Tuhan lebih kuat dari hati kita yang terluka

Sepuluh tahun sebelum kematiannya pada tahun 1996, Henri Nouwen dilanda kemurungan yang hampir membinasakannya.

Apr 30, 2021

Sepuluh tahun sebelum  kematiannya pada tahun  1996, Henri Nouwen dilanda kemurungan yang hampir  membinasakannya. 

Semasa dalam rawatan, beliau  telah menulis sebuah buku yang  sangat berpengaruh, "The Innger  Voice of Love" di mana beliau  dengan rendah hati dan jujur  mengongsikan kisah perjuangan  dan usaha yang diperlukan untuk  mengatasi depresi itu. 

Kadang-kadang, dia merasa  sangat sedih dengan luka dan  obsesinya serta selalu berasa  lelah, lemas, tidak ada harapan,  satu-satunya perkara yang dapat  dia lakukan pada ketika itu  adalah menangis.  Meskipun begitu, akhirnya dia  berjaya menemui kembali kekuatan batinnya dan kembali dengan  tabah, mula memasuki semula  hidupnya dengan tenaga yang  segar dan diperbaharui . 

Mengingat apa yang dilalui dan  dipelajarinya dari kemurungan  batin ini dan akhirnya kembali  sihat, dia menulis bahawa, pada  akhirnya, hati kita lebih kuat daripada luka kita.

Ini adalah penegasan yang kuat  tentang kebenaran yang sukar  diperoleh; tetapi adakah ia selalu  benar? Adakah hati kita sentiasa  lebih kuat berbanding daripada  luka kita?

Adakah kita selalu  mempunyai sumber untuk mengatasi luka kita? Kadang-kadang ya, seperti  dalam kes Nouwen; tetapi  kadang-kadang tidak, seperti  yang kita lihat dalam banyak  kehidupan yang hancur. Kadangkadang, luka mengatasi kekuatan  hati. 

Ada satu contoh pedih dapat  menggambarkan hal ini. Ada  barisan sedih, tragis, menghantui  dalam lagu terkenal, I Dreamed a  Dream, dari muzikal popular, Les  Miserables. Kisah yang diceritakan dalam Les Miserables, seperti yang kita tahu, didasarkan pada  buku klasik Victor Hugo yang  mengisahkan serangkaian kisah  tentang bagaimana kemiskinan  dan penindasan dapat mematahkan hati, melumpuhkan kekuatan  dan kehidupan orang miskin.

Salah satu watak Hugo,  Fantine, adalah ibu tunggal, ditinggalkan oleh lelaki yang dicintainya dan sedang berusaha  merawat hatinya yang hancur. 

Dia juga berjuang untuk membesarkan anak perempuannya  dengan keperluan hidup, berjuang dengan pekerjaan dan  keadaan kerja yang merosakkan  kesihatannya, dan berjuang dengan gangguan seksual dari bosnya yang menyebabkan dia dipecat secara tidak adil dalam pekerjaannya. 

Pada tahap tertentu, apabila  segala-galanya tidak dapat  ditanggung, kesihatannya merosot, dia tersungkur dan ratapannya semasa kematian, dia menunjukkan bahawa hati kita tidak  selalunya kuat, kadang-kadang  ada ribut yang tidak dapat kita  lalui. Kadang-kadang hati kita  tidak dapat menahan ribut dan  jatuh tersungkur ditimpa luka  yang berat. 

Siapa yang betul - Nouwen  atau Fantine? Saya berpendapat,  kedua-dua mereka adalah betul.  Ini bergantung keadaan seseorang, kesihatan dalaman, dan  sumber emosi. 

Pepatah lama mengatakan, apa  sahaja yang tidak membunuh  anda, menjadikan anda lebih  kuat! Sangat benar, asalkan tidak  membunuh anda. 

Malangnya, kadang-kadang ia  berlaku. Kadang-kadang apa  yang membebani kita akan membunuh kita. 

Saya yakin, setiap orang yang  membaca ini mempunyai pengalaman pertama dari seseorang  yang anda kenali, yang patah hati  dan mati, sama ada dengan  bunuh diri atau disebabkan kesedihan lain kerana kehidupan yang  hancur, patah hati, jiwa yang  hancur, hati yang amat terluka. 

Oleh itu, ketika kita melihat  kebenaran penegasan Nouwen  bahawa hati kita lebih kuat daripada luka kita dan kebenaran  (nampaknya) yang bertentangan  bahawa kadang-kadang luka kita  dapat membunuh hati, kita perlu  menambah kebenaran lebih jauh  yang merangkumi kedua sisi ini:  Tuhan rahmat, pengampunan,  dan cinta lebih kuat daripada  luka, keruntuhan kita, kegagalan  kita, dan kelihatan putus asa.

Kadang-kadang dalam perjuangan, kita dapat memperoleh  kekuatan dalaman yang tertimbus  di bawah luka kita yang membolehkan kita bangkit semula dan  berjalan kembali dalam keadaan  sihat, kuat, dan bersemangat.  Namun, kadang-kadang luka kita  melumpuhkan hati sehingga kita  tidak lagi dapat mengakses  kekuatan yang ada di dalam diri  kita.

Dalam kehidupan ini, keretakan seperti itu dapat terlihat  dan terasa seperti keruntuhan terminal, kesedihan yang tidak ada  penyembuhan, keputusasaan,  kehidupan yang sia-sia. 

Namun, setiap kali keadaan  pahit dan kerapuhan mental ini  penggabungan keadaan pahit dan  kerapuhan mental mematahkan  seseorang, ketika hati seseorang  tidak lagi kuat daripada lukalukanya, kita dapat berlindung  pada kebenaran dan penghiburan  yang lebih dalam, yaitu, kekuatan  yang ada di dalam hati Tuhan:  Tuhan rahmat, pengertian, dan  cinta lebih kuat daripada luka  kita, keruntuhan kita, kegagalan  kita, dan kelihatan putus asa.

Apa yang membezakan kepercayaan Kristian daripada kebanyakan agama lain (dan juga dari  semua injil kemakmuran) adalah  bahawa agama Kristian adalah  agama rahmat dan yang paling  utama, ia bukan usaha diri (penting walaupun demikian). 

Sebagai orang Kristian, kita  tidak perlu menyelamatkan diri  kita sendiri, tidak perlu hidup  kita sendiri. Memang, tidak ada  yang pernah melakukannya.

Seperti yang dinyatakan oleh  St. Paulus dengan jelas dalam  perutusan perpisahannya dalam  Roma 1-8, tidak seorang pun dari  kita dapat menjalani hidup kita  berdasarkan kekuatan kita sendiri. Itu juga berlaku dalam mengatasi luka kita. 

Semua kita lemah dan kadang  kala hancur. Namun, dan inilah  intinya, ketika badai kehidupan  mengalahkan kita, ketika kita  meraih kekuatan untuk menahan  ribut hanya untuk mengetahui  bahawa ribut itu lebih kuat daripada kita, kita kemudian perlu  sampai ke tempat yang lebih  dalam dan di sana kita akan  temukan bahawa hati Tuhan lebih  kuat daripada patah hati kita. — Hakcipta Terpelihara 1999- 2021@Fr Ron Rolheiser

Total Comments:0

Name
Email
Comments