Teologi dan Spiritualiti: Menulis atau mengkritiknya

Dalam dunia seni, ada kategori atau perbezaan antara orang yang mencipta artifak, artis, pengukir, atau novelis, dan orang yang menulis tentang artis dan karya mereka.

Jan 21, 2022

Dalam dunia seni, ada kategori atau perbezaan antara orang yang mencipta artifak, artis, pengukir, atau novelis, dan orang yang menulis tentang artis dan karya mereka.

Kita mempunyai novelis dan pengkritik sastera, artis dan pengkritik seni, dan kedua-duanya adalah penting. Pengkritik menjaga seni dan kesusasteraan daripada bentuk yang buruk, daripada sentimentaliti, kekasaran, dan daripada kualiti yang tidak memberangsangkan; namun yang menghasilkan bahan itu adalah artis dan novelis; tanpa mereka penilaian kritikal tidak mempunyai fungsi.

Sebagai contoh, buku The Diary of Anne Frank adalah sebuah karya agung. Banyak buku dan artikel telah menulis mengenainya, namun ulasan-ulasan itu bukanlah karya agung, bahan, artifak yang begitu mendalam menyentuh jiwa jutaan orang.

Ia sekadar ulasan tentang artifak. Sudah tentu, akan selalu terjadi seseorang boleh menjadi kedua-duanya dalam satu masa misalnya seorang penulis novel boleh menjadi seorang pengkritik sastera pada masa yang sama, seorang artis, dan seorang pengkritik seni, walaupun ia berbeza. Ini adalah kraf yang berasingan dan disiplin yang berbeza.

Perbezaan yang sama berlaku dalam bidang teologi dan kerohanian, walaupun ia sering tidak diiktiraf. Sesetengah orang menulis teologi dan yang lain menulis tentang teologi, sama seperti sesetengah orang menulis kerohanian dan yang lain menulis tentang kerohanian. Sekarang, saya menulis tentang teologi dan kerohanian daripada benar-benar melakukan teologi atau kerohanian.

Mungkin contoh ini boleh membantu kita untuk memahami. Henri Nouwen adalah salah seorang penulis rohani yang paling popular dalam tujuh puluh tahun yang lalu. Nouwen menulis kerohanian; dia tidak pernah menulis tentangnya, dia menulisnya. Dia bukan seorang pengkritik; dia menulis teks rohani. Ramai orang, termasuk saya sendiri, telah menulis tentang Nouwen, tentang kehidupannya, karyanya, dan bagaimana serta mengapa dia mempengaruhi ramai orang. Tegasnya, itu menulis tentang kerohanian berbanding dengan menulis kerohanian seperti yang dilakukan oleh Nouwen. Sejujurnya, kita tidak mempunyai ramai penulis rohani hari ini yang berkaliber seperti Nouwen. Apa yang kita ada, terutamanya di peringkat akademik, adalah banyak tulisan kritis tentang kerohanian.

Saya menawarkan satu lagi contoh penulis kerohanian kontemporari, Henri Nouwen, tetapi perbezaannya mungkin lebih jelas apabila kita melihat penulis rohani klasik. Kita sebenarnya telah mencipta “kanon” penulis kerohanian tertentu yang kita anggap sebagai klasik: Antara lain, para pertapa Gurun, Pseudo-Dionysius, Julian dari Norwich, Nicholas dari Cusa, Francis dari Assisi, Dominic, Ignatius, John of the Cross , Theresa dari Avila, Francis dari Sales, Vincent de Paul, dan Therese dari Lisieux. Tiada satu pun daripada mereka menulis karya kritikan, mereka menulis kerohanian. Banyak buku telah ditulis tentang setiap daripada mereka, menilai secara kritis karya mereka. Betapapun berharganya buku-buku ini, ia pada akhirnya ia bukanlah buku kerohanian, tetapi buku tentang kerohanian.

Perkara yang sama berlaku untuk teologi. Kita mempunyai banyak buku yang ditulis tentang teologi daripada mempunyai buku yang merupakan teologi sebenar. Perkataan “teologi” berasal daripada dua perkataan Yunani, Theos (Tuhan) dan logos (perkataan). Oleh itu, pada dasarnya, teologi adalah “kata-kata tentang Tuhan”. Kebanyakan buku teologi dan kursus tentang teologi mengandungi beberapa “perkataan tentang Tuhan”, tetapi ini biasanya dikerdilkan dengan “perkataan tentang perkataan tentang Tuhan.”

Ini bukan kritikan, tetapi penjelasan. Saya telah mengajar dan menulis dalam bidang teologi dan kerohanian selama hampir lima puluh tahun dan saya tidak menyedari perbezaan ini pada kebanyakan masa, kerana kita memerlukan kedua-duanya dan kedua-duanya mengalir masuk dan keluar antara satu sama lain.

Walau bagaimanapun, terdapat satu titik di mana ia menjadi penting agar tidak mengelirukan atau mencampurkan penilaian kritikal artifak dengan artifak itu sendiri, dan dalam kes kita, untuk mengiktiraf bahawa menulis tentang teologi dan kerohanian, bukanlah perkara yang sama seperti melakukan teologi dan melakukan kerohanian. Kenapa? Mengapa menonjolkan perbezaan ini?

Kerana kita memerlukan artis dan pengkritik untuk bercakap tentang tempat yang berbeza dalam diri kita dan kita perlu mengenali (secara eksplisit pada masa-masa) di mana kita perlu diberi petunjukatau dibimbing.

Artis bercakap kepada jiwa dengan satu jenis niat, iaitu, untuk memberi inspirasi, untuk mengobarkan, untuk mendalami, untuk membawa wawasan baru, dan untuk menggerakkan kita secara afektif. Pengkritik bercakap dengan niat yang berbeza: untuk membimbing, untuk memastikan kita seimbang, waras, teguh, jernih, dan dalam batas kesopanan, komuniti, estetika yang betul dan ortodoks.

Kedua-duanya penting. Satu menyelamatkan yang lain daripada sentimental yang tidak terkawal dan yang lain menyelamatkan yang lain daripada hanya menjadi latihan kosong. Ringkasnya, kita mungkin meletakkannya seperti ini. Pengkritik menentukan peraturan permainan dan memastikan pemain mematuhi peraturan; tetapi seni, teologi, dan kerohanian adalah permainannya. Permainan perlu diadili,jika tidak kualitinya cepat merosot.

Dalam gereja-gereja kita hari ini, sering terdapat ketegangan antara mereka yang cuba mencipta pandangan baru, menjana semangat baru, dan bercakap dengan lebih afektif kepada jiwa, dan mereka yang menjaga istana akademia, ortodoks, liturgi, dan selera yang baik.

Teologi akademik sering berada dalam ketegangan dengan kehidupan bakti, ahli liturgis sering bertegang dengan pastor, dan penulis rohani popular sering bertegang dengan pengkritik. Seseorang atau yang lain mungkin menjengkelkan kita, tetapi akhirnya, masing-masing adalah sahabat. — Hakcipta Terpelihara 1999-2022 @ Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments