Pelayanan Kampus Kuching anjur pembentukan kepimpinan pelayan belia

Pada 27 Mac 2021, Pelayanan Kampus Kuching (KCM) telah menganjurkan Pembentukan Kepemimpinan Pelayan atas talian (SLF) yang julung-julung kali diadakan melalui aplikasi ZOOM.

Apr 16, 2021

KUCHING: Pada 27 Mac 2021, Pelayanan Kampus Kuching (KCM) telah menganjurkan Pembentukan Kepemimpinan Pelayan atas talian (SLF) yang julung-julung kali diadakan melalui aplikasi  ZOOM.

Program ini turut disertai 50 orang pelajar dari pelbagai kampus di Keuskupan Agung Kuching, iaitu: Asia Metropolitan College Kuching (AMCK), Institut Latihan Kementerian Kesihatan Malaysia (ILKKM) Kuching, Institut Pendidikan Guru Kampus Batu Lintang (IPGKBL), Institut Pendidikan Guru Kampus Rajang (IPGKR), Institut Pendidikan Guru Kampus Tun Abdul Razak (IPGKTAR), Politeknik Kuching Sarawak (PKS), UiTM Samarahan, dan UNIMAS.

Program ini turut disertai oleh peserta di luar Keuskupan Agung iaitu mereka yang belajar di UiTM Mukah, UiTM Shah Alam, Selangor, dan Institut Pendidikan Guru Kampus Kent (IPGKK), Tuaran, Sabah.

Objektif program pembentukan adalah: (1) untuk menyemarakkan semangat pelayanan  dan kepemimpinan di kalangan para pemimpin kampus yang baharu dipilih; dan (2) untuk mempersiapkan para pemimpin baharu ini tentang bagaimana melayani sesama belia kampus.

Penceramah jemputan ialah  Stephen Borja, seorang belia yang bertugas di bawah Episcopal Commission on Youth di Filipina.

Program pembentukan dibahagikan kepada beberapa sesi. Ia dimulakan dengan sesi bersama tuan rumah dan berdoa bsama. Kemudian, ia diteruskan dengan penyampaian tentang apa itu KM dan objektifnya.

Selain ceramah yang disampaikan oleh penceramah jemputan, program ini juga merangkumi interaksi antara penceramah dan para peserta. Terdapat juga perbincangan kumpulan melalui ZOOM menggunakan ‘break out rooms’ dan hasil perkongsian juga dikongsikan bersama peserta lain. Keseluruhan acara ternyata menjadi pembentukan yang memberi pencerahan, menarik dan berwawasan.

Sebagai kesimpulan yang tepat untuk sesi ini, Stephen berkongsi tiga perkara kepada para pelajar iaitu Dekati Tuan Kita (dengan menghabiskan lebih banyak waktu dalam doa, lebih menghargaiFirman Tuhan, dan mengenal seorangkudus).

Kedua, Berhubung atau Membina Hubungan dengan sesama pelayan Tuhan (yang bermaksud saling mencintai, menunjukkan kepedulian satu sama lain, mempunyai lebih banyak interaksi kumpulan kecil, dan mengadakan programprogram persaudaraan. Ketiga, Berikan dan Terima (dengan menjalankan kebajikan dan kepemimpinan, dan menjaga orang lain dan diri sendiri).

Formasi online ini diakhiri dengan doa penutup yang dipimpin oleh Brenda dari Politeknik Kuching Sarawak (PKS) dan berkat diberikan oleh paderi dari Komisi Belia Keuskupan Agung Kuching, Fr Ramon Borja, SDB.

Ramai peserta yang memberikan komen positif. Antaranya:

“Mesej penting yang saya pelajari dari formasi adalah untuk mengakui Tuhan, Yang Menciptakan saya, dan Bonda Maria, teladan paling agung dalam pelayanan yang mengatakan “Ya” kepada kehendak Tuhan. Saya gembira mengikuti formasi atas talian ini. Bukan sahaja dapat memperoleh pengetahuan tetapi juga berpeluang bertemu rakan muda dan rakan dari kampus lain.

Saya harap saya dapat menyertai lebih banyak program seperti ini lebih kerap.” – Christie Melly Anak Sirucoh dari Politeknik Kuching

“Setelah mengikuti sesi ini, saya merasa teruja, diinspirasi dan mempunyai harapan.

Untuk memimpin chapel dan belia di kampus pada masa pandemik ini, saya merasakan ia adalah beban yang berat. Tetapi selepas menyertai program ini, saya berasa sangat bersemangat. Apa yang mengejutkan saya ialah renungan oleh Sdra Stephen, di mana saya menyedari bahawa saya adalah hamba Tuhan.

Dan sebagai hamba Tuhan, saya diberi semua bakat dan kebijaksanaan yang saya perlukan untuk bertumbuh dalam pelayanan. Syabas kepada Jawatankuasa KCM kerana telah melakukan tugas yang luar biasa dalam mengatur dan mengendalikan acara ini.  – Matthaiz Risob anak Jeffrey dari IPGBL

“Melalui program ini, saya telah belajar banyak perkara terutama soalan-soalan seperti Siapakah saya? Untuk siapa saya berbakti? Saya mula mencari jawapan untuk soalansoalan ini. 

Penceramah kami berbicara mengenai identiti dan kesedaran diri dalam konteks pelayanan.  Saya percaya kita perlu mengetahui siapa kita kerana dengan mengenal diri sendiri, kita akan tahu apa yang harus dilakukan serta bagaimana meneruskan tindakan selanjutnya. Inilah antara perkara  yang menyedarkan saya secara rohani.

Program ini juga mengingatkan saya kembali bahawa kita dipanggil untuk melayani bukan minta dilayani.”
– Alvera Dora Paul dari UNIMAS

“Melalui Pembentukan Kepemimpinan Hamba, perkara terpenting yang saya pelajari adalah bagaimana memberi dan menerima antara satu sama lain.

Kini, saya berasa diteguhkan bahawa misi utama kami adalah untuk membawa belia sebagai pelayan, untuk lebih beriman dan peduli akan sesama.  – Cleophas Abel dari UiTM Samarahan

Total Comments:0

Name
Email
Comments