Terima vaksin demi keselamatan diri dan orang lain — Uskup Agung Simon Poh

Pada 24 April lalu, Gereja merayakan Hari Minggu Gembala Baik yang juga dikenal sebagai Hari Minggu Panggilan.

Apr 30, 2021

KUCHING: Pada 24 April lalu, Gereja  merayakan Hari Minggu Gembala Baik  yang juga dikenal sebagai Hari Minggu  Panggilan. Para paderi Katolik digambarkan sebagai gembala kepada kawanan  domba mereka. 

Dalam satu kenyataan media yang dikeluarkan baru-baru ini, Uskup Agung Kuching Simon Poh dari Keuskupan Agung  Kuching, menceritakan pengalaman dan  memberi alasan mengapa beliau mendaftar  untuk menerima vaksin COVID-19 seawal  Februari 2021.

“Menurut garis panduan yang dikeluarkan oleh Konferensi para Uskup Malaysia  pada 4 Februari 2021, Gereja Katolik berpendirian bahawa vaksinasi adalah demi  kebaikan moral dan dengan prinsip moral  itu sejajar dengan vaksinasi bahawa “menerima vaksin bukan sahaja kewajipan untuk melindungi kesihatan diri sendiri tetapi  juga sebagai kewajipan kebaikan bersama.” 

“Setiap orang harus membuat keputusan  dengan bebas sesuai dengan hati nuraninya.  Berpegang dengan prinsip kemanusiaan  kita merupakan membuat keputusan dengan memandang ke hadapan serta mempertimbangkan kebaikan orang lain dan tidak  memikirkan kepentingan diri yang hanya  melihat kepentingan diri sendiri. 

“Dengan membuat keputusan untuk menerima vaksin, seseorang itu membuat pilihan untuk melindungi orang lain di sekelilingnya —keluarga, rakan sekerja, rakan  dan masyarakat yang lebih besar, ” katanya.

“Oleh itu, apabila 70% penduduk telah  diimunisasi, kita akan mencapai kekebalan  komuniti dan membantu mengatasi COVID-19 dalam komuniti kita. Setiap orang  boleh membuat perbezaan. Setiap vaksinasi menyumbang untuk kebaikan bersama  seperti yang selalu dinyatakan dalam slogan ‘Lindung Diri, Lindung Semua’,” tambahnya.

Uskup Agung Simon Poh tiba di Stadium  Perpaduan, Petra Jaya pada 23 April tepat  sebelum temu janji beliau pada jam 11.00  pagi. 

“Saya tiba lebih awal dan menunggu sebentar untuk sampai ke kaunter pendaftaran  kerana terdapat ramai 

“Setelah disuntik dengan vaksin, saya  masih dapat bekerja dengan selesa pada  hujung minggu, kecuali sedikit rasa sakit  di suntik, namun ia bukan masalah besar.  Secara keseluruhan, minum banyak cecair  dan beri perhatian pada kesihatan tubuh  badan adalah cara yang baik untuk memantau dan membantu memastikan gaya hidup  yang lebih sihat selama hari-hari pandemik  ini. ”

Uskup Agung mengingatkan agar tetap  berhati-hati apatah lagi vaksinisasi diberi  secara bertahap. Pada masa sekarang juga,  Sarawak masih mencatatkan jangkitan coronavirus yang aktif. 

Tanpa mengira telah divaksinasi atau  tidak, “setiap orang dapat membantu memutuskan penularan jangkitan COVID-19  dengan mematuhi SOP, menjaga jarak  sosial satu meter, memakai topeng dan  mengelakkan perjalanan yang tidak perlu,”  katanya.

“Sebagai tanda solidariti dengan saudara  dan saudari Muslim pada bulan Ramadan  ini, marilah kita memperkasakan kerjasama baik kita dengan kebaikan. Saya menyeru dan menggalakkan semua penganut  dari pelbagai agama agar teruskan berdoa  untuk meminta perlindungan dan campur  tangan Tuhan dalam pandemik COVID-19  di seluruh dunia,” kata Uskup Agung Simon.’

Kerajaan Sarawak melaksanakan Fasa 2  program Vaksinasi COVID-19 yang ditujukan untuk warga emas Kuching berusia 60  tahun ke atas dan mereka yang mempunyai  penyakit kronik atau komorbiditi, di Stadium Perpaduan di Petra Jaya, pada 23 April  yang lalu.

Antara yang mendaftar untuk menerima  vaksinasi pada hari pertama adalah Uskup  Agung Simon Poh dan Uskup Agung Emeritus Peter Chung, dari Keuskupan Agung  Katolik Kuching. Uskup Agung Emeritus  John Ha dijadualkan diberi vaksin pada 24  April. 

Uskup Anglikan Danald Jute juga merupakan salah seorang uskup yang menerima  vaksinasi pada hari yang sama.

Malaysia melaporkan 2,847 jangkitan  COVID-19 pada 23 April, kekal di atas  angka 2,000 selama sembilan hari berturutturut. Sarawak mencatatkan 717 kes baru  dengan dua kematian. - sumber Today's  Catholic

Total Comments:0

Name
Email
Comments