Kita mampu mendengar Yesus dengan datang kepada-Nya

Indahnya misteri panggilan Yesus Kristus, itulah inti utama yang ingin disampaikan oleh Fr.Roney Mailap apabila mengongsikan pengalaman panggilan

May 07, 2021

TENOM: Indahnya misteri panggilan Yesus Kristus, itulah inti  utama yang ingin disampaikan  oleh Fr.Roney Mailap apabila  mengongsikan pengalaman panggilan baru-baru ini. 

Fr Roney mengongsikan kisah  panggilannya semasa memimpin  Misa Kudus sempena Ulang Tahun Pentahbisan Imamatnya yang  ke sembilan seperti berikut:  

“Pada tahun 2008, semasa saya  masih lagi dalam pembentukan  menjadi paderi, saya mengalami  krisis panggilan. Muncul niat untuk saya berhenti daripada meneruskan panggilan menjadi paderi.

Mungkin krisis iman ini terjadi  akibat cara saya menjalani pembentukan kepaderian dengan terlalu mencari fakta-fakta tentang  iman dan agama saya yang gagal  saya temui. Ini membuatkan timbul pertanyaan dalam hidup saya,  “Haruskah saya percaya kepada  Kristus? Secara diam-diam, saya  ingin meninggalkan kepercayaan  dan agama saya.”

“Kemudian, pada suatu ketika  semasa musim Paskah, saya pulang ke Tenom untuk bercuti. Selepas tiga hari, saya ke Beaufort  dengan menaiki keretapi (Tenom-Beaufort). Ketika ini sebuah  tragedi yang mengubah pandangan saya terhadap Yesus Kristus.  Saya terlibat dalam kemalangan  keretapi. Pada masa tersebut kepala kereta api bersama dua gerabaknya tergelincir dan terjunam  di Sungai Padas”

“Peristiwa itu umpama hidup  dan mati bagi saya. Saya berenang  sekuat yang mungkin meredah air  berlumpur agar dapat menemui  jalan keluar dari keretapi. Sedikit  harapan saya temui, apabila ternampak dari celah-celah lumpur,  terbit satu cahaya kecil. 

Saya berenang ke arah cahaya  kecil itu dan syukur, ia adalah  tingkap keretapi yang terbuka.  Tingkap tersebut cukup-cukup  untuk saya keluar. Saya selamat,  tetapi suara hati saya berkata,  “Bagaimana pula dengan Yesus  yang tidak diselamatkan demi kebaikan manusia?”. 

“Sejak itu, saya tidak lagi ingin bertanya, mengapa saya diselamatkan? Bagaimana dengan  mereka yang menjadi korban?  Biarlah ia menjadi sebuah misteri  untuk renungan saya. Bayangkan  sekiranya saya menjadi korban  pada saat itu, yang mana hidup  saya masih dalam penyangkalan  kepada Yesus, anda (umat) mungkin boleh meneka di mana saya  akan berada?”.

“Satu perkara yang saya pelajari daripada peristiwa itu adalah,  menjadi seorang paderi bukan sahaja mengenai seberapa banyak  fakta, doktrin tentang iman dan  agama saya yang mampu saya  perolehi. Belajar doktrin gereja itu  penting, itu ada tempatnya tetapi  Yesus lebih besar dari agama itu  sendiri, oleh kerana itulah perkara  asas yang terpenting adalah relasi  kita dengan Yesus Kristus ”

“Begitu juga, selama menjadi  paderi sembilan tahun ini, bukan  panggilan kepaderian itu sahaja  yang saya pertahankan, tetapi  juga hubungan saya dengan Yesus  Kristus. Kita mampu mendengar  Yesus dengan syarat kita percaya  dan datang kepada-Nya”

"Istimewa tentang Yesus Kristus ini, Dia mampu menjadikan  sampah-sarap (diri saya) ini menjadi saluran cinta kasih Tuhan.  Terima kasih juga kepada semua  umat yang terus menyokong dan  mendoakan saya. Kepaderian  kami tidak bermakna tanpa umat  itu. Anda(umat) adalah salah satu  inspirasi kami untuk terus setia  di dalam panggilan kami ini”. — Juanis bin Marcus

Total Comments:0

Name
Email
Comments