Ubahlah hatimu ...

Seperti yang dikatakan oleh Ibu Theresa dari Calcutta: “Ubahlah hatimu… melainkan jika kita mengubah hati kita, kita tidak akan bertobat.”

Dec 02, 2022

HARI MINGGU ADVEN DUA
TAHUN A
Yesaya 11:1-10
Roma 15:4-9
injil matius 3:1-12

Setiap kali perayaan besar dirayakan, kebanyakan orang sibuk untuk memikirkan tentang pakaian, makanan dan hiasan tempat untuk perayaan tersebut.

Oleh demikian, ramai di antara kita sudah sibuk dengan persiapan Krismas. Sebilangan besar telah menghantar kad Krismas dan membeli-belah.

Yang lain asyik menentukan hadiah apa yang hendak diberikan manakala anak-anak sibuk memutuskan apa yang mereka ingin dapatkan daripada ibu bapa mereka.

Masalahnya, ialah masyarakat moden kita telah mengkomersialkan Krismas sehingga kita telah lupa akan sebab utama mengapa Hari Natal dirayakan.

Bagaimanapun, kita juga tidak seharusnya bersikap demikian untuk mengenepikan persiapan luaran: hiasan, hadiah, makanan dan minuman.

Jika kita menepis mereka, semangat yang menyelubungi Krismas akan hilang. Tetapi hendaklah kita sentiasa sedar bahawa sentiasa ada bahaya kehilangan perspektif yang betul.

Oleh itu, kita mesti mengingatkan diri kita untuk 'Kekalkan Kristus pada Krismas sentiasa.'

Kita harus sedar bahawa Hari Natal adalah perayaan kerohanian. Kita meraikan kelahiran Juruselamat kita yang turun berabad-abad yang lalu.

Masa ini adalah untuk merenung bahawa kita semua bergembira kerana Tuhan datang sebagai manusia yang paling hina, miskin dan sederhana.

Kadang kala kita terlepas pandang akan persiapan rohani kita kerana sibuk memikirkan persiapan material.

Itulah sebabnya, Injil minggu ini, mengarahkan kita untuk mempersiapkan diri dalam roh yang benar, iaitu, secara rohani seperti Yohanes Pembaptis dengan indah mengumumkan: “Perbaiki hidupmu, Kerajaan Tuhan sudah dekat.”

Lagu Krismas Joy To The World mewartakannya dengan indah: “Biar setiap hati menyediakan tempat untuk-Nya.”

Ini adalah peristiwa besar, kedatangan Kerajaan Tuhan. Sesungguhnya ia adalah satu peristiwa besar dalam sejarah dunia. Tetapi Yohanes tidak bimbang tentang pakaiannya atau apa yang akan dimakannya atau bahkan tentang popularitinya di kalangan pemimpin orang Yahudi.

Dia hanya bersedia untuk kedatangan Tuhan. Dan sebagai utusan Tuhan, dia memberi amaran kepada orang lain untuk bersiap sedia untuk Anak Tuhan sendiri akan memasuki sejarah manusia tidak berpakaian sutera atau tidur di dalam bilik berhawa dingin atau tidur di atas tilam, tetapi berpakaian lampin dan berbaring di palungan.

Adven adalah masa untuk persediaan. Ia adalah musim pertaubatan; masa untuk menghidupkan berita yang Yohanes beritakan: “Perbaiki hidupmu, kerana Kerajaan Tuhan sudah dekat.”

Kerajaan tidak muncul begitu sahaja. Ia tidak akan datang secara automatik.

Tuhan akan membawa khabar gembira ini melalui manusia. Ini hanya akan berlaku apabila kita bertukar kepada gaya hidup baru di mana kita bersedia untuk memberi komitmen untuk menghapuskan ketidakadilan sama ada peribadi atau masyarakat dan bersedia untuk membela satu sama lain.

Dalam hal ini, Kerajaan Syurga sudah dekat. Tetapi sama ada ia akan menjadi kenyataan bergantung kepada setiap daripada kita.

Pertobatan bukan sahaja akan berlaku semasa Adven, ia sepatutnya selama-lamanya. Akan tetapi dengan cara bagaimana? Ia adalah dengan memohon ampun atas dosa-dosa kita.

Dosa adalah seperti racun dalam badan yang perlahan-lahan membunuh. Pertobatan adalah cara untuk menyelamatkan jiwa kita. Ramai di antara kita mengumpul dosa tanpa kita sedari.

Untuk mempersiapkan kedatangan Tuhan, kita perlu melakukan beberapa pembersihan rumah hati kita. Kita mesti memberi ruang kepada-Nya dengan menghapuskan dosa dalam Sakramen Pengakuan.

Kita bukan sahaja untuk melihat Kristus tetapi kita menantikan kedatangannya pada akhir zaman. Kita sangat bersyukur atas kehadirannya yang berterusan dalam diri kami, tetapi dia hanya boleh memasuki hati yang menyesal dan hidup yang ingin berubah.

Seperti yang dikatakan oleh Ibu Theresa dari Calcutta: “Ubahlah hatimu… melainkan jika kita mengubah hati kita, kita tidak akan bertobat.” -- Fr Wilson Francis, Keuskupan Agung Kota Kinabalu

Total Comments:0

Name
Email
Comments