Pesan Paskah Uskup Agung Julian Leow, Kebangkitan Yesus, membawa harapan dan sukacita kepada dunia

Tuhan kita Yesus adalah Harapan dan Kebangkitan kita. Sesungguhnya Dia telah bangkit seperti yang dikatakan-Nya! Dalam liturgi Vigil Paskah, Gereja memanggil kita semua untuk bersama-sama menyaksikan dan berdoa.

Apr 03, 2021

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus,
Tuhan kita Yesus adalah Harapan dan Kebangkitan kita. Sesungguhnya Dia telah bangkit seperti yang dikatakan-Nya! Dalam liturgi Vigil Paskah, Gereja memanggil kita semua untuk bersama-sama menyaksikan dan berdoa.

Peringatan Paskah Tuhan adalah mendengarkan Firman-Nya dan merayakan Kebangkitan-Nya, maka kita akan mendapat HARAPAN pasti untuk berkongsi kemenangan-Nya atas kematian dan tinggal bersama-Nya di dalam Tuhan.

Sepanjang liturgi Paskah yang indah, kita diingatkan untuk meletakkan HARAPAN kita kepada peribadi Kristus Yesus - Tubuh, Darah, Jiwa dan Ketuhanan-Nya.

Harapan dan keselamatan kita hanya terletak pada Dia! Harapan adalah tema yang kekal dan berterusan sepanjang musim liturgi Gereja kerana harapan dalam Kristus adalah pesan utama Khabar Gembira Baik bagi setiap kehidupan orang Kristian. Pada permulaan PraPaskah, Sri Paus Fransiskus mengingatkan kita bahawa walaupun di tengah-tengah situasi ketidakpastian yang semakin meningkat, musim suci Pra-Paskah adalah masa harapan.

Ini merupakan perayaan Paskah kedua yang kita rayakan di tengah-tengah pandemik COVID-19. Pada tahun lalu, seluruh negara kita berada dalam keadaan terkurung dan kita tidak dapat merayakan Misa di gereja-gereja semasa Minggu Suci dan Paskah. Setahun kemudian, kita masih berada dalam musim pandemik, namun ada harapan.

Kini, ia kelihatan lebih baik. Kita dapat membuka semula gereja untuk triduum Paskah, vaksin telah tiba di Malaysia dan program vaksinasi telah bermula.  Peristiwaperistiwa ini menandakan secercah harapan bahawa pandemik itu akan segera berakhir.

Harapan yang Kristus tawarkan kepada kita tidak terlepas dari percubaan,  penderitaan dan salib. Oleh itu, kita hanya dapat benarbenar menjalani kehidupan yang menggembirakan sebagai umat Paskah, bukan hanya dengan menjalani Oktaf Paskah dan 50 hari masa Paskah tetapi juga sepanjang hari-hari kehidupan kita.

Kemenangan Paskah Tuhan Yesus tidak dimenangkan tanpa Salib: Dia tidak lari dari Kesengsaraan dan Kematian-Nya. Dia menerimanya dan menjadikan semua perkara berbeza. Itulah sebabnya dia adalah Tuan dan Guru kita.

Sto Yohanes Paulus II mengingatkan kita bahawa "kemenangan atas dosa dan kematian yang dicapai oleh Kristus di Salib dan Kebangkitan-Nya, tidak menghilangkan penderitaan sementara dari kehidupan manusia". Kegembiraan kebangkitan-Nya memberi harapan kepada para rasulnya dan kepada kita semua orang Kristian di seluruh dunia selama ini. Banyak orang kudus di syurga juga mengikuti Tuhan kita dan kita, di banyakan negara terus melakukannya hari ini ketika kita merangkul pelbagai bentuk penderitaan  dan Salib dengan harapan gembira untuk hidup kekal bersama-Nya di syurga.

Maka, jika kita berpegang teguh pada iman ini kepada Kristus kita yang bangkit, maka kita juga harus bangkit dengan harapan melalui Kristus. Kita harus terus berpegang pada Kristus yang terus memikul Salib kita dengan gembira setiap hari melalui perjuangan kita, dan menunggu dengan aktif dalam harapan gembira untuk Kedatangan Kedua Kristus. Dia akan menebus kita, Dia akan menyelamatkan kita - Dia adalah Harapan dan Kebangkitan kita!

Rakan-rakan yang saya kasihi, 'Bangkit' adalah kata tindakan. Ini bermaksud bangun dari keadaan berbaring, bangun dari keadaan duduk atau berlutut. Kebangkitan juga bermaksud memberi tindakan sewajarnya terhadap situasi yang mencabar, dan pada ketika ini, situasi yang mencabar bagi kita adalah krisis COVID-19.  Cabaran atau krisis juga merupakan peluang untuk menghasilkan yang terbaik dalam diri kita. Bagi kita yang mengetahui bahasa Mandarin, kata, 'Krisis' yang ditulis dalam bahasa Mandarin adalah gabungan dari kata-kata, 'Bahaya' + 'Peluang'.

Oleh itu, melihat pandemik ini dari perspektif yang berbeza, krisis ini adalah peluang bagi kita untuk menghadapi cabaran dan menyahut seruan Tuhan agar kita menjadi misionari harapan. Apakah kita siap untuk menghadapi cabaran dan menerima panggilan Tuhan atau kita hanya akan diam dan menunggu pandemik ini berakhir?

Sebilangan besar dari kita sudah memberikan harapan kepada orang-orang di sekitar kita melalui kegiatan kebajikan seperti memberi sumbangan barangan makanan kepada keluarga yang memerlukan, mengunjungi orang sakit, mengajar Katekismus, melayani di pelbagai kerasulan di gereja dan pelbagai kegiatan amal yang lain. Masih banyak yang boleh kita lakukan. Kita perlu memerhati dengan teliti di sekeliling kita untuk melihat keperluan yang diperlukan.

Sekarang, Pra-Paskah sudah berakhir namun tidak bermaksud kita harus berhenti berdoa, berhenti berpuasa atau berhenti bersedekah. Seperti yang saya nyatakan dalam khutbah saya pada hari Rabu Abu, tindakan kerohanian ini tidak harus dihentikan. Sebaliknya, ia harus menjadi amalan agar kita lebih penyayang, lebih peduli dan lebih prihatin dengan orang di sekeliling kita.

Oleh kerana kita semua dicipta menurut gambar dan rupa Tuhan, kita melihat wajah Tuhan pada orang miskin, anak yatim dan orang tua, orang kurang upaya, rakan dan ahli keluarga kita, dan juga orang asing. Maka kita harus  menunjukkan kepada mereka wajah Tuhan melalui kehidupan yang kita jalani, melalui iman kita dan melalui perbuatan baik kita. Biarkan mereka melihat bahawa kasih Tuhan itu nyata dan itu diserlahkan melalui diri kita masing-masing.

Sahabat-sahabat ku yang terkasih, walau apa pun yang kita alami sepanjang pandemik ini, semoga pengalaman Paskah Kristus yang Bangkit membawa Harapan kepada kita semua. Kita adalah umat Paskah dan biarkan Alleluia terus menjadi lagu kita.

Yang Amat Mulia Reverend Julian Leow Beng Kim, D.D.
Uskup Agung
Kuala Lumpur April 3, 20201

Total Comments:0

Name
Email
Comments