dengan perkauman, peranannya dalam menidakkan hak wanita, dan kompromi sejarah dan pada masa kini, masih tidak berkesudahan dengan ketuanan kulit putih, haloba wang dan kekuatan politik.

Kritikan-kritikan itu adakalanya melampau dan tidak adil, tetapi, sebahagian besarnya, gereja bersalah seperti yang didakwa.

Namun, rasa bersalah ini tidak unik bagi gereja. Tuduhan yang sama mungkin dikenakan terhadap salah satu negara di mana kita tinggal.

Bagaimana kita dapat tinggal di sebuah negara yang memiliki sejarah perkauman, perhambaan, penjajahan, pembunuhan beramai-ramai penduduk peribumi, ketidaksamaan radikal antara orang kaya dan orang miskinnya, yang penting bagi pelarian yang terdesak di perbatasannya, dan salah sebuah negara di mana berjuta-juta orang saling membenci? Bukankah lebih terpilih secara moral untuk mengatakan bahawa saya malu menjadi Katolik (atau Kristian) ketika negara-negara yang kita tinggal berkongsi sejarah yang sama dan dosa-dosa yang sama?

Namun, kerana gereja seharusnya menjadi ragi bagi masyarakat dan bukan hanya cerminnya, persoalannya adalah sah. Mengapa kekal tinggal di gereja?

Terdapat jawapan apologetik yang baik mengenai hal ini, tetapi, pada akhirnya, bagi setiap daripada kita, jawapannya mestilah jawapan peribadi.

Mengapa saya kekal tinggal di gereja?

Pertama, kerana gereja adalah bahasa ibunda saya. Ia memberi saya iman, mengajar saya tentang Tuhan, memberi saya firman Tuhan, mengajar saya untuk berdoa, memberi saya sakramen, menunjukkan saya erti kebajikan dan membuat saya bersentuhan dengan beberapa orang kudus yang masih hidup.

Lebih-lebih lagi, di sebalik semua kekurangannya, bagi saya cukup autentik, cukup altruistik, dan cukup murni untuk memiliki kewibawaan moral untuk mempercayakan jiwa saya kepadanya, menyerahkan kepercayaan yang belum saya berikan kepada entiti komunal yang lain.

Saya sangat selesa beribadat dengan agama lain dan berkongsi jiwa dengan orang yang tidak percaya, di gereja tempat saya dibesarkan, di sinilah saya mengenali rumah, bahasa ibunda saya.

Kedua, sejarah gereja adalah sesuatu yang pasti. Saya menyedari dosanya dan mengakuinya secara terbuka, tetapi itu jauh dari kenyataannya sepenuhnya.

Gereja ini juga adalah gereja para matir, orang kudus, kemurahan hati yang tidak terhingga, dan berjuta-juta wanita dan lelaki yang berhati mulia dan jujur yang menjadi teladan moral saya.

Saya mengakui dan berdiri dalam kegelapan dosa-dosanya; tetapi saya juga mengingat rahmatnya, dari semua perkara baik yang telah dilakukannya dalam sejarah.

Akhirnya, dan yang paling penting, saya kekal setia akan gereja kerana gereja adalah semua yang kita ada! Tidak ada tempat lain untuk pergi. Saya kenal dengan keraguan yang terlintas di fikiran Petrus, setelah mendengar Yesus mengatakan sesuatu yang membuat orang lain menjauhinya, Petrus ditanya, “adakah engkau juga ingin pergi?” dan dia (berbicara untuk semua murid) menjawab: “Kami ingin, tetapi kami tidak mempunyai tempat lain untuk pergi. Selain itu kami menyedari bahawa, di atas segala-galanya, Engkau mempunyai kata-kata kehidupan abadi.”

Pada hakikatnya, Petrus berkata, “Yesus, kami tidak memahami Engkau dan dan apa yang kami dapat adalah sesuatu yang sering kali kami tidak sukai.

Tetapi kami tahu, kami lebih baik tanpa semua itu dan lebih untuk kami tinggal bersama-Mu daripada pergi ke tempat lain. Pada detikdetik gelap, hanya Engkau yang kami ada!”

Gereja adalah segala-galanya yang kita perlukan, yang kita ada! Ke mana lagi kita boleh pergi?

Di sebalik ungkapan itu, saya bersifat rohani, tetapi bukan terlalu warak (walaupun diucapkan dengan tulus) terletak kegagalan yang tidak terkalahkan atau keengganan untuk menangani keperluan komuniti agama, untuk menangani apa yang disebut Dorothy Day sebagai “pertapa kehidupan gereja”.

Untuk mengatakan, saya tidak boleh atau tidak akan berurusan dengan komuniti agama yang 'tercemar', untuk melarikan diri dari semua ketidak murnian, yang pada akhirnya tindakan ini sebenarnya tidak membantu, terutama bagi orang yang mengatakannya.

Kenapa? Kerana agar belas kasihan itu menjadi lebih efektif, ia harus bersifat kolektif, mengingat kebenaran bahawa apa yang kita impikan untuk diri sendiri hanya akan menjadi impian tetapi apa yang kita impikan bersama dengan orang lain, akan menjadi kenyataan.

Saya tidak dapat melihat apaapa di luar gereja yang dapat menyelamatkan dunia ini. Tidak ada gereja suci yang bebas daripada dosa, yang dapat kita sertai di dunia ini.

Sama juga dengan negara, tidak ada negara yang bebas daripada kesilapan. Gereja ini, dalam perjalanan sejarahnya dan masa kini yang dikompromikan, hanya inilah yang kita ada.

Kita tidak dapat lari daripada kesalahan gereja kerana ia juga kesalahan itu berpunca dari kita.

Sejarah gereja itu adalah sejarah kita; dosanya adalah dosa kita; dan keluarganya, keluarga kita — satu-satunya keluarga yang kekal yang kita miliki. — Hakcipta Terpelihara @ Fr Ron Rolheiser 1999-2021

Total Comments:0

Name
Email
Comments