Perspektif tentang jatuh cinta

Bayangkan pasangan muda mabuk antara satu sama lain pada peringkat awal cinta. Bayangkan seorang religius neofit yang jatuh cinta terhadap Tuhan, berdoa dengan gembira.

May 07, 2021

Bayangkan pasangan muda  mabuk antara satu sama lain  pada peringkat awal cinta.  Bayangkan seorang religius  neofit yang jatuh cinta terhadap  Tuhan, berdoa dengan gembira. 

Bayangkan seorang anak muda  yang idealis bekerja tanpa kenal  lelah dengan orang miskin, disemangati oleh kehausan keadilan. 

Adakah pasangan muda itu  benar-benar saling jatuh cinta?  Adakah religius neofit itu benarbenar cinta kepada Tuhan?  Adakah aktivis sosial muda ini  benar-benar cinta dengan orang  miskin? Semua ini bukan soalan  yang mudah.

Siapa sebenarnya yang kita  cintai ketika kita mempunyai  perasaan cinta? Orang lain? Kita  sendiri? 

Kebiasaan dan tenaga yang  dibawa oleh orang lain? Fantasi  kita sendiri terhadap orang itu?  Perasaan yang dicetuskan oleh  pengalaman ini dalam diri kita? 

Ketika kita sedang jatuh cinta,  adakah kita benar-benar jatuh  cinta dengan orang lain atau  kebanyakan kita sedang menikmati perasaan indah yang dapat  dipicu oleh ramai orang lain? 

Terdapat jawapan yang berbeza untuk soalan-soalan itu. John  Sang Salib akan mengatakan  bahawa semua perkara ini; kita  sebenarnya sangat menyayangi  orang lain, menyukai fantasi  yang kita dicetuskan dari orang  itu, dan merasakan perasaan  yang baik yang timbul dalam diri  kita. Itulah sebabnya, selalu terjadi, pada tahap tertentu dalam  hubungan, perasaan cinta yang  kuat membuka jalan kepada  kekecewaan — kekecewaan  (menurut definisi) mendorang  penghapusan ilusi, sesuatu yang  tidak nyata. 

Jadi bagi John of the Cross,  ketika kita sedang jatuh cinta,  sebahagian cinta itu nyata dan  sebahagiannya adalah khayalan.  John mengatakan perkara yang  sama terjadi semasa kita baru  mula khusuk atau jatuh cinta  untuk berdoa dan dalam pelayanan altruistik. Ia adalah gabungan  kedua-duanya, cinta asli dan  ilusi.

Beberapa analisis lain kurang  menjelaskan hal ini murah hati. 

Pada pandangan mereka, semua  permulaan cinta, sama ada dengan orang lain, dengan Tuhan  dalam doa, atau dengan orang  miskin dalam melayani, adalah  ilusi.  Pada akhirnya, anda jatuh cinta  dengan cinta, cinta kepada doa  yang dilakukan untuk anda, atau  cinta dengan bagaimana keadilan  itu berlaku terhadap diri anda.  Orang lain, Tuhan, dan orang  miskin adalah orang kedua.

Itulah sebabnya, begitu kerap,  ketika semangat pertama mati,  begitu juga cinta kita terhadap  objek asalnya. Apabila khayalan  mati, begitu juga rasa cinta. Kita  jatuh cinta tanpa benar-benar  mengenali orang lain dan kita  jatuh cinta tanpa benar-benar  mengenali orang lain. 

Ungkapan “jatuh cinta” itu  sendiri sudah menggambarkan  banyak perkara. “Jatuh” bukanlah sesuatu yang kita pilih, itu  terjadi pada kita. 

Dalam kerohanian perkahwinan, merka mempunyai slogan  yang tegas: perkahwinan adalah  keputusan; jatuh cinta bukan  keputusan. 

Siapa yang betul? Ketika kita  jatuh cinta, berapa banyak cinta  sejati ada untuk orang lain dan  berapa banyak ilusi di mana kita  kebanyakan mencintai diri kita  sendiri? 

Steven Levine menjawab hal  ini dari perspektif yang sangat  berbeza dan memberi penerangan baharu kepada persoalan itu.  Apa perspektifnya?

Katanya, cinta bukan “emosi  dualistik”. Baginya, setiap kali  kita merasakan cinta yang tulen,  pada masa itu, kita merasakan  kesatuan kita dengan Tuhan dan  sesama. 

Dia menulis bahawa ,  “Pengalaman cinta muncul ketika kita menyerahkan keterpisahan kita ke alam semesta. Ini  adalah perasaan kesatuan ... Ini  bukan emosi, ini adalah keadaan  ... 

Tidak begitu banyak ‘dua  adalah satu’ sama seperti ‘Satu  yang dinyatakan sebagai dua.’  “Dengan kata lain, ketika kita  mencintai seseorang, pada saat  itu, kita bersatu dengannya, tidak  terpisah, sehingga walaupun  khayalan dan perasaan kita sebahagiannya terbungkus dalam perasaan melayani diri, sesuatu  yang lebih mendalam dan lebih  nyata daripada perasaan dan  khayalan kita adalah berlaku.  Kita satu dengan yang lain dalam  diri kita - dan, dalam cinta, kita  merasakannya.

Dalam pandangan ini, cinta  yang tulen bukanlah sesuatu  yang kita rasakan; ia adalah sesuatu yang kita ada. 

Pada dasarnya, cinta bukanlah  emosi afektif atau kebajikan  moral (walaupun ini adalah sebahagian daripadanya). Ini adalah  keadaan metafizik, bukan sesuatu yang datang dan berjalan  seperti keadaan emosi, atau sesuatu yang dapat kita pilih atau  tolak secara moral. 

Keadaan metafizik adalah sesuatu yang diberikan, sesuatu  yang kita miliki, yang membentuk sebahagian daripada diri kita,  secara konstitutif, walaupun kita  tidak dapat mengetahui dengan  senang hati. 

Oleh itu, cinta, paling tidak  jatuh cinta, dapat membantu  membuat kita lebih sadar akan  keterpisahan kita, kesatuan kita  ketika bersama dengan orang  lain.

Apabila kita merasakan cinta  yang mendalam atau bersemangat, maka mungkin (seperti  Thomas Merton yang menggambarkan penglihatan mistik yang  dimilikinya) kita dapat bangun  lebih banyak lagi dari impian  kita untuk berpisah dan khayalan  perbezaan kita dan melihat rahsia  keindahan dan kedalaman hati  orang lain. 

Mungkin juga ini memungkinkan kita untuk melihat orang  lain di tempat di mana dosa atau  keinginan atau pengetahuan diri  tidak dapat dicapai, inti dari  kenyataan mereka, orang yang  masing-masing berada di mata  Tuhan.

Dan bukankah itu indah,  Merton menambah ... “jika kita  dapat saling melihat sesama  sepanjang masa.” — Hakcipta  Terpelihara @ Fr Ron Rolhiser  1999-2021

Total Comments:0

Name
Email
Comments